Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Mumi Tarim dari Tiongkok Diduga Leluhur Penduduk Asli Amerika

Foto : Istimewa

Salah satu "mumi Tarim", sisa-sisa orang yang dikeringkan secara alami yang ditemukan di wilayah Xinjiang-Uyghur di Tiongkok. Diduga memiliki hububan dengan penduduk asli Amerika dan orang Siberia.

A   A   A   Pengaturan Font

BEIJING - Studi DNA pada mumi Tarim dari Zaman Perunggu, peninggalan yang ditemukan di wilayah Xinjiang, Tiongkok, baru-baru ini mengungkapkan bahwa mereka bukan hanya keturunan Indo-Eropa yang berimigrasi ke daerah tersebut, tapi diduga juga merupakan nenek moyang penduduk asli Amerika.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature, ciri-ciri DNA yang di antara orang yang tinggal di Siberia, dan penduduk asli Amerika, telah terbukti secara jelas terkait dengan "mumi Tarim".

Dikutip dari Greek Reporter, sementara para ilmuwan awalnya berpikir bahwa mereka mungkin datang melalui darat dari Barat, pengurutan DNA menunjukkan bahwa mereka benar-benar berasal dari dekat tempat mereka ditemukan, di kawasan padang pasir Tiongkok barat.


Terkait dengan penduduk asli Amerika

Dimakamkan dalam peti mati kayu yang mirip perahu, dengan kuburan yang terletak di pemakaman Xiaohe yang ditandai dengan pancang kayu tegak yang menyerupai dayung, mumi tersebut merupakan bagian dari budaya yang unik.

Menurut penelitian, seperti yang dilaporkan di Live Science, Budaya Zaman Perunggu Tarin bukan bagian dari cabang terpencil Indo-Eropa awal.

Penelitian DNA baru memungkiri teori-teori panjang hampir seabad tentang asal-usul orang prasejarah yang tinggal di Cekungan Tarim. Baru-baru ini pada 2000,
sejarawan menyatakan bahwa mungkin ada setidaknya dua kelompok Kaukasia di Cekungan Tarim di masa lalu. Mereka menghubungkan orang-orang ini dengan cabang Tokharia dan Iran (Saka) dari rumpun bahasa Indo-Eropa.

Banyak arkeolog percaya bahwa sisa-sisa mumi itu milik keturunan Indo-Eropa yang telah bermigrasi ke wilayah tersebut sebelum tahun 2000 SM.

Namun, sekarang para peneliti yakin tanpa keraguan bahwa orang-orang ini, yang muminya ditemukan pada awal abad ke-20, adalah kelompok yang terisolasi secara genetik yang tampaknya tidak terkait dengan populasi terdekat mana pun.

Tinggal di sepanjang sungai

"Mereka begitu penuh teka-teki. Sejak ditemukan hampir secara tidak sengaja, mereka telah menimbulkan begitu banyak pertanyaan, karena begitu banyak aspek darinya yang unik, membingungkan, atau kontradiktif," kata rekan penulis studi Christina Warinner, antropolog yang mengajar di Harvard dan Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia di Jerman, dalam sebuah wawancara dengan Live Science.

Seperti yang sering terjadi dengan sains, berita itu membalikkan semua hal yang sebelumnya hampir diterima begitu saja tentang subjek tersebut.

"Ternyata, beberapa ide utama salah, jadi sekarang kita harus mulai melihat ke arah yang sama sekali berbeda," aku Warriner.

Meskipun kuburan ditemukan oleh seorang pemburu di daerah yang sekarang berpasir dan gersang, dulunya menghijau, bertengger di sepanjang tepi sungai, empat ribu tahun yang lalu.

Peti mati kayu mereka terbungkus kulit sapi, mengubur sisa-sisa manusia selama ribuan tahun setelah iklim berubah menjadi jauh lebih gersang.

Pernah dengan total lebih dari 300 orang, sejumlah kuburan Zaman Perunggu telah dijarah oleh perampok kuburan sebelum ditemukan pada awal 1900-an.

Ditemukan pertama kali oleh orang Eropa

Penjelajah Eropa adalah yang pertama kali menemukan mumi Tarim awal di gurun Taklamakan di Tiongklk barat pada waktu itu; memiliki apa yang tampak seperti rambut merah atau pirang dan fitur non-Asia, secara alami dianggap bahwa orang-orang ini berasal dari Barat.

Namun penelitian terbaru, hanya pada mumi yang berada di kompleks makam Xiaohe di tepi timur Taklamakan, menunjukkan bahwa mereka memang tidak jauh, meskipun mereka tetap berada dalam kelompok yang berbeda secara genetik selama beberapa waktu.

"Dalam sifat unik lainnya, beberapa mumi telah ditemukan dengan potongan keju di leher mereka, mungkin menandakan makanan yang mereka perlukan saat mereka melakukan perjalanan melalui alam baka," kata laporan tersebut.

