Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Satelit NASA Hadirkan Peta Proksi Kerusakan Akibat Gempa Turki dan Suriah

Foto : Dok. NASA

Citra satelit NASA.

A   A   A   Pengaturan Font

Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika (NASA) tengah memproses dan menganalisa data satelit untuk membantu pemulihan daerah terdampak gempa berkekuatan 7,8 Skala Richter (SR) yang melanda Turki dan Suriah.

"Hati dan pikiran NASA bersama mereka yang terkena dampak gempa bumi di Turki dan Suriah (...) NASA adalah mata kami di langit, dan tim ahli kami bekerja keras untuk memberikan informasi berharga dari armada pengamat Bumi kami kepada responden pertama di darat," kata Administrator NASA Bill Nelson.

Tim ilmuwan dari Earth Observatory dan Jet Propulsion Laboratory NASA menggunakan teknologi PALSAR-2 di Advanced Land Observing Satellite-2 (ALOS-2) untuk membuat semacam peta proksi kerusakan di wilayah Turki. Peta tersebut dibuat dengan membandingkan citra radar sebelum dan sesudah peristiwa tertentu untuk melihat bagaimana bentang alam telah berubah. Dalam hal ini, ilmuwan membandingkan data 8 Februari dengan pengamatan yang dilakukan oleh satelit yang sama sebelum gempa bumi, yakni pada 7 April 2021, dan 6 April 2022. Para ilmuwan kemudian melacak perubahan tersebut dan mulai mengidentifikasi area yang rusak.

Peta proksi kerusakan awal berhasil menunjukkan kerusakan terparah pada bagian kota Türko?lu, Kahramanmara?, dan Nurda?i. Piksel merah gelap pada peta tersebut mewakili area yang cenderung mengalami kerusakan parah pada bangunan, rumah, dan infrastruktur atau perubahan lanskap, sedangkan area oranye dan kuning rusak sedang atau sebagian.

"Peta hanya mencakup bagian tengah dari area yang terkena dampak karena petak sempit, 70 kilometer dari data sinar halus ALOS-2 yang digunakan, tetapi itu mencakup pusat gempa bumi utama berkekuatan 7,8 dan gempa susulan berkekuatan 7,5, kata Fielding.

Kini, Earth Science Applied Sciences NASA, serta kolaborator nasional dan internasional, sedang dalam proses berbagi peta proksi kerusakan dengan organisasi seperti Departemen Luar Negeri A.S., Komisi Keamanan Seismik California, Penanggulangan Bencana Global Miyamoto, dan Bank Dunia. Tim tersebut juga berpartisipasi dalam panggilan koordinasi berkelanjutan yang diselenggarakan oleh Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (AS). untuk menilai kebutuhan para pemangku kepentingan di wilayah tersebut dan memberikan keahlian ilmiah untuk mendukung upaya penilaian dan pemulihan risiko.

"NASA menganggap serius kewajibannya untuk mendukung sains terbuka, dan membuat informasi dapat diakses secara luas," kata Lori Schultz, koordinator bencana NASA untuk gempa ini.

Selain menilai kerusakan, para ilmuwan NASA menggunakan pengamatan berbasis ruang dan darat untuk meningkatkan kemampuan badan tersebut untuk memahami peristiwa terkait bencana alam. Dengan memanfaatkan data dari program Akuisisi Data SmallSat Komersial, yang memanfaatkan pengamatan dari satelit komersial untuk membantu tujuan penelitian NASA, serta bantuan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA), juga Badan Antariksa Internasional di Eropa dan Jepang, ilmuwan dapat menemukan area yang mungkin rentan terhadap peningkatan risiko tanah longsor.

"Selain memetakan kerusakan sejauh mungkin dari satelit, kami menggunakan satelit untuk melacak peningkatan risiko tanah longsor, pemadaman listrik, dan cuaca yang dapat menimbulkan tantangan terhadap upaya respons," kata Shanna McClain, manajer program tersebut.

Meskipun belum digunakan, para ilmuwan NASA berharap dapat menggunakan instrumen baru untuk menilai dampak gempa, termasuk instrumen Investigasi Sumber Debu Mineral Permukaan Bumi (EMIT). Diluncurkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada Juli 2022 sebagai bagian dari pengamatan komposisi material di atmosfer Bumi, EMIT diklaim NASA dapat menilai emisi metana yang mungkin disebabkan akibat ledakan selama guncangan gempa terjadi.

"Infrastruktur yang rusak dan semburan pipa adalah sesuatu yang ingin kami identifikasi dengan cepat untuk melindungi kesehatan orang-orang di sekitar," ujar McClain.

Kemampuan EMIT untuk membantu upaya semacam itu sedang dievaluasi, sebagai bagian dari upaya konstan NASA untuk meningkatkan observasi, model, dan analisisnya. Pekerjaan lain semacam itu akan berlanjut selama beberapa minggu mendatang, karena para peneliti mengambil informasi dari peristiwa ini untuk meningkatkan simulasi gempa mereka, sebuah model penelitian yang akan menilai seberapa aman suatu daerah tepat setelah gempa.


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Suliana

Komentar

Komentar
()

Top