Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Jerman dan Italia Bermitra Bangun Jaringan Pipa Hidrogen ke Afrika Utara

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Jerman dan Italia telah sepakat untuk melanjutkan pembangunan jaringan pipa hidrogen dari Afrika Utara ke Jerman bagian selatan untuk mendukung keamanan dan transformasi energi jangka panjang.

Dilansir dari Renewables Now, Kanselir Jerman Olaf Scholz dan Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni telah menandatangani Rencana Aksi untuk Kerja Sama Strategis yang membayangkan kemitraan energi yang lebih erat antara kedua negara.

Berdasarkan rencana tersebut, Jerman dan Italia akan berusaha untuk memajukan pengembangan jaringan pipa gas dan hidrogen baru yang menghubungkan kedua negara melalui Austria atau Swiss. Perhatian khusus difokuskan pada Koridor Tengah Selatan yang menghubungkan Jerman selatan dan Italia ke Afrika Utara yang akan memperluas infrastruktur lintas batas dan membantu mengimpor 10 juta ton hidrogen pada tahun 2030.

Jalur pipa ini akan menghubungkan pusat-pusat permintaan di Italia, Jerman, Austria, dan Swiss, sehingga berkontribusi pada pembentukan jaringan hidrogen Eropa yang lebih besar. Untuk mencapai tujuan ini, Jerman dan Italia juga akan secara aktif mendorong percepatan produksi energi terbarukan, gas, dan hidrogen di Afrika Utara.

Pakta antara Scholz dan Meloni muncul setelah menteri energi Italia, Jerman dan Austria pada bulan Mei menandatangani surat dukungan untuk pengembangan koridor sepanjang 3.300 km (2.051 mil) antara Jerman dan Tunisia yang memungkinkan impor hidrogen hijau dari Afrika Utara. Sebagian besar jaringan pipa di Koridor SoutH2 akan mewakili infrastruktur midstream yang sudah ada untuk transportasi hidrogen.


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Rivaldi Dani Rahmadi

Komentar

Komentar
()

Top