Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

AS dan Korea Selatan Mengecam Peretas Asal Korea Utara

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Korea Selatan pada Jumat mengumumkan sanksi baru terhadap kelompok peretas Korea Utara, Kimsuky, yang dituduh terlibat dalam upaya peluncuran satelit terbaru Korea Utara. Amerika Serikat dan Korea Selatan juga mengeluarkan peringatan bersama yang mengatakan kelompok itu melakukan serangan dunia maya "berskala besar" di lembaga pemikir, institusi akademik, dan outlet berita. Para peretas diketahui melakukan kampanye spearphishing dengan menyamar sebagai jurnalis, akademisi, atau individu lain yang memiliki hubungan kredibel dengan lingkaran kebijakan Korea Utara, kata kementerian luar negeri Seoul.

Pada hari Rabu Korea Utara meluncurkan satelit mata-mata pertamanya ke luar angkasa, tetapi itu berakhir dengan kegagalan dengan pendorong dan muatannya jatuh ke laut. "Kelompok peretas Korea Utara termasuk Kimsuky, secara langsung atau tidak langsung, terlibat dalam apa yang disebut pengembangan 'satelit' Korea Utara dengan mencuri teknologi mutakhir pada pengembangan senjata, satelit, dan ruang angkasa," kata kementerian Korea Selatan dalam sebuah pernyataan. AS, Korea Selatan, dan Jepang mengatakan setiap peluncuran oleh Pyongyang yang menggunakan teknologi rudal balistik melanggar berbagai resolusi Dewan Keamanan PBB. Kementerian Korea Selatan mengatakan sanksi terbaru menunjukkan keinginan Seoul untuk membuat Korea Utara membayar provokasinya. Korea Utara pada hari Kamis menolak kecaman Washington dan negara-negara lain atas peluncuran tersebut, dengan mengatakan pihaknya memiliki hak berdaulat untuk pengembangan ruang angkasa dan berjanji untuk segera menempatkan satelit mata-mata ke orbit.

Peluncuran satelit Korea Utara pada hari Rabu berakhir dengan kegagalan, membuat pendorong dan muatan jatuh ke laut, kata media pemerintah Korea Utara, dan militer Korea Selatan mengatakan telah menemukan bagian-bagian dari kendaraan peluncuran tersebut. Roket peluncuran satelit "Chollima-1" yang baru gagal karena ketidakstabilan pada mesin dan sistem bahan bakar, lapor kantor berita negara KCNA. Penerbangan itu adalah upaya peluncuran satelit keenam negara bersenjata nuklir itu, dan yang pertama sejak 2016. Itu seharusnya menempatkan satelit mata-mata pertama Korea Utara di orbit. Itu mendorong peringatan darurat dan peringatan evakuasi singkat di beberapa bagian Korea Selatan dan Jepang tetapi tidak ada bahaya atau kerusakan yang dilaporkan.

Militer Korea Selatan mengatakan sedang melakukan operasi penyelamatan untuk memulihkan apa yang diyakini sebagai bagian dari kendaraan peluncuran luar angkasa. Militer membagikan gambar objek silinder besar yang mengambang di laut sekitar 200 km (124,27 mil) di lepas pantai barat Pulau Eocheongdo. Seorang pejabat AS, berbicara dengan syarat anonim, mengatakan satelit itu terbang kurang dari 10 menit, untuk beberapa ratus kilometer. George William Herbert, asisten profesor di Pusat Studi Nonproliferasi dan konsultan rudal, mengatakan gambar-gambar itu menunjukkan setidaknya bagian dari roket, termasuk bagian "antartahap" yang dirancang untuk terhubung ke tahap lain. Kemungkinan besar itu adalah roket berbahan bakar cair, dan benda bulat berwarna coklat di dalamnya kemungkinan adalah tangki propelan untuk bahan bakar atau pengoksidasi, tambah Herbert.

Pejabat dari Amerika Serikat, Jepang, Korea Selatan melakukan panggilan telepon, di mana mereka "mengutuk keras" peluncuran tersebut, kata kementerian luar negeri Jepang. "Tiga negara akan tetap waspada dengan rasa urgensi yang tinggi", kata pernyataan itu. Korea Utara mengatakan akan meluncurkan satelit pengintaian militer pertamanya antara 31 Mei dan 11 Juni untuk meningkatkan pemantauan kegiatan militer AS. Korea Selatan minggu lalu menempatkan satelit di orbit dengan roket yang dirancang dan diproduksi di dalam negeri untuk pertama kalinya, dan China mengirim tiga astronot ke stasiun luar angkasanya sebagai bagian dari rotasi awak pada hari Selasa. Roket Korea Utara jatuh ke laut "setelah kehilangan daya dorong karena start mesin tahap kedua yang tidak normal," lapor KCNA, dalam pengakuan jujur yang tidak biasa atas kegagalan teknis oleh Korea Utara.

Administrasi Pengembangan Dirgantara Nasional Pyongyang akan menyelidiki "cacat serius" dan mengambil tindakan untuk mengatasinya sebelum melakukan peluncuran kedua sesegera mungkin, kata KCNA. Peringatan yang dikeluarkan Korea Utara tampaknya mempercepat peluncuran satelitnya setelah peluncuran roket luar angkasa Seoul baru-baru ini, kata seorang anggota parlemen Korea Selatan mengutip badan intelijen negaranya. Anggota parlemen Yoo Sang-beom mengatakan kepada wartawan bahwa pemimpin Korea Utara diyakini telah mengamati peluncuran tersebut dan Pyongyang mungkin membutuhkan setidaknya beberapa minggu untuk menyelesaikannya.







Editor : Fiter Bagus
Penulis : Mafani Fidesya

Komentar

Komentar
()

Top