Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Luar Biasa, Tiongkok Pasok Negara Berkembang 500 Juta Vaksin Senilai Rp6,7 Triliun

Foto : ANTARA/REUTERS/CARLOS GARCIA RAWLINS

Dokumentasi - Presiden Tiongkok Xi Jinping memberikan suaranya mengenai peraturan keamanan nasional untuk Wilayah Administrasi Khusus Hong Kong pada penutupan sesi Kongres Rakyat Nasional (NPC) di Balai Agung Rakyat di Beijing, Tiongkok, Kamis (28/5/2020).

A   A   A   Pengaturan Font

Beijing - Pemerintah Tiongkok telah memasok lebih dari 500 juta dosis vaksin COVID-19 kepada negara-negara berkembang dan mempersiapkan bantuan senilai tiga miliar dolar AS atau sekitar Rp6,7 triliun dalam tiga tahun ke depan.

Tiongkok telah mendanai Sub-Fund Kerja Sama APEC dalam memerangi pandemi COVId-19 dan pemulihan ekonomi global, demikian dinyatakan Presiden Tiongkok Xi Jinping dalam Pertemuan Informal Pemimpin Ekonomi Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) yang disampaikan melalui saluran video dari Beijing, Jumat (16/7) malam.

Menurut dia, Tiongkok mendukung pengabaian hak kekayaan intelektual pada vaksin COVID-19 dan akan bekerja dengan pihak lain untuk mendorong keputusan awal Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan lembaga internasional lainnya.

Tiongkok secara aktif akan menjamin stabilitas rantai pasokan vaksin secara global.

"Ekonomi digital global merupakan entitas yang terbuka. Kerja sama saling menguntungkan akan membuka jalan masa depan, sementara kebijakan tertutup, pengucilan, konfrontasi, dan perpecahan hanya akan menciptakan jalan buntu," ujar Xi, yang juga Sekretaris Jenderal Partai Komunis China (CPC) itu.

Sebelumnya, Tiongkok juga telah memberikan bantuan vaksin dan konsentrator oksigen kepada pemerintah Indonesia untuk mengatasi gelombang kedua COVID-19 yang terus memburuk.

"Terkait pembangunan pusat produksi vaksin di Indonesia, Tiongkok ingin bergandengan tangan dengan Indonesia dalam penelitian dan pengembangan vaksin COVID-19 dan bekerja sama menjadikan vaksin sebagai barang yang mudah diakses dan terjangkau oleh masyarakat dunia," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Zhao Lijian.

Asisten Menteri Luar Negeri Tiongkok Wu Jianghao sebelumnya menggelar pertemuan virtual dengan pejabat Indonesia untuk membahas kemitraan bersamadalam mengatasi COVID-19 di Indonesia.




Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top