Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Mobil Tanpa Pengemudi? Sempat Mengkhawatirkan! Begini Cara Tiongkok Bertanggungjawab Jika Teknologi Itu Mencelakakan Warganya

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Beijing menjadikan AV sebagai area utama dalam rencana lima tahun terakhirnya. Shenzhen ingin industri kendaraan pintarnya mencapai pendapatan 200 miliar yuan pada tahun 2025. Pada Mei tahun lalu, Kepala Eksekutif Kapal Pesiar Dan Amann memperingatkan Presiden Joe Biden bahwa peraturan keselamatan AS mempertaruhkan industri AV negara itu jatuh di belakang China, dengan "pendekatan dari atas ke bawah, yang diarahkan secara terpusat" yang terakhir.

Deeproute bertujuan memiliki 1.000 robotaxis dengan pengemudi keselamatan di jalan-jalan Shenzhen beberapa tahun ke depan, ketika peraturan yang lebih rinci diharapkan. Tetapi di kota dengan armada 22.000 taksi listrik milik negara dari BYD yang berbasis di Shenzhen, di mana perjalanan 20 km (12 mil) menghabiskan biaya sekitar 60 yuan ($ 9), biaya produksi untuk AV perlu diturunkan sebelum robotaxis layak secara komersial, kata Zhou.

Deeproute dan perusahaan robotaxi lainnya mengandalkan produksi massal untuk menurunkan biaya dan mengumpulkan data. Deeproute menjual solusi mengemudinya ke pembuat mobil dengan harga sekitar $3.000.
Halaman Selanjutnya....


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Mafani Fidesya

Komentar

Komentar
()

Top