Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video
100 Tahun yang Lalu

Militer Jepang Memperingatkan Siberia untuk Tidak Memulai Perang

Foto : AFP

Tentara Jepang

A   A   A   Pengaturan Font

TOKYO - Komando Jepang dengan tegas menolak gagasan untuk melanjutkan perang saudara untuk menguasai Vladivostok, dan telah memberi tahu Presiden terguling, Antonov, dan perwakilan lokal Tiongkok, Zeitlin, yang telah pergi di bawah perlindungan Jepang di pusat administratif Krai Zabaykalsky, Chita, melalui Ibu Kota Provinsi Heilongjiang di timur laut Tiongkok, Harbin.

Kedua mantan pejabat pemerintah itu diberi tahu sebelum keberangkatan mereka dari Vladivostok bahwa pasukan Jepang akan mematuhi garis lama mereka yang tidak mencampuri urusan politik internal negara, dan akan menyambut setiap administrasi negara yang moderat dan demokratis. Negara dan setiap penyelesaian situasi yang adil dan terbuka.

Dilaporkan dari Chita bahwa pemerintah mengeluarkan deklarasi yang menyerukan kepada semua orang dari berbagai negara yang membentuk Republik Timur Jauh untuk memobilisasi dan bersatu dalam membela revolusi dan proletariat.

75 Tahun yang Lalu

Saksi pertama mengambil sikap untuk bersaksi di pengadilan Tokyo 1946.

Kemarin sore, saksi pertama yang dihadirkan oleh jaksa dalam persidangan tahap kedua persidangan 28 tersangka penjahat perang Jepang.

Asisten Jaksa Amerika Serikat (AS), Valentine C. Hammack, mewawancarai saksi Kepala Bagian CI&E, GHQ Marinir AS, Letnan Kolonel Donald Ross Nugent, dalam upaya untuk membuktikan kepada pengadilan sejauh mana peninjauan dan pengaruh militeris di Jepang sebelum penyerangan Pearl Harbour.

Tepat pada awal sesi sore, Jaksa Solis Horowitz menyelesaikan presentasi barang bukti penuntutan yang berkaitan dengan berkas terdakwa sebelumnya. Kemudian, Hammack mengambil alih untuk memulai tahap kedua dakwaan, menggambarkan di pengadilan pertumbuhan militerisme yang konstan di Jepang dan awal konspirasi untuk mendominasi Asia dan akhirnya seluruh dunia, bahkan sebelum tahun 1928.

Hammack mengatakan militer Jepang memengaruhi masyarakat Jepang, melalui pers, radio, agama, dan cara lain untuk mengindoktrinasi semangat militerisme dan ultra-nasionalisme.

Propaganda membuat orang Jepang percaya pada kemuliaan perang, ras Jepang adalah ras unggul, dan perang adalah misi suci. Propaganda menjadi mutlak dan kaum muda belajar tentang agresi, kekejaman dan kebencian dari musuh potensial.

"Para penguasa Jepang, termasuk mereka yang saat ini diadili, telah menjerumuskan rakyat ke dalam hiruk-pikuk perang. Segala cara telah digunakan untuk menekan oposisi, seperti sensor, paksaan polisi, dan penekanan informasi," tutur Hammack.

50 Tahun yang Lalu

Orang Jepang berpikir mereka "superior" 1971

Survei pada mahasiswa Jepang yang dilakukan oleh International Underwriters (AIU) menunjukkan orang Jepang percaya diri, mereka sebagai "superior" dari kebanyakan negara lain, kecuali Jerman.

Dari hampir 2.000 mahasiswa yang diwawancarai, mayoritas siswa menjawab bahwa orang Jepang "lebih unggul" dari orang Indonesia, Meksiko, Tiongkok, dan Prancis dan "sedikit lebih unggul dari Amerika, hanya Jerman yang ditemukan "sedikit lebih unggul" dari Jepang.

n SB/japantimes/E-9

(SB/E-9)
Redaktur : Vitto Budi
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top