Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Rusia akan Padukan Rudal AS pada Jet Tempur Siluman Su-75

Foto : Istimewa

Su-75 Checkmate (kiri) disajikan sebagai alternatif dari F-35 buatan AS. Menarget negara-negara berkembang yang tidak mampu membeli pesawat tempur mahal namun ingin memiliki platform generasi kelima.

A   A   A   Pengaturan Font

MOSKOW - Pejabat industri pertahanan Rusia telah menyarankan untuk mengintegrasikan rudal udara-ke-udara buatan negara-negara barat pada pesawat tempur generasi kelima, Su-75 Checkmate yang sedang dikembangkan. Moskow menawarkan cara itu bagi negara-negara berkembang agar dapat memiliki pesawat tempur generasi kelima yang terjangkau.

"Selama konsultasi, kami membahas peluang untuk pengembangan bersama dan integrasi sistem canggih di pesawat, avionik, dan senjata pesawat asing," kata CEO Rosoboronexport, Alexander Mikheev, ketika berbicara dalam konteks peluang ekspor potensial untuk Su-75 Checkmate.

Dilansor oleh The Eur Asian Times, Mikheev
menjelaskan, mitra asing ingin bersama-sama mengembangkan pesawat tempur ringan generasi kelima Checkmate dengan Rusia, dan kemungkinan mengintegrasikan avionik dan senjata sedang dibahas.

Menurut dia, Checkmate mendapat nilai lebih dari "beberapa analog asingnya" dengan fitur "arsitektur terbuka".

"Dalam pengembangan teknologi dan kesepakatan manufaktur bersama dengan pelanggan potensial, hal ini memungkinkan terciptanya pesawat menjanjikan yang dapat disesuaikan secara maksimal dengan kebutuhan pelanggan," ujarnya.

Integrasi "senjata asing" (dengan asumsi bahwa hal tersebut sesuai dengan kerangka yang ada) akan menjadi tawaran terbuka yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengintegrasikan rudal asal Barat dengan Su-75 Checkmate.

Ini berarti para insinyur Rusia dapat mengintegrasikan, misalnya, Rudal Udara-ke-Udara Jarak Menengah Tingkat Lanjut (AMRAAM) AIM-120 atau AIM-9 Sidewinder buatan Amerika Serikat, yang dibawa oleh jet F-16 Block 60 Angkatan Udara Uni Emirat Arab pada Checkmate.

Meskipun merupakan pekerjaan yang rumit, yang belum pernah dilakukan sebelumnya, hal ini memerlukan radar Su-75 untuk 'berbicara' dengan rudal Amerika. AS perlu mengembangkan perangkat lunak dan algoritma yang benar-benar baru, mungkin melalui sistem bus data dan rel peluncuran yang dikembangkan secara khusus, agar rudal AS dapat ditembakkan dari Su-75.

Menariknya, Amerika dan negara-negara Eropa seperti Inggris dan Perancis telah menggabungkan rudal seperti AGM-88 High-Speed ??Anti-Radiation Missile (HARM) dan Storm Shadow/SCALP-EG Air-Launched Cruise Missile (ALCM) untuk ditembakkan masing-masing dari MiG-29 dan Su-24 Fencers Ukraina.

Namun, Su-75 sebagian besar masih dalam tahap desain. Mereka memiliki ruang tambahan untuk penyesuaian lebih lanjut jika Rusia mencapai kesepakatan dengan, misalnya, pelanggan Arab yang sudah menggunakan pesawat tempur Barat. Desain 'arsitektur terbuka' Checkmate akan memungkinkannya mengakomodasi perangkat elektronik khusus (yang dimaksudkan untuk menggabungkan rudal Barat dan radar Rusia) dalam desain produksi massal akhir.

Secara efektif, Checkmate dari dua angkatan udara mungkin memiliki struktur internal, elektronik, dan avionik yang sangat berbeda, hanya berbagi desain dan tampilan badan pesawat saja. Dan jika pesawat tempur tersebut berada di bawah kesepakatan manufaktur bersama, jalur produksi dan rantai pasokan pun kemungkinan besar akan sangat berbeda.

Berdasarkan bahasa dalam laporan tersebut, Rusia telah mengembangkan Su-75 Checkmate untuk kemungkinan penyesuaian tingkat ekstrim sejak tahap desain, yang diharapkan menjadi nilai jual uniknya dibandingkan kategori generasi kelima milik para pesaing

Rudal pintar Rusia

Selain tawaran itu, Rosoboronexport juga memberi pilihan rudal udara-udara tercanggihnya, rudal jarak pendek RVV-MD2.

Fitur panduan dan manuver RVV-MD2 dinilai unik dan merupakan pionir dalam banyak hal, tidak dimiliki oleh rudal jarak visual Barat (WVR) yang ada saat ini. Pada Pameran Pertahanan Dunia yang baru-baru ini berakhir di Arab Saudi, para pejabat menegaskan kembali bahwa jet siluman ringan bermesin tunggal ini dapat disesuaikan untuk mengadaptasi berbagai rudal dan elektronik berdasarkan kebutuhan suatu negara.

Selain itu, Rosoboronexport menawarkan berbagai senjata penerbangan khusus untuk pesawat generasi kelima. "Mencakup kemungkinan penempatan di dalam badan pesawat untuk mengurangi visibilitas dan meningkatkan radius penggunaan tempur," kata Mikheev.

"Rudal berpemandu udara-ke-udara RVV-MD2 dan RVV-BD serta rudal jelajah Kh-69 baru-baru ini diperkenalkan di luar negeri untuk pertama kalinya sebagai senjata penerbangan," kata badan tersebut.

