Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis
Kesehatan Masyarakat

Lonjakan Kasus Sakit Pernapasan di Tiongkok Tidak Terkait Covid-19

Foto : AFP/DANIEL LEAL/POOL

Lonjakan penyakit pernapasan terjadi pada musim dingin pertama sejak Tiongkok mencabut pembatasan ketat terkait virus korona yang diberlakukan pada 2020.

A   A   A   Pengaturan Font

BEIJING - Pakar kesehatan terkemuka Tiongkok mengatakan lonjakan penyakit pernapasan baru-baru ini di Tiongkok bukan disebabkan oleh mutasi baru virus korona atau defisiensi imun yang disebabkan oleh virus tersebut.

Dikutip dari The Straits Times, Direktur Pusat Medis Nasional untuk Penyakit Menular di Shanghai, Profesor Zhang Wenhong, yang juga ahli epidemiologi yang banyak membantu masyarakat Tiongkok melewati wabah Covid-19, mengatakan mycoplasma pneumoniae, patogen yang menjadi penyebab banyak infeksi akhir-akhir ini sangat berbeda dengan penyakit menular, virus korona baru yang menyebabkan Covid-19.

"Perbedaannya bahkan lebih besar dibandingkan perbedaan antara manusia dan lalat," katanya di China Central Television, Selasa (26/11).

Penolakannya ini bertentangan dengan teori-teori tidak berdasar yang membuat heboh di media sosial, dengan klaim bahwa pneumonia mikoplasma adalah versi terbaru dari Covid-19 mengingat kedua penyakit tersebut memiliki gejala yang sama, seperti sakit tenggorokan, batuk, demam tinggi, dan nyeri tubuh.

Ada juga teori yang berspekulasi bahwa kerusakan yang disebabkan oleh Covid-19 terhadap sistem kekebalan tubuh adalah penyebab wabah terbaru ini.

Berbicara dalam program yang sama, Direktur Institut Penyakit Pernapasan Beijing, Tong Zhaohui, mengatakan mikoplasma ditemukan pada awal tahun 1900-an, jauh lebih awal daripada virus korona baru. "Kedua infeksi tersebut sama sekali tidak berhubungan," katanya.

Tong mencatat wabah mikoplasma terbaru ini terutama menyerang anak-anak karena kekebalan mereka lebih lemah dibandingkan orang dewasa.

Berbagai Patogen

Pasangan ini juga berusaha menghilangkan kekhawatiran gangguan kekebalan telah menyebabkan peningkatan jumlah pasien demam yang dites positif mengidap berbagai patogen secara bersamaan, termasuk influenza, virus korona baru, dan mycoplasma pneumoniae.

Zhang mengatakan hasil tes positif untuk lebih dari satu patogen tidak perlu menjadi alasan untuk khawatir, karena hal itu bisa saja merupakan hasil dari alat tes yang lebih kuat.

Tong setuju, dengan menyatakan bahwa fenomena tersebut tidak berarti setiap patogen berkontribusi sama terhadap gejalanya. "Dokter harus menganalisis kasus per kasus untuk menentukan patogen mana yang menyebabkan orang merasa sakit," katanya.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top