Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Edisi Weekend Foto Video Infografis

Filipina Protes Kapal Tiongkok Gunakan Laser Halangi Kapalnya di LTS

Foto : Al Jazeera/Philippine Coast Guard via Reuters

Filipina mengatakan laser membutakan sementara kru kapal penjaga pantai.

A   A   A   Pengaturan Font

MANILA - Pemerintah Filipina mengajukan protes diplomatik kepada Beijing dan menyerukan agar Tiongkok memastikan kapalnya menghentikan "kegiatan agresif" menggunakan "laser tingkat militer" saat mencoba menghalangi salah satu kapalnya di Laut Tiongkok Selatan.

"Tindakan agresi Tiongkok ini mengganggu dan mengecewakan," kata juru bicara Departemen Luar Negeri Filipina, Teresita Daza, dalam sebuah pernyataan pada Selasa (14/2) yang dikutip Al Jazeera. Presiden Ferdinand Marcos Jr baru-baru ini menyelesaikan kunjungan kenegaraannya ke Tiongkok.

Selama kunjungan tersebut, Marcos Jr dan Presiden Tiongkok Xi Jinping telah sepakat untuk mengelola perbedaan maritim di Laut Tiongkok Selatan melalui diplomasi dan dialog, kata Daza.

Penjaga pantai Tiongkok juga terlibat dalam manuver berbahaya yang berisiko tabrakan, kata kementerian itu. Perilaku seperti itu "merupakan ancaman" terhadap kedaulatan dan keamanan Filipina dan melanggar "hak dan yurisdiksi atas zona ekonomi eksklusif" Filipina. Kantor Berita resmi Filipina melaporkan dalam sebuah tweet.

Insiden itu terjadi saat Penjaga Pantai Filipina (PCG) sedang dalam misi memasok pasukan di Second Thomas Shoal, yang dikenal sebagai Ayungin Shoal di Filipina, pada 6 Februari lalu.

PCG mengatakan, kapalnya menjadi sasaran "laser tingkat militer" yang membutakan sementara awak kapal, dan menuduh kapal Tiongkok itu melakukan manuver "berbahaya".

Beting Thomas Kedua terletak sekitar 105 mil laut (195km) barat laut provinsi Palawan, Filipina di Kepulauan Spratly yang disengketakan.

Di dalam Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Filipina, beting itu adalah rumah bagi sekelompok kecil tentara Filipina yang tinggal di atas kapal berkarat era Perang Dunia II yang dikenal sebagai Sierra Madre, yang sengaja dikandangkan di sana pada 1999 untuk menegaskan klaim kedaulatan negara itu.

"Filipina memiliki hak prerogatif untuk melakukan kegiatan yang sah di ZEE dan landas kontinennya.Tiongkok tidak memiliki hak atau kekuatan penegakan hukum di dalam dan sekitar Dangkalan Ayungin atau bagian mana pun dari ZEE Filipina," kata Daza, juru bicara kementerian luar negeri.

Amerika Serikat juga menuduh Tiongkok melakukan perilaku "provokatif dan tidak aman" dalam upaya mengganggu pengiriman pasokan ke pasukan di Second Thomas Shoal.

"Amerika Serikat mendukung Filipina sekutu kami dalam menghadapi laporan penggunaan perangkat laser oleh Penjaga Pantai Republik Rakyat Tiongkok (RRT) terhadap awak kapal Penjaga Pantai Filipina," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Ned Price, dalam sebuah pernyataan pada Senin (13/2).

Dalam pernyataannya, Price merujuk pada putusan pengadilan internasional Juli 2016 yang menyatakan tidak ada dasar hukum bagi klaim Tiongkok atas hampir seluruh Laut Tiongkok Selatan.Tindakan tersebut dibawa ke pengadilan oleh Filipina, tetapi Beijing menolak mengakui keputusan tersebut.

"AS menegaskan kembali, sesuai Konvensi Hukum Laut 1982, keputusan arbitrase 2016 bersifat final dan mengikat secara hukum terhadap RRT dan Filipina, dan kami meminta RRT mematuhi putusan tersebut," kata Price dalam pernyataan tersebut .

Kementerian luar negeri Tiongkok menyatakan bahwa penjaga pantainya bertindak sesuai hukum.

"Kami mendesak Filipina untuk menghindari tindakan seperti itu, dan tindakan staf Tiongkok dilakukan secara profesional dan terkendali," kata juru bicara kementerian luar negeri Tiongkok, Wang Wenbin, dalam pengarahan rutin pada Senin (13/2).

Tiongkok menjadi semakin tegas atas klaimnya atas Laut Tiongkok Selatan, mengembangkan pangkalan militer di singkapan berbatu dan mengerahkan penjaga pantai, milisi maritim, dan kapal penangkap ikan untuk mendukung klaimnya.

PCG menegaskan kembali bahwa pihaknya akan terus mendukung dan melindungi "kedaulatan dan hak" Filipina dan pasukan di atas kapal Sierra Madre.

Filipina baru-baru ini setuju untuk mengizinkan AS mengakses lebih banyak pangkalan militernya di bawah Perjanjian Kerjasama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA) antara kedua negara.

Pekan lalu, juga diumumkan akan meningkatkan hubungan keamanan dengan Jepang


Redaktur : Lili Lestari
Penulis : Lili Lestari

Komentar

Komentar
()

Top