Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Topan Super Saola Mendekat, Hong Kong Ditutup

Foto : SCMP/Jelly Tse

Topan itu terjadi di 790 km timur-tenggara Hong Kong pada Rabu pagi.

A   A   A   Pengaturan Font

HONG KONG - Hong Kong bersiap menghadapi kemungkinan serangan langsung Topan Super Saola yang diperkirakan akan menjadi badai terkuat yang melanda kota itu, setidaknya dalam lima tahun.

Dilaporkan The Straits Times, Hong Kong menaikkan peringatan badai No. 8 pada Jumat (1/9) pukul 02.40. Otoritas kota secara efektif menutup kota tersebut termasuk pasar saham senilai 5 triliun dolar AS, kata Kepala Sekretaris Chan Kwok-ki pada konferensi pers pada Kamis (31/8) sore.

Semua sekolah di Hong Kong akan ditutup pada hari Jumat, meskipun banyak sekolah yang menganggap hari itu adalah hari pertama semester.

Hong Kong memiliki lima sinyal kekuatan topan - 1, 3, 8, 9 dan 10, yang merupakan sinyal badai terkuat.

Direktur observatorium lokal, Profesor Chan Pak-wai, mengatakan sinyal No. 8 mungkin akan dipertahankan pada hari Sabtu dan bahkan mungkin dinaikkan ke No. 10.

Sinyal No. 10 berarti angin topan yang mencapai kecepatan berkelanjutan 118 kmh mempengaruhi kota.

"Ini bisa menjadi topan yang sangat merusak," kata Sekretaris Utama, yang diapit oleh para kepala berbagai departemen pemerintah, memperingatkan."Kami berharap dapat meminimalkan kerusakan."

Pada pukul 7 pagi, Saola berpusat di sekitar 240 km timur-tenggara Hong Kong dan diperkirakan berada paling dekat dengan Hong Kong pada Jumat malam hingga Sabtu pagi, dan berada dalam jarak 100 km selatan kota, menurut observatorium.

Badai tersebut saat ini membawa angin berkecepatan 205 kmh, menurut situs webnya.

Semua layanan feri di pelabuhan dalam dan pulau-pulau terpencil dibatalkan, sementara MTR, operator kereta bawah tanah dan kereta api kota, menghentikan layanan bus.

Observatorium Hong Kong memperkirakan akan terjadi hujan lebat dan angin kencang. Permukaan air di kota tersebut diperkirakan akan "meningkat secara signifikan" hingga Sabtu, dengan potensi banjir yang serius.

Maskapai andalan kota itu, Cathay Pacific, mengatakan semua penerbangan masuk dan keluar Hong Kong antara pukul 14.00 waktu setempat pada hari Jumat hingga pukul 10.00 pada hari Sabtu telah dibatalkan.

Penundaan dan pembatalan penerbangan lebih lanjut mungkin diperlukan berdasarkan jalur topan pada Sabtu pagi, tambahnya.

Saola berpotensi menjadi topan terkuat yang melanda Hong Kong sejak Mangkhut menghantam kota tersebut pada 2018, yang menyebabkan jalan-jalan tersumbat, bangunan rusak, dan daerah dataran rendah terendam banjir.

Saola sebelumnya melewati Filipina dan Taiwan.

Perkiraan cuaca terbaru memperkirakan topan akan melintas di bagian selatan kota pada Jumat malam atau Sabtu pagi.

Hong Kong biasanya dilanda sekitar enam topan setiap tahunnya, biasanya dari bulan Juni hingga Oktober. Namun hanya sebagian kecil dari topan tersebut yang mengakibatkan penutupan pasar atau sekolah.

Terakhir kali pada bulan Juli karena topan Talim.

Jarang terjadi serangan langsung.Hanya ada 16 badai tingkat maksimum di Hong Kong sejak pencatatan dimulai pada 1946, termasuk Hato pada 2017 dan Mangkhut pada tahun berikutnya.

Keduanya setidaknya berjarak 60 km dari pusat keuangan terdekat, menurut data observatorium.

Menurut Steven Lam, analis asuransi di Bloomberg Intelligence di Hong Kong, kecepatan dan lintasan Saola menunjukkan bahwa badai tersebut mungkin sama destruktifnya dengan beberapa topan terburuk di Hong Kong dalam beberapa waktu terakhir, seperti Mangkhut dan Hato.

"Kerusakan di Saola bisa dibandingkan dengan Mangkhut dan Hato, karena letaknya lebih dekat ke kota dan pergerakannya lebih lambat dibandingkan dua kerusakan sebelumnya," katanya.

Tiongkok juga akan terkena dampak topan lain di dekat Shanghai, yang disebut Haikui.

Negara ini telah mengaktifkan tanggap darurat Tingkat 4 terhadap banjir di enam wilayah setingkat provinsi, termasuk Guangdong dan Shanghai, kantor berita Xinhua melaporkan pada hari Rabu.

Haikui diperkirakan akan berdampak di Laut Tiongkok Timur sekitar hari Minggu, katanya.

"Topan Saola dan Haikui dapat menimbulkan klaim asuransi melebihi 1 miliar dolar AS," kata Lam.

Tiongkok dilanda cuaca ekstrem pada musim panas ini yang menyebabkan banjir di wilayah utara yang menyebabkan puluhan orang tewas.


Redaktur : Lili Lestari
Penulis : AFP

Komentar

Komentar
()

Top