Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Presiden Tiongkok Mengkonfrontasi PM Kanada di G20 atas Kebocoran Media

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Presiden Tiongkok Xi Jinping pada hari Rabu mengkritik Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau secara langsung atas dugaan kebocoran pertemuan tertutup mereka di KTT G20, sebuah tampilan publik yang jarang dari gangguan oleh pemimpin Tiongkok.

Dalam rekaman video yang diterbitkan oleh penyiar Kanada, Xi dan Trudeau terlihat berdiri berdekatan dan berbicara melalui penerjemah di pertemuan puncak di pulau Bali, Indonesia.


"Itu tidak pantas, dan kami tidak melakukannya seperti itu," kata Xi dalam bahasa Mandarin sambil tersenyum.

"Jika ada ketulusan, kita bisa berkomunikasi dengan baik dengan saling menghormati, jika tidak, hasilnya tidak akan mudah diketahui."

Ketidaksenangannya kemungkinan merujuk pada laporan media bahwa Trudeau mengemukakan "keprihatinan serius" tentang dugaan spionase dan "campur tangan" Tiongkok dalam pemilihan Kanada ketika bertemu dengan Xi pada hari Selasa, pembicaraan pertamanya dengan pemimpin Tiongkok dalam lebih dari tiga tahun.


Seorang penerjemah untuk Xi dapat didengar dalam video yang memberi tahu Trudeau bahwa "semua yang kami diskusikan bocor ke koran, itu tidak pantas."

Video tersebut menangkap momen candid yang langka untuk Xi, yang gambarnya dikuratori dengan cermat oleh media pemerintah Tiongkok.

Trudeau menanggapi kritik awal Xi dengan mengatakan, "Di Kanada kami percaya pada dialog yang bebas dan terbuka dan jujur ????dan itulah yang akan terus kami miliki, kami akan terus bekerja sama secara konstruktif tetapi akan ada hal-hal yang tidak kami setujui."


Namun, sebelum dia selesai berbicara, Xi, terlihat sedikit jengkel, memotongnya dan berkata, "Buat kondisinya, buat kondisinya, oke?" sebelum tersenyum, menjabat tangan Trudeau dan berjalan pergi.


Baik kementerian luar negeri Tiongkok maupun media pemerintah tidak mempublikasikan apa pun tentang pembicaraan antara Xi dan Trudeau. Keduanya mengadakan pertemuan informal 10 menit di sela-sela KTT G20 pada hari Selasa, menurut sumber pemerintah. Xi telah mengadakan sembilan pertemuan bilateral formal dengan kepala negara lainnya saat berada di KTT, menurut situs web kementerian luar negeri Tiongkok.

Kanada tidak pernah merilis pembacaan resmi dari pertemuan tersebut, tetapi Trudeau mengkonfirmasi percakapan tersebut dan poin-poin yang dia sampaikan kepada Xi pada konferensi pers di akhir G20.

"Kanada memercayai warganya dengan informasi tentang percakapan yang kami lakukan atas nama mereka sebagai pemerintah," kata Trudeau menurut transkrip konferensi pers.

Trudeau menambahkan tidak semua percakapan dengan para pemimpin akan mudah, tetapi menunjukkan bahwa "sistem" di kedua negara berbeda dan di Tiongkok "tidak selalu ada keterbukaan yang sama yang dapat dan harus dimiliki oleh seorang pemimpin demokratis dengan warganya."

Pertukaran Xi-Trudeau yang singkat namun terbuka menyoroti ketegangan antara Tiongkok dan Kanada, yang memuncak sejak penahanan eksekutif Huawei Technologies Tiongkok Meng Wanzhou pada 2018 dan penangkapan berikutnya oleh Beijing atas dua warga Kanada atas tuduhan mata-mata. Ketiganya kemudian dibebaskan, ketegangan baru-baru ini muncul kembali.

Seorang karyawan di produsen listrik terbesar Kanada Hydro-Quebec yang terlibat dalam penelitian bahan baterai telah didakwa dengan spionase karena diduga mencoba mencuri rahasia dagang untuk menguntungkan Tiongkok, kata polisi Kanada, Senin.

Berita penangkapan itu muncul saat Trudeau dan Xi menghadiri KTT G20. Bulan ini, Kanada memerintahkan tiga perusahaan Tiongkok untuk melepaskan investasi mereka di mineral penting Kanada, dengan alasan keamanan nasional.


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Mafani Fidesya

Komentar

Komentar
()

Top