Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Selandia Baru Tergelincir ke Dalam Resesi

Foto : ANTARA/REUTERS/Rebecca Howard

Dua orang berjalan menuju pintu masuk Reserve Bank of New Zealand yang terletak di ibu kota Selandia Baru, Wellington, 22 Maret 2016.

A   A   A   Pengaturan Font

WELLINGTON - Perekonomian Selandia Baru menyusut pada kuartal pertama tahun ini karena bank sentral yang menaikkan suku bunga secara agresif ke level tertinggi 14 tahun merugikan bisnis dan manufaktur, sementara cuaca buruk melanda sektor pertanian, menempatkan negara itu ke dalam resesi teknis.

Data resmi yang keluar pada Kamis (15/6) menunjukkan produk domestik bruto (PDB) turun 0,1 persen pada kuartal Maret, sejalan dengan jajak pendapat Reuters, dan mengikuti kontraksi 0,7 persen yang direvisi pada kuartal keempat. Dengan dua perempat pertumbuhan negatif, negara ini sekarang berada dalam resesi teknis.

Pertumbuhan tahunan melambat menjadi 2,2 persen, menurut data Statistik Selandia Baru.

Kuartal Maret 2023 mencakup dampak awal Topan Hale dan Gabrielle serta pemogokan guru.

"Peristiwa cuaca buruk yang disebabkan oleh topan berkontribusi pada jatuhnya hortikultura dan layanan dukungan transportasi, serta layanan pendidikan yang terganggu," kata Jason Attewell, manajer umum wawasan ekonomi dan lingkungan di Statistik Selandia Baru.

Kelemahan ekonomi tidak akan dilihat sebagai negatif oleh bank sentral, yang mengatakan perlu pertumbuhan ekonomi melambat untuk meredam inflasi dan ekspektasi inflasi.

Kontraksi kemungkinan akan menambah ekspektasi bahwa suku bunga acuancash ratesekarang telah mencapai puncaknya, kata para ekonom.

Bank sentral Selandia Baru, Reserve Bank of New Zealand, telah melakukan pengetatan kebijakan paling agresif sejak 1999, ketika suku bunga acuan diperkenalkan, mengangkatnya sebesar 525 basis poin sejak Oktober 2021 menjadi 5,50 persen. Namun, itu telah memberi isyarat bahwa pendakian telah selesai.

Sebelum angka PDB kuartal pertama dirilis, bank sentral memperkirakan negara itu akan memasuki resesi pada kuartal kedua tahun 2023, sementara perkiraan terbaru Departemen Keuangan pada Mei memperkirakan negara akan terhindar dari resesi.


Redaktur : Lili Lestari
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top