Tawaran untuk mengintegrasikan rudal canggih ini konsisten dengan beberapa laporan terakhir tentang Su-75 Checkmate. Ini menyatakan modifikasi desain dan kamuflase khusus untuk pesawat.

Pada Juli 2023, United Aircraft Corporation (UAC) mengajukan serangkaian paten ke Layanan Kekayaan Intelektual Federal (FIPS) Rusia, yang mengungkapkan modifikasi pada desain asli Su-75, termasuk varian tandem dua kursi dan varian tak berawak.

Terdapat perpanjangan pada tepi belakang sayap, yang mengakibatkan peningkatan area sayap dan berpotensi sedikit pengurangan tanda radar belakang pesawat. Selain itu, tampaknya ada sedikit kemajuan dalam instalasi mesin. Badan pesawat juga tampaknya telah didesain ulang, kemungkinan untuk meningkatkan kapasitas internal.

Hal ini mengisyaratkan perluasan ruang persenjataan samping untuk menampung rudal udara-ke-udara AAM jarak pendek atau peningkatan kapasitas bahan bakar internal untuk Checkmate, atau keduanya. UAC juga memperkenalkan pesawat siluman bermesin tunggal dan dua tempat duduk.

Mirip dengan model Sukhoi dua tempat duduk lainnya, kokpit tandem memiliki kursi belakang yang ditinggikan untuk memberikan peningkatan penglihatan ke depan.

RVV-MD2 pertama kali diluncurkan pada pameran Armiya 2023 dan dilaporkan dirancang untuk Su-57, yang akan diluncurkan dari ruang internalnya. Rusia mengklaim RVV-MD2 setidaknya lima tahun lebih maju dari rudal Barat, terutama karena merupakan AAM jarak pendek pertama yang memiliki Sistem Navigasi Inersia (INS).

INS dapat mengendalikan dan menstabilkan rudal selama penerbangan otonom. Ia secara mandiri menentukan koordinatnya di ruang angkasa tanpa bergantung pada sinyal eksternal. Rudal ini juga memiliki jalur "koreksi radio" , yang memungkinkan pesawat peluncur (Su-57) memperbarui koordinat target. Pencari inframerah multi-elemen dual-band dengan kekebalan kebisingan yang ditingkatkan juga membuatnya kurang rentan terhadap peperangan elektronik (EW).

Oleh karena itu, RVV-MD2 dapat menyerang target dari semua sudut, depan, samping, dan belakang Su-57, dengan berputar 180 derajat, menjadikannya rudal pertama yang memiliki kemampuan tersebut. Pada dasarnya, kemampuan off-boresight yang tinggi, yang kemungkinan berasal dari tutup kepala pilot yang dipasang di helm (HMD), yang menjadi fitur umum pada pesawat tempur Generasi 4.5 dan 5 Rusia, akan menjadi kombinasi yang mematikan selama pertempuran udara.

Dalam pertarungan 'berbalik' yang ketat, jika pilot Su-57 atau Su-75 mengarahkan helmnya ke pesawat tempur musuh untuk 'kunci isyarat', maka RVV-MD2 dengan panduan perintah pasca peluncuran dan high- kemampuan manuver akan menghasilkan pembunuhan. Bahkan tanpa 'kunci isyarat' dari HMD, pencari IR dan INS yang unik tetap mempertahankan kemampuan Lock-On After Launch (LOAL) yang tinggi dan tidak dapat diganggu gugat.

Selain itu, rudal RVV-MD2 sudah digunakan oleh Pasukan Dirgantara Rusia (RuAF), sehingga semakin meningkatkan daya tarik global. Rudal tersebut terjual sendiri karena merupakan generasi berikutnya dan sudah beroperasi.

Berbeda halnya dengan Su-57, mempertahankan pandangan visual terhadap pesawat tempur musuh dalam pertempuran udara dengan manuver luar biasa yang dibantu oleh nozel vektor dorong dan mesin yang sangat responsif akan menjadi hal yang rutin. Namun hal yang sama tidak dapat dikatakan mengenai Su-75 Checkmate sampai prototipe terbang atau rincian lebih lanjut tentang konfigurasinya tersedia.

Persaingan dengan J-31 Tiongkok

Su-75 Checkmate disajikan sebagai alternatif dari F-35 yang terkenal mahal. Jet ini ditargetkan pada negara-negara berkembang yang tidak mampu membeli pesawat tempur yang mahal dan terlalu canggih namun ingin memiliki platform generasi kelima.

Aelain keuntungan secara teknologi dan komersial dari tawaran manufaktur bersama. Dalam hal ini, Su-75 mungkin juga akan bersaing dengan FC-31/J-31, seperti yang dicatat oleh analisis EurAsian Times sebelumnya .

Singkatnya, Rusia mengumumkan modifikasi pada desain asli Checkmate; memperkenalkan arsitektur terbuka agar sangat mudah beradaptasi dengan calon pelanggan; menawarkan manufaktur bersama, pengembangan, dan transfer teknologi yang menghasilkan manfaat tekno-ekonomi; siap memadukan senjata Barat non-Rusia; dan bersedia mengintegrasikan AAM yang sangat canggih yang ditujukan untuk Su-57.

Tindakan yang terencana dan terpadu ini benar-benar memberikan Su-75 Checkmate atribut asli dari pesawat tempur ringan Gen. 5 bermesin tunggal yang terjangkau untuk negara-negara Global Selatan.


Redaktur : Selocahyo Basoeki Utomo S
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top