Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Beberapa Inovasi Terbesar Pakaian Luar Angkasa dari xEMU.

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Pakaian antariksa lebih seperti pesawat ruang angkasa mini yang Anda kenakan di sekitar tubuh Anda daripada pakaian.

Pakaian Ini bertekanan dan dilengkapi dengan sistem pendukung kehidupan, serta kemungkinan akan terlihat sangat keren.

Melansir laman technologyreview, tidak ada yang pernah mati karena pakaian luar angkasa yang rusak, tetapi itu tidak berarti model saat ini sempurna.

Baik itu untuk diluncurkan ke luar angkasa atau masuk kembali ke Bumi, atau untuk aktivitas extravehicular (EVA, bahasa sehari-hari dikenal sebagai spacewalk), astronot tidak pernah benar-benar puas dengan perlengkapan yang mereka pakai untuk misi.

Untungnya, kesibukan aktivitas baru di luar angkasa membuat lebih banyak inovasi dalam desain dan kinerja pakaian antariksa daripada sebelumnya.

Pakaiannya juga terlihat lebih baik. Munculnya kendaraan pribadi baru seperti SpaceX's Crew Dragon dan Boeing's Starliner berarti astronot NASA yang pergi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional mengenakan pakaian antariksa baru yang sangat ramping.

Sebagai ganti dari Advanced Crew Escape Suit berwarna jingga longgar (dijuluki sebagai "setelan labu") yang biasa dipakai kru pesawat ulang-alik saat meluncurkan ke orbit, SpaceX dan Boeing telah merancang sesuatu yang jauh lebih pas dengan bentuk dan setengah massanya.

Doug Hurley dan Bob Behnken, astronot yang naik Crew Dragon ke ISS pada bulan Mei, mengatakan bahwa mereka sangat nyaman dan mudah untuk naik dan turun.

Jas yang dikenakan saat lepas landas dan masuk kembali dirancang untuk melindungi astronot dari kebakaran, dan dipasang ke kursi yang membawa oksigen dan udara sejuk jika kabin mengalami penurunan tekanan karena alasan tertentu.

Berkaitan dengan pakaian antariksa NASA generasi berikutnya untuk astronot yang pergi ke bulan, eXploration Extravehicular Mobility Unit atau xEMU.

Ini seolah-olah penerus pakaian luar angkasa yang dikenakan oleh Neil Armstrong, Buzz Aldrin, dan astronot Apollo lainnya ketika mereka menginjakkan kaki di permukaan bulan setengah abad yang lalu.

Berikut adalah beberapa inovasi terbesar yang dapat kami harapkan dari xEMU.

  • Peningkatan mobilitas

"Saat Anda mendesain pakaian antariksa, Anda menginginkannya bergerak dengan bebas dan efisien, dengan upaya sesedikit mungkin, sehingga kami dapat sedekat mungkin dengan mobilitas lengan baju," kata Rhodes.

Tujuannya adalah untuk membatasi jumlah volume dalam setelan itu, karena semakin banyak volumenya, semakin sulit astronot harus bekerja untuk menekuk persendian mereka, dan itu dapat dengan cepat menjadi melelahkan.

Solusinya adalah dengan menggunakan bantalan, karena bantalan berputar di sekitar satu titik dan memastikan jumlah volume yang konstan.

XEMU memiliki bantalan yang lebih ringan dan lebih dekat ke sambungan daripada yang digunakan untuk EMU sebelumnya. Yang di bahu harus memungkinkan astronot untuk menjangkau ke luar dan mengangkat benda lebih mudah sekaligus mengurangi risiko cedera pada tubuh bagian atas.

Terdapat bantalan di pinggang, pinggul, paha, dan pergelangan kaki, menciptakan mobilitas yang jauh lebih besar di tubuh bagian bawah.

"Semua ini bersama-sama memungkinkan torsi yang sangat rendah, mobilitas dan gerakan energi rendah," kata Rhodes.

  • Berjalan

Bantalan mobilitas pinggul khususnya adalah masalah besar untuk moonwalking (tidak, bukan moonwalking semacam itu).

Astronot Apollo tidak menghabiskan banyak waktu di permukaan bulan selama misi mereka, dan waktu yang mereka habiskan sebagian besar hanya untuk mengenal lingkungan baru ini.

Mereka dengan cepat merasa sulit untuk berjalan-jalan secara normal dalam gayaberat mikro, dan mereka juga sangat berhati-hati untuk menghindari bahaya apa pun.

Dengan mobilitas pinggul yang terbatas, melangkah tidak mungkin dilakukan. Ketika mereka merasa lebih nyaman dan lebih berani, mereka bisa mengatur gaya berjalan yang lebih melompat untuk bergerak lebih cepat. Mencoba meraih benda-benda di tanah membutuhkan sepak terjang yang canggung.

XEMU seharusnya mendorong berjalan normal daripada melompat, dan membuatnya lebih mudah untuk berlutut secara stabil dalam satu gerakan untuk bekerja dekat dengan tanah yang bukan merupakan pilihan bagi astronot Apollo.

