Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis
Makau

Makau, Pusat Perdagangan Penting di Abad ke-15

Foto : Eduardo Leal / AFP
A   A   A   Pengaturan Font

Makau merupakan sebuah kota yang terletak di semenanjung di muara delta Sungai Mutiara di Tiongkok. Wilayah seluas 329 kilometer persegi ini menurut sensus pada 2020 memiliki populasi sekitar 680,000 jiwa atau jadi salah satu dari kota terpadat di dunia.

Di mana lalu, Makau pernah jaya sebagai pusat perdagangan di Asia timur. Kota dagang ini menjadi pusat pemukiman kolonial Portugis dari 1557 hingga 1999, sebelum diserahkan kembali ke Tiongkok. Di bawah kekuasaan Portugis, wilayah ini menjadi pusat perdagangan utama untuk masuk ke pasar Tiongkok.

Portugis mampu memasok perak, lada, dan kayu cendana dari Indonesia kepada masyarakat Tiongkok. Oleh kekaisaran Tiongkok, Macau diberi akses ke pameran sutra besar Tiongkok. Para pedagang membawa dagangan itu ke Asia dan Eropa ditambah dengan barang dagangan lain seperti porselen dari Dinasti Ming, kesturi, dan emas.

Pemukiman Portugis itu mencapai puncaknya pada pertengahan abad ke-16 hingga pertengahan abad ke-17. Setelah periode itu Makau mengalami kemunduran akibat persaingan ketat dari pedagang Eropa lainnya, terutama Belanda dan Inggris.

Inggris mendirikan Kota Hongkong yang kemudian diserahkan ke Tiongkok pada 1 Juli 1997. Seperti tetangganya Hong Kong, Makau diserahkan kembali ke Tiongkok pada 20 Desember 1999 dan menjadi wilayah administrasi khusus Republik Rakyat Tiongkok.

Pendirian Makau tidak lepas dari upaya Kekaisaran Portugis untuk menguasai perdagangan dunia. Usaha ini dirintis antara 1497-1499, ketika Vasco da Gama (yang hidup antara 1469-1524) berlayar mengelilingi Tanjung Harapan dan menunjukkan kemungkinan jalur laut antara Eropa dan Asia. Pada jalur ini, Portugis sibuk membangun sebuah kerajaan.

Kota dagang pertama Portugis didirikan di Cochin di wilayah India pada pada 1503. Selanjutnya didirikan Kota Goa pada 1510. Malaka juga diambil alih pada tahun 1511 dari pemerintahan Sultan Mahmud Syah. Selanjutnya Portugis berlayar tanpa henti ke arah timur dan pada tahun 1517 sebuah armada berangkat dari Malaka untuk mencapai Kota Guangzhou yang oleh Portugis diberi nama Kanton.

Perampokan ke dalam wilayah Tiongkok dimulai dengan awal yang tidak menguntungkan ketika dua kapal Portugis ditenggelamkan dan utusannya dieksekusi. Orang Tionghoa, yang saat itu diperintah oleh Dinasti Ming yang terisolasi (1368 hingga 1644), menganggap pengunjung aneh ini kanibal dan sangat curiga membiarkan mereka masuk ke jaringan perdagangan Asia timur mereka.

Orang TIongkok juga tidak terkesan dengan orang Portugis yang menembakkan meriam, membangun benteng tanpa izin, dan membuat berbagai kesalahan diplomatik lainnya. Portugis tidak gentar, dan mereka akhirnya merundingkan kesepakatan dengan Tiongkok.

Antara 1555 dan 1557, menurut satu versi, kapal-kapal Portugis yang dipersenjatai dengan meriam membebaskan wilayah itu dari para perompak yang merepotkan dan sebagai rasa terima kasih, otoritas Tiongkok memberi Portugis hak untuk mendirikan pusat perdagangan di daratan.

Daerah ini adalah Makau, terletak di semenanjung delta Sungai Mutiara sekitar 100 kilometer dari Kanton di daratan Tiongkok. Hong Kong terletak di seberang muara yang sama. Pandangan alternatif tentang peristiwa tersebut adalah bahwa pemerintah Tiongkok sangat ingin berdagang dengan pedagang yang memiliki akses ke barang-barang dari Afrika timur dan India. Portugis diundang untuk mendirikan koloni di Semenanjung Makau asalkan mereka tidak membangun benteng apapun.

Di sisi lain, dengan berinvestasi dalam pemukiman permanen, Portugis dapat mengakses barang-barang lokal dan menyediakan pelabuhan yang berguna bagi kapal dagang mereka yang dapat digunakan sebagai batu loncatan untuk berlayar ke utara ke Jepang atau ke selatan ke Indonesia.

Apa pun peristiwa persis yang mengarah pada pendirian koloni Makau, sebagian besar berkat para pedagang dan misionaris, bukan armada yang disponsori langsung oleh kerajaan. Karena fakta terakhir inilah Makau tidak menjadi koloni resmi Portugis hingga awal abad ke-17.

Dari kelompok awal pedagang yang berpikiran sama, berkembanglah komunitas perumahan atau moradores yang mengatur diri sendiri. Pihak berwenang Tiongkok sebagian besar menyerahkan komunitas yang sedang berkembang ini ke pemerintahan Portugis, asalkan orang Eropa tidak menyebabkan gangguan apa pun pada urusan dalam negeri atau perdagangan Tiongkok.

Sebagai imbalannya, orang Tiongkok memperoleh akses mudah ke komoditas yang sangat diminati seperti lada dan kayu cendana dari Indonesia, perak dari Amerika dan Jepang. Karena komoditas tersebut pelabuhan Makau mencakup 5 kilometer persegi tetapi berkembang pesat, dan akhirnya menjadi pelabuhan Portugis terpadat dan sukses di Asia timur.

Berdagang

Seiring pertumbuhan Kerajaan Portugal, maka jaringan perdagangannya pun kian berkembang. Di Asia, rempah-rempah dan barang lainnya ditukar kembali dengan emas, perak, tekstil halus, dan beras. Kapal-kapal Portugis berlisensi kerajaan menghujani barang dagangan mereka dari Lisbon, Goa, dan Cochin ke Makau.

Selain perdagangan antarbenua ini, kehadiran Portugis di Makau memungkinkan mereka berpartisipasi dalam perdagangan menguntungkan Asia tenggara yang dilakukan antara Tiongkok, Jepang, Malaysia, dan Indonesia.

Kapal dagang Portugis secara teratur berlayar dari Kepulauan Rempah (Maluku) di Indonesia ke Makau, dari Goa ke Makau, dan dari Makau ke Indonesia, Siam, dan Timor. Makau membangun hubungan komersial yang kuat dengan Manila di Filipina, perdagangan yang memuncak pada abad ke-18.

Makau menikmati monopoli yang hampir total atas barang-barang tertentu seperti lada untuk pasar Tiongkok dan pengangkutan kayu cendana dari Timor. Di arah lain, Makau mengirim ke Goa dan Lisbon barang-barang seperti porselen Ming, mutiara, musk, emas, teh, dan berbagai akar dan tumbuhan dari Tiongkok yang dianggap sebagai obat yang bermanfaat. hay/I-1


Redaktur : Ilham Sudrajat
Penulis : Haryo Brono

Komentar

Komentar
()

Top