Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Hiroshima Peringati Peristiwa Bom Atom, Ingatkan Dunia Bahaya Senjata Nuklir

Foto : Kyodo News

Orang-orang mengheningkan cipta di Taman Peringatan Perdamaian di Hiroshima pada 6 Agustus 2023 pukul 08.15, tepat saat bom atom dijatuhkan 78 tahun lalu.

A   A   A   Pengaturan Font

HIROSHIMA - Kota Hiroshima memperingati 78 tahun peristiwa pengeboman oleh Amerika Serikat pada Minggu (6/8).Warga Jepang di tempat itu mengheningkan cipta pada pukul 8.15 pagi, tepat ketika bom uranium dijatuhkan dan diledakkan pada 6 Agustus 1945, menewaskan sekitar 140.000 orang.

Dilaporkan Kyodonews, Walikota Hiroshima Kazumi Matsui memuji kunjungan bersejarah para pemimpin G7 ke taman dan museum bom atom di Jepang sebagai bukti bahwa "roh" Hiroshima telah mencapai mereka. Dia juga mendesak para pembuat kebijakan untuk melupakan ide bahwa senjata nuklir mencegah perang.

"Para pemimpin di seluruh dunia harus menghadapi kenyataan bahwa ancaman nuklir yang sekarang disuarakan oleh pembuat kebijakan tertentu mengungkapkan kebodohan teori pencegahan nuklir," kata Matsui. "Mereka harus segera mengambil langkah konkret untuk memimpin kita dari masa kini yang berbahaya menuju dunia ideal kita."

Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan dalam pidatonya di acara tersebut, "Jalan menuju pelucutan senjata nuklir menjadi lebih berbahaya karena memperdalam perpecahan internasional dan ancaman nuklir oleh Rusia."

"Sangat penting untuk menghidupkan kembali momentum internasional menuju dunia tanpa senjata nuklir sekali lagi," tambahnya.

Hasil KTT tersebut di antaranya dokumen bersama pertama G7 tentang pelucutan senjata nuklir berjudul Visi Hiroshima yang menyebut Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir sebagai "landasan" nonproliferasi dan "fondasi" untuk perlucutan senjata.

Seorang anggota parlemen yang konstituennya berada di kota itu, Kishida berperan penting dalam membawa para pemimpin G7 ke Hiroshima sebagai bagian dari tujuannya mempromosikan upaya pelucutan senjata di tengah meningkatnya ketakutan akan perang nuklir menyusul invasi Rusia ke Ukraina.

Pada hari pertama KTT, para pemimpin G7, termasuk kekuatan nuklir Inggris, Prancis, dan Amerika Serikat, melakukan kunjungan bersama yang belum pernah terjadi sebelumnya ke Museum Peringatan Perdamaian Hiroshima dan bertemu dengan Keiko Ogura, penyintas bom atom berusia 86 tahun.

Dalam pernyataan yang dibacakan Izumi Nakamitsu, Wakil Sekjen PBB dan perwakilan tinggi untuk urusan perlucutan senjata, Sekjen PBB Antonio Guterres mengatakan lebih banyak yang harus mengikuti teladan para pemimpin dalam mengunjungi kota itu "karena genderang perang nuklir kembali ditabuh."

Jepang tidak berpartisipasi dalam perjanjian Larangan Senjata Nuklir yang mulai berlaku pada Januari 2021 namun melarang penggunaan senjata nuklir.Negara ini terus mendukung perjanjian nonproliferasi.

Sementara Matsui menyambut baik dokumen visi bersama para pemimpin G7, dia juga mendesak Jepang untuk bergabung dengan perjanjian larangan senjata nuklir dan berpartisipasi setidaknya sebagai pengamat pada pertemuan kedua para pihak dalam perjanjian tersebut, yang ditetapkan pada November.

Tiga hari setelah Hiroshima diratakan oleh bom atom yang dikenal sebagai "Little Boy", Amerika Serikat menjatuhkan bom kedua di barat daya kota Nagasaki.Perang Dunia II berakhir enam hari kemudian, ketika Jepang menyerah kepada pasukan Sekutu.

Angka pemerintah, pada akhir Maret, menunjukkan ada 113.649 korban selamat yang diakui secara resmi dari dua serangan, turun 5.346 dari tahun sebelumnya, usia rata-rata mereka di atas 85 tahun.

Sementara 9.350 hibakusha meninggal pada tahun fiskal 2022, penurunan angka total sebagian diimbangi oleh perluasan pengakuan dari April 2022 dari beberapa individu yang terpapar "hujan hitam" radioaktif setelah pengeboman.


Redaktur : Lili Lestari
Penulis : Lili Lestari

Komentar

Komentar
()

Top