  • Mitigasi debu

Pelajaran besar yang dipetik dari Apollo adalah bahwa debu bulan itu mengerikan. Permukaan bulan belum terkena jenis pelapukan yang dihadapi geologi Bumi.

Akibatnya, tanah bulan sangat kasar dan bergerigi, dan menempel pada segalanya (ya, saya tahu saya terdengar seperti Anakin Skywalker).

Ini mencemari lapisan dalam garmen dan bagian apa pun yang seharusnya terlepas, dan menyebabkan keausan umum pada bagian luar jas.

Jadi untuk menghindari celah yang terbuka, desainer meminimalkan komponen seperti resleting atau pemutus pergelangan tangan, serta lapisan di mana debu bisa menyusup.

"Kami melihat lebih banyak pakaian utuh yang mencakup seluruh perakitan, dengan fitur-fitur kecil di mana Anda masih dapat melakukan pemeriksaan operasional dan memutuskan sesuatu selama kontingensi," kata Rhodes.

"Ini seperti kemeja utuh dan celana utuh yang semuanya utuh, tanpa jeda di mana debu bisa masuk." lanjutnya

Dan untuk area di mana ada kerusakan (seperti bantalan), tim sedang mengembangkan dan menggabungkan segel yang seharusnya mencegah debu.

  • Ruang kepala

Helm xEMU menawarkan jangkauan penglihatan yang lebih luas daripada helm Apollo, dengan lampu onboard untuk membantu menerangi tempat-tempat gelap.

Mereka akan memiliki HUD (heads-up display) bagi astronot untuk mengakses informasi penting saat bepergian. Kamera bahu definisi tinggi akan membantu merekam perjalanan seolah-olah langsung dari mata astronot sendiri.

"Topi Snoopy" yang digunakan untuk komunikasi adalah bagian yang cukup dikenali dari EMU, tetapi seperti yang dapat dibuktikan oleh sebagian besar astronot yang pernah berjalan di luar angkasa, mereka dapat dengan cepat basah kuyup karena keringat, dan mikrofon mereka tidak selalu berfungsi dengan baik setelah berjam-jam gerakan.

xEMU menghilangkan tutup Snoopy untuk sistem audio yang tertanam dalam setelan, suara diaktifkan untuk secara otomatis mengambil suara saat diucapkan.

  • Sarung tangan

Keluhan umum di antara astronot mana pun yang menggunakan EVA adalah bahwa sarung tangan adalah ancaman.

Lapisan besar mereka berarti Anda kehilangan banyak ketangkasan, dan Anda juga tidak perlu tahu berapa banyak tekanan yang Anda gunakan saat mengambil sesuatu.

Kurangnya sirkulasi dan akumulasi kelembaban dapat menyebabkan beberapa efek samping yang buruk, seperti kuku rapuh dan bahkan jamur. "Sarung tangan bukanlah tantangan baru," kata Rhodes. "Benar-benar ada ruang untuk perbaikan."

Perbaikan utama yang sedang dikerjakan Rhodes dan timnya untuk xEMU adalah memastikan tangan astronot terlindungi dari perubahan suhu dan debu yang ekstrem, dan mereka dapat menangani material bulan dengan aman.

NASA juga mencari cara untuk memudahkan mereka melakukan tugas-tugas sederhana seperti menggenggam alat dan mengoperasikan peralatan kecil.

  • Dukungan hidup

xEMU sekarang membuat loop tersebut benar-benar terpisah untuk menghindari terjadinya keadaan darurat lainnya.

xEMU juga menggunakan sistem penggosok karbon dioksida baru yang menggunakan dua unggun penyerapan berbeda (dalam hal ini, kaleng kecil yang terbuat dari litium hidroksida yang siap menarik dan menjebak karbon dioksida).

Tangki oksigen adalah sistem bertekanan lebih tinggi yang seharusnya mengirimkan oksigen untuk jangka waktu yang lebih lama daripada yang dilakukan Apollo.

Satu-satunya batasan sekarang untuk berapa lama seseorang dapat bertahan dalam setelan itu, secara teoritis, adalah daya baterai.

Sementara itu, xEMU tetap mempertahankan beberapa fitur life support dan safety yang sudah teruji kebenarannya. Ada perlindungan dari mikro meteorit berdasarkan desain serupa untuk EMU orbital saat ini.

Ada juga perlindungan termal untuk menahan perubahan suhu yang tajam (dari -250 °F di tempat teduh hingga 250 °F di bawah matahari).

Itu adalah pelajaran yang sulit tentang perlunya memastikan bahwa pakaian dirancang dengan benar untuk mengakomodasi orang-orang dari semua ukuran.

Setiap setelan akan disesuaikan dengan tinggi, ukuran, dan kenyamanan masing-masing astronot dan akan bertujuan untuk memberikan jangkauan gerak terluas untuk aktivitas di bulan. Jika moonwalk dibatalkan kali ini, itu bukan karena setelannya tidak pas. arn

(arisn/FBC)
Redaktur : Fiter Bagus
Penulis : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top