Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Mengenal Gejala Depresi Pasca Infeksi Covid-19 dan Penanganannya

Foto : Freepik/DrazenSigic

Ilustrasi.

A   A   A   Pengaturan Font

Sebenarnya, merasa lelah dan sakit kepala selama melawan infeksi virus corona adalah hal yang wajar. Namun, apabila kelelahan dan perasaan kewalahan itu bertahan selama dua hingga enam minggu setelah terinfeksi Covid-19 dan bahkan sampai pada tahap mengganggu aktivitas sehari-hari, itu bisa menjadi tanda depresi. Terutama apabila perasaan itu mulai berdampak negatif pada hubungan dengan orang sekitar.

Melansir Fact Sheet Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), depresi adalah penyakit umum di seluruh dunia. Diperkirakan sekitar 3,8 persen sekitar 280 juta orang di dunia mengalami depresi. Selama episode depresi, orang cenderung mengalami suasana hati yang tertekan, entah itu merasa sedih, mudah marah, atau hampa.

Mereka juga pada umumnya kehilangan kesenangan atau minat dalam aktivitas. Beberapa gejala lain juga muncul, seperti sangat sulit berkonsentrasi, perasaan bersalah yang berlebihan atau harga diri yang rendah, keputusasaan tentang masa depan, pikiran tentang kematian atau bunuh diri, gangguan tidur, perubahan nafsu makan atau berat badan, dan merasa sangat lelah.

Depresi berbeda dari fluktuasi suasana hati dan respons emosional jangka pendek terhadap tantangan dalam kehidupan sehari-hari. Apabila berulang dan dengan intensitas sedang atau berat, depresi bisa menjadi kondisi kesehatan yang serius. Ini dapat menyebabkan orang yang terkena sangat menderita dan tidak berfungsi dengan baik di tempat kerja, sekolah atau bahkan pada lingkup keluarga. Kemungkinan terburuk, depresi dapat menyebabkan bunuh diri. Lebih dari 700 ribu orang di dunia meninggal karena bunuh diri setiap tahun.

Megan Hosey, seorang psikolog rehabilitasi di Rumah Sakit Johns Hopkins, Amerika, menuturkan depresi bukanlah sesuatu yang biasanya dapat disingkirkan sendiri. Walau internet memudahkan akses terhadap alat skrining diagnostik mandiri dan memesan suplemen untuk meredakan peradangan terkait Covid, yang merupakan salah satu pemicu depresi. Banyak dari intervensi ini tidak dapat diandalkan atau didukung oleh bukti.
Halaman Selanjutnya....


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Suliana

Komentar

Komentar
()

Top