Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video
Kasus United Airlines

Seluruh Pesawat Boeing 777 Dilarang Terbang Sementara

Seluruh Pesawat Boeing 777 Dilarang Terbang Sementara
Foto : DANIEL SLIM/AFP

Pesawat Boeing 777-200 milik United Airlines

A   A   A   Pengaturan Font

WASHINGTON - Perusahaan pembuat pesawat terbang asal Amerika Serikat, Boeing, memutuskan tidak menerbangkan sementara pesawat tipe 777 usai insiden yang dialami maskapai United Airlines.

Hal itu bermula pada Sabtu (20/2) pekan lalu ketika pesawat Boeing 777 yang dioperasikan maskapai United Airlines mendarat darurat di Bandara Internasional Denver. Penyebabnya adalah salah satu mesin pesawat meledak di udara, dan serpihannya jatuh menimpa rumah penduduk.

Pihak maskapai mengatakan pesawat Boeing 777-200 yang mengangkut 231 penumpang dan 10 awak itu sedang menuju Honolulu ketika mengalami kerusakan mesin. Kerusakan mesin dilaporkan terjadi tak lama setelah pesawat lepas landas. Pesawat kemudian kembali ke bandara awal.

Selepas kejadian itu, maskapai United Airlines menghentikan sementara semua penerbangan dengan armada 24 unit pesawat Boeing 777.

Pengumuman itu muncul setelah Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) mengatakan akan melakukan inspeksi lanjutan terhadap pesawat Boeing 777 dengan mesin seri Pratt & Whitney PW4000.

Boeing lantas merekomendasikan maskapai penerbangan di seluruh dunia untuk menghentikan sementara (grounded) penggunaan pesawat Boeing 777. Boeing mengatakan saat ini ada 69 pesawat seri 777 yang beroperasi dan 59 tersimpan di hanggar karena adanya penurunan jadwal penerbangan di tengah pandemi Covid-19.

Sikap Jepang

Jepang langsung mengambil keputusan mengistirahatkan sementara pesawat Boeing 777 yang digunakan maskapai Japan Airlines (JAL) sebanyak 19 armada, dan 13 armada milik ANA Airlines.

Insiden terkait Boeing 777 juga sempat dialami Jepang saat penerbangan JAL dari Bandara Naha ke Tokyo pada 4 Desember 2020 harus kembali setelah ada kerusakan pada mesin kiri.

Badan Keselamatan Transportasi Jepang mengatakan bahwa mereka telah menemukan dua bilah kipas mesin kiri rusak, satu di antaranya patah. Proses investigasi hingga saat ini masih berlangsung.

Seperti halnya Jepang, pejabat Kementerian Transportasi Korea Selatan mengatakan sedang menunggu keputusan resmi FAA sebelum memberikan arahan kepada maskapai penerbangan untuk menghentikan sementara penerbangan Boeing 777.

Korean Air Lines memiliki 16 armada dengan enam beroperasi dan 10 tersimpan. Sementara Asiana Airlines Inc. memiliki sembilan armada Boeing 777 dengan mesin Pratt & Whitney.

Sementara itu, Garuda Indonesia mengoperasikan 10 pesawat Boeing 777-300 ER yang lebih baru untuk melayani rute jarak jauh. Pesawat jenis ini memakai mesin buatan GE.

Federal Aviation Administration AS mengeluarkan arahan darurat pada Minggu malam (21/2). "Berdasarkan informasi awal, kami menyimpulkan bahwa interval pemeriksaan harus ditingkatkan untuk bilah kipas yang unik untuk model mesin ini. Model itu hanya digunakan pada pesawat Boeing 777," kata Administrator FAA Steve Dickson. n SB/AFP/P-4

(SB/AFP/P-4)
Redaktur : Khairil Huda

Komentar

Komentar
()

Top