Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

The Fed Menaikkan Suku Bunga untuk ke-10 Kali di Tengah Gejolak Ekonomi

Foto : Istimewa

Kepala Federal Reserve, Jerome Powell. The Fed menaikkan suku bunga utama sebesar seperempat poin persentase, menawarkan indikasi bahwa kenaikan suku bunga telah membuat kemajuan yang signifikan menuju tujuan pendinginan ekonomi, pasar kerja, dan inflasi.

A   A   A   Pengaturan Font

WASHINGTON - Bank Sentral Amerika Serikat (AS), Federal Reserve, meningkatkan upayanya melawan inflasi tinggi pada Rabu (3/5) dengan menaikkan suku bunga utamanya seperempat poin ke level tertinggi dalam 16 tahun. Tetapi The Fed juga mengisyaratkan bahwa bank mungkin menghentikan kenaikan suku bunga 10 kali berturut-turut, yang telah membuat pinjaman untuk konsumen dan bisnis menjadi lebih mahal.

Dikutip dari Christian Science Monitor, dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan kebijakan terakhirnya, The Fed menghapus kalimat dari pernyataan sebelumnya yang mengatakan "beberapa tambahan" kenaikan suku bunga mungkin diperlukan. Itu menggantinya dengan bahasa yang mengatakan akan mempertimbangkan berbagai faktor dalam "menentukan sejauh mana" kenaikan di masa depan mungkin diperlukan.

Berbicara pada konferensi pers, Ketua The Fed, Jerome Powell, mengatakan, bank belum memutuskan apakah akan menangguhkan kenaikan suku bunga. Tapi dia menunjuk pada perubahan dalam bahasa pernyataan itu sebagai konfirmasi setidaknya kemungkinan itu. Powell mengatakan Fed akan terus memantau data ekonomi terbaru dalam memutuskan apakah akan menghentikan kenaikannya.

Kenaikan suku bunga The Fed sejak Maret 2022 memiliki tingkat hipotek lebih dari dua kali lipat; menaikkan biaya pinjaman mobil, pinjaman kartu kredit, dan pinjaman bisnis; dan meningkatkan risiko resesi. Akibatnya, penjualan rumah anjlok. Langkah terbaru The Fed, yang menaikkan suku bunga acuan menjadi sekitar 5,1 persen, selanjutnya dapat meningkatkan biaya pinjaman.

Namun, pernyataan Fed Rabu menawarkan sedikit indikasi bahwa serangkaian kenaikan suku bunga telah membuat kemajuan yang signifikan menuju tujuannya untuk mendinginkan ekonomi, pasar kerja, dan inflasi. Inflasi telah turun dari puncak 9,1 persen di bulan Juni menjadi 5 persen di bulan Maret tetapi tetap jauh di atas tingkat target Fed sebesar 2 persen.
Halaman Selanjutnya....


Redaktur : Selocahyo Basoeki Utomo S
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top