Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Apa Itu Sindrom Kessler dan Masalah Sampah Luar Angkasa

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Sindrom Kessler adalah sebuah fenomena di mana jumlah sampah di orbit sekitar Bumi mencapai titik di mana ia hanya menciptakan lebih banyak sampah ruang angkasa, sehingga menyebabkan masalah besar bagi satelit, astronot, dan perencana misi. Pertimbangkan skenario ini: Penghancuran satelit mata-mata yang mati menimbulkan segerombolan puing-puing di orbit Bumi, yang mendatangkan malapetaka yang semakin besar ketika satelit tersebut bergerak mengelilingi planet kita. Awan menghancurkan sejumlah satelit komunikasi, menghasilkan lebih banyak puing setiap kali terjadi tabrakan hebat.

Ini menghancurkan Teleskop Luar Angkasa Hubble yang ikonik dan pesawat ulang-alik NASA, menewaskan beberapa awak kendaraan bersayap tersebut. Ia kemudian menempatkan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) di garis bidiknya, menghancurkan laboratorium yang mengorbit senilai $100 miliar dengan hujan pecahan peluru yang terbang cepat. Adegan dramatis ini tentu saja fiksi; itu diambil dari film fiksi ilmiah pemenang penghargaan tahun 2013 "Gravity." Namun banyak operator satelit, perencana misi, dan pendukung eksplorasi khawatir bahwa hal ini bisa menjadi jendela gelap menuju masa depan yang terlalu nyata, akibat Sindrom Kessler.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang fenomena yang ditakuti ini, yang menggambarkan aliran sampah luar angkasa yang semakin besar. Nama Sindrom Kessler diambil dari nama mantan ilmuwan NASA Donald Kessler, yang memaparkan ide dasarnya dalam sebuah makalah penting pada tahun 1978. Dalam penelitian yang bertajuk "Frekuensi Tabrakan Satelit Buatan: Penciptaan Sabuk Puing", Kessler dan rekan penulis Burton Cour-Palais mencatat bahwa kemungkinan tabrakan satelit meningkat seiring dengan semakin banyaknya pesawat ruang angkasa yang terbang ke orbit.

Dan setiap tabrakan akan menimbulkan dampak yang sangat besar terhadap lingkungan orbit. "Tabrakan satelit akan menghasilkan fragmen yang mengorbit, yang masing-masing akan meningkatkan kemungkinan tabrakan lebih lanjut, yang mengarah pada pertumbuhan sabuk puing di sekitar Bumi," tulis keduanya. "Fluks puing-puing di sabuk yang mengorbit Bumi bisa melebihi fluks meteoroid alami, sehingga mempengaruhi desain pesawat ruang angkasa di masa depan."

Sindrom Kessler menggambarkan, dan memperingatkan, tumpukan puing-puing orbital yang berpotensi menghambat ambisi dan aktivitas luar angkasa umat manusia di masa depan. Makalah asli memperkirakan bahwa tabrakan satelit akan menjadi sumber sampah luar angkasa pada tahun 2000, atau bahkan lebih cepat lagi, kecuali umat manusia mengubah cara mereka mengirimkan muatan ke orbit. Namun garis waktu tidak penting untuk ide inti.
Halaman Selanjutnya....


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Mafani Fidesya

Komentar

Komentar
()

Top