Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Mengkonsumsi Vitamin D Dapat Meningkatkan Kesehatan Tubuh untuk Lansia

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Suatu hari kami sedang menikmati masa muda kemudian suatu hari bangun di usia 50-an, dan kita menemukan derit, retakan, dan perasaan lain yang tidak pernah kita alami sebelumnya.

Sayangnya, seiring bertambahnya usia kita, risiko kita untuk mengembangkan kondisi kesehatan tertentu seperti osteoporosis, kanker, dan hipertensi juga meningkat. Dengan kata lain, tubuh berusia 50 tahun sangat berbeda dari tubuh berusia 20 tahun.

Karena itu, mengonsumsi suplemen tertentu dapat menghasilkan beberapa efek mengejutkan begitu kita mencapai usia tertentu.

Banyak dari kita telah mengikuti kereta musik suplementasi vitamin D selama beberapa tahun terakhir. Suplemen ini telah menjadi sangat populer sehingga sekarang menjadi suplemen paling umum kedua yang dikonsumsi oleh orang Amerika ,

Tingkat prevalensi kekurangan vitamin D yang parah menjadi 5,9% di AS , tentu saja merupakan hal yang baik bahwa banyak orang mencoba untuk memerangi situasi ini.

Vitamin D unik karena ketika terkena sinar matahari, tubuh manusia dapat membuat nutrisi ini. Tetapi karena kebanyakan dari kita tidak berjemur di bawah sinar matahari seperti dulu, kesempatan untuk memproduksi vitamin utama ini menjadi berkurang.

Selain itu, kapasitas kulit untuk memproduksi vitamin D pada orang tua diperkirakan sekitar 25% dari kapasitas kulit pada orang berusia 20-30 tahun yang terpapar sinar matahari dalam jumlah yang sama .

Jika Anda berusia di atas 50 tahun dan Anda termasuk dalam kategori "mengkonsumsi suplemen vitamin D", berikut adalah beberapa efek samping yang mungkin Anda alami.

  • Memiliki tulang yang lebih kuat.

Seiring bertambahnya usia, risiko osteoporosis mereka meningkat . Sekitar 10 juta orang dewasa, di atas usia 50, menderita osteoporosis dan 34 juta mengalami penurunan massa tulang atau osteopenia. Untungnya, suplementasi dengan vitamin D disukai untuk kepadatan mineral tulang yang lebih tinggi dan pengurangan risiko terkena osteoporosis (tulang yang lebih lemah).

Khususnya pada wanita pascamenopause, fokus pada kesehatan tulang adalah kuncinya, karena risiko patah tulang meningkat . Dan siapa yang ingin menangani patah tulang ketika Anda tidak perlu melakukannya.

  • Mengalami lebih sedikit depresi.

Lebih dari setengah kasus depresi bermanifestasi di kemudian hari . Dan depresi onset lambat dikaitkan dengan peningkatan risiko morbiditas, peningkatan risiko bunuh diri, penurunan fungsi fisik, kognitif dan sosial, dan pengabaian diri yang lebih besar, yang semuanya pada gilirannya dikaitkan dengan peningkatan mortalitas.

Beberapa reseptor vitamin D telah diidentifikasi di otak yang mempengaruhi suasana hati, menunjukkan bahwa kadar vitamin D yang rendah dapat dikaitkan dengan penurunan kognitif dan gejala depresi.

Ada hubungan langsung antara kadar vitamin D serum yang rendah dengan risiko depresi akhir kehidupan yang lebih tinggi . Mengkonsumsi suplemen vitamin D dapat membantu mendukung kadar vitamin D yang sehat, mungkin menyerang risiko depresi.

  • Sistem kekebalan tubuh yang sehat

Seiring bertambahnya usia, sistem kekebalan tubuh mereka secara bertahap memburuk . Hubungan antara kadar vitamin D serum yang rendah dan peningkatan risiko mengembangkan beberapa penyakit dan gangguan terkait kekebalan (termasuk COVID-19) telah terlihat. Seiring dengan mencuci tangan dan mengikuti semua rekomendasi CDC, memastikan kadar vitamin D Anda terkendali dapat membantu Anda menjauhkan diri dari penyakit


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top