Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis
Sistem Baru Dalam Hal Geopolitik

Visi Dunia Multipolar: Faktor Peradaban dan Posisi Russia Dalam Tatanan Dunia Baru"

Foto : istimewa

Alexey Dobronin

A   A   A   Pengaturan Font

Neo-kolonialisme dirancang untuk memastikan pengalihan sumber daya secara terus-menerus dari negara berkembang untuk memenuhi kebutuhan "Miliar Emas".

Setelah disintegrasi Uni Soviet dan persemakmuran sosialis, sistem ini menyebar praktis ke seluruh dunia di bawah slogan globalisasi.

Pola neokolonial memungkinkan kelompok penguasa di Barat untuk menjaga ekonomi mereka tetap bertahan, untuk memastikan tingkat konsumsi massa yang tinggi dan untuk mempertahankan, atas dasar ini, apa yang disebut demokrasi liberal, sebagai model pembangunan sosial.

Yang terakhir ini, bagaimanapun, mulai terkikis dengan cepat, kembali ke norma antisosial, yaitu yang secara historis melekat di Barat (perang yang sangat Hobbesian melawan semua) ketika krisis ekonomi semakin parah.

Pada awal abad ke-21, kebangkitan Timur Global dan Selatan Global, yang memperoleh momentum berkat kerja sama lintas batas yang diperluas, mematahkan paradigma yang tidak dapat dipertahankan secara ekonomi dan moral ini.
Halaman Selanjutnya....


Redaktur : Kris Kaban
Penulis : Berbagai Sumber

Komentar

Komentar
()

Top