Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Barat Luncurkan "Satu Sabuk dan Jalan" Versi Mereka Lawan BRI Tiongkok

Foto : GREG BAKER/AFP

Panel Belt and Road Forum di Tiongkok

A   A   A   Pengaturan Font

Kabel serat optik bawah laut baru yang membentang di laut antara Eropa Selatan dan Amerika Latin dilaporkan akan tersedia secara daring bulan ini.

Kabel serat optik bawah laut yang dibangun oleh Uni Eropa dan sekutunya itu merupakan bentuk perlawanan atas Prakarsa atau Inisiatif Satu Sabuk dan Jalan Raya atau Belt and Road Initiative (BRI) yang dibangun Tiongkok.

Usaha EllaLink senilai 150 juta euro ini didukung oleh pemberi pinjaman publik bersama dengan lembaga Keuangan Pendanaan Eropa. Uni Eropa (UE) dan sekutunya memperbarui dorongan untuk kerja sama pada tugas infrastruktur di seluruh dunia untuk melawan BRI Tiongkok.

Tujuan proyek ini adalah untuk meningkatkan kolaborasi antara UE dan rekan-rekannya, bersama dengan Jepang, AS, dan India, serta membantu proyek-proyek berkualitas tinggi di lokasi internasional berpenghasilan rendah dan menengah.

Tapi momentumnya mungkin tidak terlalu tepat. Kritikus mengatakan UE dan rekan-rekannya sudah terlambat. Beijing telah menjalankan BRI selama lebih dari tujuh tahun. Tiongkok bahkan memprioritaskan infrastruktur di seluruh dunia jauh lebih awal dari itu, terutama di Afrika.

BRI telah berubah menjadi perangkat strategis bagi Beijing sejak diluncurkan pada 2013. Lusinan negara menandatangani banyak proyek yang didukung Tiongkok, untuk proyek kereta api, jembatan, dan pelabuhan.

Prakarsa ini telah didukung oleh lebih dari 150 negara bagian dan organisasi di seluruh dunia bersama dengan lebih dari separuh 27 negara UE. Beijing telah memperluas konsep tersebut dengan inisiatif bersama dengan Digital Silk Highway, Polar Silk Highway dan Inexperienced Silk Highway.

Sebagian besar negara anggota UE, bersama dengan Prancis dan Jerman, secara luas mendukung perluasan kemitraan blok, beberapa pejabat berpendapat bahwa inisiatif tidak boleh hanya tentang mengembangkan perangkat keras baru untuk menyaingi BRI, tetapi menciptakan kemitraan yang sebagian besar didasarkan pada bersama persyaratan dan norma.

"Namun, kami sekarang merasa bahwa ini bukanlah infrastruktur, kesempatan untuk menetapkan persyaratan. Siapa pun yang menulis prinsip-prinsip pedoman dunia," kata seorang diplomat Uni Eropa.

Proyek "Satu Sabuk dan Jalan" Versi Barat ini akan masuk dalam agenda besar di KTT UE dan G7 di bulan Mei dan Juni. UE dan kawan-kawannya akan mencoba mempresentasikan dorongan yang selama ini tidak dimiliki, dan Presiden AS Joe Biden memintanya untuk menambahkan agenda itu pada KTT G7 di Inggris waktu musim panas ini.

"Hingga saat ini, kami sedang mencoba untuk melawan Sabuk dan Jalan sebagian besar dengan kata kunci dan makalah liputan yang tinggi," kata seorang diplomat senior Uni Eropa.

"Namun sayangnya tidak ada teknik atau rencana geopolitik aktual yang konstan dan koheren. Ada keharusan untuk bekerja secara kolektif pada tugas-tugas infrastruktur dan menghindari lokasi internasional menjadi terlalu bergantung pada Tiongkok," tuturnya.

Rekan kelompok advokasi Alliance for Securing Democracy, Lindsay Gorman, menyatakan bahwa proyek Eropa dan sekutunya ini akan berhasil selama itu lebih terpusat dan tidak imajinatif. n SB/FT/P-4

(SB/P-4)
Redaktur : Khairil Huda

Komentar

Komentar
()

Top