Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Edisi Weekend Foto Video Infografis

Dolar AS Jatuh dari Level Tertinggi 7 Minggu

Foto : ANTARA/Dhemas Reviyanto

Ilustrasi - Pekerja menunjukkan uang dolar AS di salah satu gerai penukaran mata uang di Jakarta.

A   A   A   Pengaturan Font

NEW YORK - Dolar AS jatuh dari level tertinggi tujuh minggu pada akhir perdagangan Senin (27/2) atau Selasa pagi WIB, mengikuti penurunan imbal hasil obligasi pemerintah AS, karena investor mengkonsolidasikan keuntungan setelah kenaikan greenbackbaru-baru ini dan menantikan rilis data pekerjaan dan harga konsumen untuk Februari.

Penurunan dolar diperburuk oleh penurunan pesanan barang tahan lama AS yang lebih tinggi dari perkiraan sebesar 4,5 persen bulan lalu, membalikkan dorongan besar Desember dari Boeing. Apa yang disebut pesanan barang tahan lama ini meningkat 5,1 persen pada Desember.

Laporan tersebut merusak beberapa sikap hawkish yang dibangun pada suku bunga AS, meskipun diperkirakan akan tetap lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama, kata para analis.

Dengan berakhirnya Februari setelah dolar naik hampir 3,0 persen selama sebulan karena data ekonomi AS yang lebih kuat dari perkiraan, investor mengkonsolidasikan posisi baru-baru ini, kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Convera di Washington.

"Investor hanya menarik beberapa keuntungan," katanya. "Sejauh ini kami memiliki banyak sekali data, dan sejauh ini lebih panas dari yang diharapkan dan itu menjadi pemicu dolar lebih tinggi."

Pasar menunggu data bulan ini untuk pengangguran AS pada 10 Maret dan indeks harga konsumen pada 14 Maret, keduanya akan mempengaruhi kebijakan suku bunga Federal Reserve dan upaya bank sentral untuk memperlambat inflasi ke targetnya.

"Sampai pasar melihat data penggajian non-pertanian (NFP) berikutnya serta indeks harga konsumen berikutnya, pasar akan enggan untuk mendorong dolar lebih rendah," kata Manimbo. "Pasar baru menyadari jalan menuju inflasi 2,0 persen kemungkinan akan lebih panjang dan lebih berliku."

Investor akan mendapatkan lebih banyak informasi tentang keadaan ekonomi global minggu ini, dengan data survei manufaktur dan jasa-jasa ISM AS untuk Februari akan dirilis masing-masing pada Rabu (1/3) dan Jumat (3/3). Angka inflasi IHK zona euro awal untuk Februari akan dirilis pada Kamis (2/3).

Data baru pada Senin (27/2) yang menunjukkan penjualan rumah tertunda AS membukukan kenaikan terbesar mereka dalam 2,5 tahun gagal mengangkat dolar, karena pembacaan ekonomi yang kuat baru-baru ini telah bekerja.

National Association of Realtors (NAR) mengatakan Indeks Penjualan Rumah Tertunda, berdasarkan kontrak yang ditandatangani, melonjak 8,1 persen bulan lalu, kenaikan terbesar sejak Juni 2020. Para ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kontrak, yang akan menjadi penjualan setelah satu atau dua bulan, naik 1,0 persen.

Para pedagang sekarang memperkirakan Fed menaikkan suku bunga menjadi sekitar 5,4 persen pada Juli, menurut ekspektasi pasar berjangka. Pada awal Februari, mereka membayangkan suku bunga naik ke puncak hanya 4,9 persen.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,513 persen dan berada di jalur untuk menghentikan penurunan beruntun empat bulan. Sebelumnya mencapai level tertinggi sejak 6 Januari.

Euro naik 0,58 persen menjadi 1,0607 dolar, sementara yen Jepang menguat 0,20 persen versus greenback di 136,20. Yen membalikkan beberapa kenaikannya setelah terangkat ke level tertinggi lebih dari dua bulan di 136,54 di awal sesi.

Gubernur Bank Sentral Jepang mendatang Kazuo Ueda mengatakan pada Senin (27/2) manfaat kebijakan moneter bank saat ini lebih besar daripada merugikan, menekankan perlunya mempertahankan dukungan untuk ekonomi Jepang dengan suku bunga sangat rendah.

Sterling naik setelah Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mencapai kesepakatan baru dengan Uni Eropa tentang aturan perdagangan pascaBrexit untuk Irlandia Utara pada Senin (27/2) dan mengatakan itu akan membuka jalan bagi babak baru dalam hubungan London dengan blok tersebut. Pound naik 0,96 persen menjadi 1,2059 dolar.

Redaktur : Lili Lestari
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top