Meskipun beberapa awalnya berpikir bahwa asal mereka di Siberia, dan mereka telah berbicara dengan bentuk awal bahasa Tokharia, bahasa Indo-Eropa yang digunakan di bagian utara wilayah tersebut setelah tahun 400 M, menurut temuan DNA terbaru ini, itu tidak mungkin terjadi.

Delta DNA dari 13 mumi tertua, dari sekitar 4.000 tahun sebelum sekarang, menunjukkan bahwa tidak ada percampuran genetik dengan orang terdekat, menurut penulis Choongwon Jeong, ahli genetika populasi di Universitas Nasional Seoul di Korea Selatan.

Eurasia Utara Kuno menghilang

Para peneliti sekarang menyatakan bahwa orang-orang Tarim adalah keturunan dari Eurasia Utara Kuno (ANE), orang-orang dari era Pleistosen yang sebagian besar menghilang sekitar 10.000 tahun yang lalu, tepat setelah akhir Zaman Es terakhir, ketika gletser mencair di belahan bumi utara.

"Gen dari individu-individu ANE ini sekarang hanya ada dalam genom beberapa masyarakat masa kini, yaitu, di antara masyarakat adat di Siberia dan Amerika," kata para peneliti.

Ini bukan satu-satunya mumi yang ditemukan di Tiongkok barat; penelitian DNA baru juga melihat gen mumi Tarim dibandingkan dengan mumi dari waktu yang sama yang kami temukan di wilayah Dzungarian di utara Xinjiang.

Namun, populasi ini tinggal di sisi lain pegunungan Tianshan yang mengesankan, yang membagi wilayah tersebut menjadi dua.

Mereka menemukan bahwa populasi Dzungarian kuno, tidak seperti Tarim, yang tinggal sekitar 500 mil ke selatan, adalah keturunan dari penduduk asli ANE dan masyarakat penggembala yang tinggal di pegunungan Altai-Sayan di selatan Siberia yang disebut Afanasievo.

Menurut para peneliti,kelompok terakhir ini memiliki hubungan genetik yang kuat dengan orang Yamnaya Indo-Eropa awal yang tinggal di tempat yang sekarang disebut Rusia selatan.

Mereka percaya bahwa penggembala Afanasievo yang bermigrasi yang mungkin mengikuti ternak mereka telah bermigrasi dan bercampur dengan pemburu-pengumpul lokal di Dzungaria. "Sementara itu
, orang Tarim mempertahankan nenek moyang ANE asli mereka," kata Jeong kepada Live Science.

Persimpangan budaya tetapi bukan genetik

"Kami berspekulasi bahwa lingkungan yang keras di Cekungan Tarim mungkin telah membentuk penghalang aliran gen, tetapi kami tidak dapat memastikannya saat ini," tambahnya.

Cekungan Tarim telah berfungsi sebagai persimpangan pertukaran budaya antara Timur dan Barat di Zaman Perunggu, negara ilmuwan, dan ini akan menjadi kasus "ribuan tahun" di masa depan.

"Orang-orang Tarim secara genetik terisolasi dari tetangga mereka sementara secara budaya terhubung dengan sangat baik," jelas Jeong.

Yang mengejutkan, mereka telah mengadopsi banyak praktik yang sudah dilakukan oleh masyarakat menetap.

"Termasuk "menggembalakan sapi, kambing dan domba, dan menanam gandum, barley dan millet," katanya.

"Mungkin elemen budaya seperti itu lebih produktif di lingkungan lokal mereka daripada berburu, meramu, dan menangkap ikan. Temuan kami memberikan studi kasus yang kuat yang menunjukkan bahwa gen dan elemen budaya tidak serta merta bergerak bersama," tutup Jeong.

Meskipun dikelilingi oleh gurun pada saat itu, Warinner menjelaskan bahwa Tarim hidup di sepanjang sungai kuno yang membawa pasokan air penting ke beberapa bagian wilayah tersebut. "Sementara sisanya tetap berupa gurun. Itu seperti oasis sungai," katanya.

Menunjukkan skenario ini dulunya, potongan jaring ikan kuno telah ditemukan di situs Tarim; tentu saja, ini juga terkait dengan praktik mereka mengubur orang di peti mati berbentuk perahu. Ini, bersama dengan tiang-tiang yang suka berperang yang menandai kuburan mereka, tampaknya diciptakan sebagai pengakuan atas sungai yang memberi mereka kehidupan.

Mendapatkan air mereka dari pencairan salju musiman dari pegunungan raksasa di dekatnya, sungai sering berubah arah setelah hujan salju yang sangat lebat selama musim dingin, kata para peneliti. Ketika itu benar-benar terjadi, menurut mereka, desa-desa di Cekungan Tarim pada dasarnya akan terputus dari pasokan air vital mereka. Mungkin inilah yang menyebabkan runtuhnya budaya di daerah mereka; sekarang wilayah itu hampir semuanya gurun.


Redaktur : Selocahyo Basoeki Utomo S
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top