Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

CEO Boeing Tidak Terlalu Cemas tentang Jet Berbadan Sempit Tiongkok

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

CEO Boeing Co (BA.N) Dave Calhoun meremehkan spekulasi bahwa penerbangan komersial perdana Tiongkok dari jet narrowbody C919 yang diproduksi di dalam negeri dapat menandakan akhir dari duopoli yang saat ini dipegang oleh pembuat pesawat AS dan saingannya di Eropa Airbus SE (AIR.PA). Pada hari Minggu, Tiongkok Eastern Airlines 600115.SS menerbangkan C919 yang berisi penumpang dari Shanghai ke Beijing - tonggak sejarah bagi produsen Commercial Aviation Corp of Tiongkok (COMAC). Calhoun mengatakan C919 adalah "pesawat yang bagus", tetapi akan memakan waktu "lama" bagi COMAC untuk membangun kapasitas produksi yang diperlukan untuk memenuhi permintaan maskapai Tiongkok. "Tiga penyedia di pasar global yang berkembang dengan ukuran dan skala ini seharusnya tidak menjadi pemikiran yang paling menakutkan di dunia," kata Calhoun kepada wartawan minggu ini. "Bagi kami untuk terlalu cemas tentang itu, saya pikir itu prospek yang konyol."

Boeing harus fokus pada persaingan yang ada dan memposisikan dirinya untuk "memenangkan perlombaan teknologi itu," kata Calhoun. Dia menambahkan bahwa China tetap menjadi "teman kami, pelanggan kami," tetapi bisnis dapat berjalan dengan "pas dan mulai" karena ketegangan geopolitik. Maskapai Tiongkok mulai mengembalikan 737 MAX ke layanan awal tahun ini. Meskipun semua pengguna China telah memulai kembali penerbangan 737, pengiriman jet terhenti di tengah gesekan antara Amerika Serikat dan Tiongkok. Pada bulan April, regulator penerbangan China menerbitkan laporan tentang 737, yang dipuji oleh Calhoun pada saat itu sebagai "langkah penting" untuk memulai kembali pengiriman MAX setelah dua kecelakaan pada tahun 2018 dan 2019 yang menewaskan total 346 orang. Calhoun berbicara kepada pers pada hari Selasa selama tur media di fasilitas Boeing di Charleston, Carolina Selatan, tempat perusahaan tersebut membangun 787 Dreamliner berbadan lebar. Selama diskusi yang diadakan beberapa minggu sebelum Boeing berhadapan dengan Airbus dalam bonanza pesanan Paris Air Show Calhoun mengatakan pembuat pesawat AS dapat menangkis ancaman, termasuk penawaran saingan dan geraman rantai pasokan. Saat Airbus mempertimbangkan apakah akan meluncurkan versi panjang A220-nya - sebuah langkah yang akan menantang Boeing 737 MAX 8 terlaris - Calhoun menjawab: "Itu tidak membuat saya mulas."

Calhoun mengatakan tidak penting bahwa Boeing mendapatkan kembali 50% pangsa pasar untuk pesanan pesawat berbadan sempit melawan Airbus. Sebaliknya, Calhoun mengatakan pendorong terbesar kerugian pangsa pasar Boeing selama empat tahun terakhir adalah ketidakmampuannya mengirimkan pesawat, pertama karena krisis MAX pada 2019 yang diikuti oleh masalah rantai pasokan dan produksi. Calhoun juga menolak spekulasi bahwa Boeing dapat berusaha untuk mengakuisisi kembali Spirit AeroSystems (SPR.N), sebuah perusahaan yang dipisahkan dari Boeing pada tahun 2005 yang memproduksi struktur pesawat utama termasuk badan pesawat 737 MAX dan badan pesawat bagian depan 787, serta bagian-bagian penting. dari pesawat yang dibuat oleh Airbus. Spirit telah menjadi sumber dari beberapa masalah yang telah menghentikan pengiriman Boeing dalam beberapa tahun terakhir, termasuk kesalahan pemasangan braket 737 MAX yang sedang berlangsung yang memperlambat pengiriman sejak ditemukan pada bulan April. "Kami kecewa dengan setiap masalah berikutnya yang terjadi yang membatasi tarif kami dan memperlambat kami," kata Calhoun. Namun, masalah tersebut "dapat dipecahkan, dan menurut saya Anda tidak mengakuisisi perusahaan untuk menyelesaikannya".
Halaman Selanjutnya....


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Mafani Fidesya

Komentar

Komentar
()

Top