Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Presiden Biden : Konsep Ekonomi "Trickle-down" Tidak Pernah Berhasil

Foto : AFP

Presiden Joe Biden di Kongres AS

A   A   A   Pengaturan Font

WASHINGTON-Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden pada Rabu (28/4) mengajukan rencana untuk menaikkan pajak bagi orang kaya dan perusahaan. Menurut dia, rencana itu didasarkan bahwa konsep "ekonomi trickle-down tidak pernah berhasil".

"Sudah waktunya untuk menumbuhkan ekonomi dari bawah dan tengah," kata Biden dalam pidato pertamanya, pada sesi gabungan di Kongres.

Biden telah mengusulkan pembayaran untuk rencana infrastruktur 2,25 triliun dolar AS melalui kenaikan pajak pada perusahaan, dan rencana 1,8 triliun dolar AS barunya berfokus untuk membantu keluarga melalui kenaikan pajak pada individu berpenghasilan tinggi.

Kelompok bisnis dan anggota parlemen dari Partai Republik telah mendorong kembali kenaikan pajak, dengan alasan akan merugikan ekonomi. Beberapa anggota dari Partai Demokrat juga menyuarakan keprihatinan, dengan Senator Joe Manchin mengatakan dia lebih suka menaikkan tarif pajak perusahaan dari 21 persen menjadi 25 persen, daripada tarif 28 persen yang diusulkan Biden.

Dalam pidato Rabu, Biden menegaskan kembali janjinya untuk tidak menaikkan pajak bagi mereka yang berpenghasilan di bawah 400.000 dolar AS per tahun.

Dia mengatakan tidak ingin menghukum siapa pun dan berpendapat bahwa menaikkan pajak pada orang kaya dan perusahaan adalah masalah keadilan.

"Sudah waktunya bagi perusahaan Amerika dan 1 persen orang terkaya Amerika untuk mulai membayar bagian yang adil. Hanya bagian mereka yang adil," kata Biden.

Presiden merujuk laporan baru-baru ini dari Institut Perpajakan dan Kebijakan Ekonomi berhaluan kiri yang menemukan bahwa 55 perusahaan besar membayar nol pajak penghasilan federal tahun lalu.

"Kami akan mereformasi pajak perusahaan sehingga mereka membayar bagian yang adil dan membantu membayar investasi publik yang juga akan menguntungkan bisnis mereka. Dan kami akan menghargai pekerjaan, bukan hanya kekayaan," tuturnya.

Penyebutan ekonomi trickle-down oleh presiden adalah referensi ke aliran pemikiran yang disukai oleh Partai Republik bahwa pemotongan pajak untuk orang kaya dan perusahaan pada akhirnya akan menguntungkan semua orang.

Biden menyoroti beberapa cara yang dia inginkan untuk menaikkan pajak, termasuk menaikkan kelompok pajak teratas untuk pembayar pajak di 1 persen teratas dari 37 persen menjadi 39,6 persen, menaikkan pajak capital gain untuk rumah tangga yang menghasilkan lebih dari 1 juta dolar AS dan meningkatkan penegakan aturan dari Internal Revenue Service (IRS) atau lembaga federal yang mengumpulkan pajak dan menetapkan hukum pendapatan, terhadap orang-orang kaya yang tidak membayar kewajiban pajak mereka.

Biden membandingkan rencananya dengan undang-undang pemotongan pajak GOP 2017, yang oleh presiden disebut sebagai "rejeki nomplok" bagi perusahaan dan orang kaya. Dia juga mencatat bahwa miliarder di AS telah melihat kekayaan bersih mereka meningkat selama pandemi sementara jutaan orang kelas menengah kehilangan pekerjaan mereka.

"Saya yakin apa yang saya usulkan adil, bertanggung jawab secara fiskal. Ini meningkatkan pendapatan untuk membayar rencana yang saya usulkan yang akan menciptakan jutaan pekerjaan yang akan menumbuhkan ekonomi dan meningkatkan posisi keuangan kita di negara ini," kata Biden.

"Ketika Anda mendengar seseorang berkata bahwa mereka tidak ingin menaikkan pajak atas 1 persen terkaya atau perusahaan Amerika, tanyakan kepada mereka, pajak siapa yang ingin Anda tingkatkan sebagai gantinya, dan pajak siapa yang akan Anda potong?" pungkas Biden. SB/thehill/

(SB/P-4)
Redaktur : Khairil Huda

Komentar

Komentar
()

Top