Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Cara Kerja Sistem JetPack Iron Man

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Jetpack telah mencengkeram imajinasi budaya selama hampir satu abad. Gambar ikonik dari sebuah pesawat berukuran individu yang diikat dengan nyaman di punggung seseorang telah membuat akting cemerlang yang cukup selama bertahun-tahun dalam segala hal keberadaannya telah berevolusi di kesadaran publik menjadi sesuatu yang diharapkan.

Melansir laman builtin, penawaran JetPack Aviation yang paling mendasar, jetpack JB-10, menggunakan dua mesin turbojet, yang sedikit berbeda dari yang Anda lihat di pesawat. Mereka memiliki sesuatu yang disebut rasio zero-bypass, yang berarti semua udara yang masuk ke bagian depan mesin digunakan oleh sistem pembakaran untuk menghasilkan daya dorong.

"Ini bukan bentuk penggerak yang paling hemat bahan bakar," kata David Mayman, pendiri dan kepala eksekutif JetPack Aviation , sebuah perusahaan yang membuat jetpack dan sepeda motor terbang.

"tetapi ini menghasilkan tenaga yang luar biasa untuk ukuran dan berat mesin, yang jelas merupakan apa yang Anda cari jika Anda memberikannya. mengikat sesuatu di punggungmu." tuturnya

Masing-masing mesin memiliki pompa bahan bakar dan komputer mesin. Untuk lepas landas, pilot meningkatkan daya dorong mesin menggunakan sakelar di pegangan sisi kanan.

Komputer pegangan menerjemahkan sinyal mekanis ini menjadi sinyal digital dan memberitahu komputer utama, yang kemudian mengirimkan informasi itu ke komputer mesin individu, memerintahkannya untuk menjaga keseimbangan gaya dorong di setiap sisi. (Pikirkan setelan Iron Man Tony Stark membantunya tetap level.)

Dilakukan dengan benar, pengaturan ini akan mendorong pilot ke udara dalam posisi tegak dan stabil hingga delapan menit. Kecepatannya mencapai 120 mil per jam. Ini terlihat sangat badass.

Tantangan teknologi terberat, kata Mayman, adalah menyeimbangkan daya dorong dari mesin sehingga jetpack dapat mempertahankan kendali. Bahkan sedikit kemiringan pun bisa membuat jetpack membelok.

Untuk menjelaskan hal ini, kru Mayman harus membangun sistem komputer yang akan secara akurat dan cepat menyeimbangkan daya dorong di seluruh mesin.

"Ini bukan lagi masalah sistem stabilisasi, bukan sistem perangkat lunak, bukan kode," ucap Mayman

Mayman menambahkan tentang perampokan untuk memasukkan jetpack ke arus utama itu turun ke teknologi propulsi.

Dia mengacu pada keadaan yang kurang ideal yang mengatur sumber daya yang mendorong jetpack ke udara. Tenaga listrik akan bagus, tetapi sejauh ini belum layak, kata Mayman, karena baterai tidak dapat menampung cukup energi.

"Itu karena memiliki bahan bakar dengan kepadatan energi yang lebih besar daripada minyak tanah atau solar, yang sangat sulit," katanya.

Memperkenalkan mesin turbin yang lebih efisien adalah hal yang akan dilakukan. Tapi mungkin ada beberapa ratus juta dolar penelitian [diperlukan].

Mayman yakin para insinyur akan mengatasi tantangan ini dalam beberapa tahun ke depan. Pada saat itu, ia percaya, penggerak listrik dimungkinkan.

"Saya melihat kepadatan energi baterai meningkat. Ini tidak meningkat luar biasa cepat, tetapi membaik. Dan begitu kita melihat semacam langkah perubahan dalam kimia baterai, maka mungkin kita mendapatkan jenis [kekuatan] yang kita butuhkan daripada [apa] yang kita hadapi saat ini." kata Mayman

Ada alasan lain juga. Daya yang lebih efisien membutuhkan lebih banyak uang. Secara historis, perusahaan yang mengkhususkan diri dalam membangun mesin semacam ini memiliki sedikit insentif finansial untuk mempercepat kemampuan mesin sekecil itu.

Namun, akhir-akhir ini, itu berubah. Ada peningkatan dalam investasi komersial dan militer dalam teknologi mesin drone. Dan jetpack, diyakini, dapat mendukung kemajuan yang dibuat di sana. arn

(arisn/FBC)
Redaktur : Fiter Bagus
Penulis : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top