Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Ambisi Tiongkok Menjadi Kekuatan Sepak Bola Global Semakin Terbengkalai

Foto : Istimewa

Presiden Tiongkok, Xi Jinping, mengunjungi Croke Park di Dublin, Irlandia, pada 2012.

A   A   A   Pengaturan Font

Di antara kegagalan paling terkenal adalah Jiangsu Suning, yang gulung tikar pada 2021, dengan alasan masalah keuangan hanya beberapa bulan setelah dinobatkan sebagai juara liga. Tahun berikutnya pelatih kepala Chongqing Liangjiang Chang Woe-ryong membuat permintaan maaf yang emosional bahwa klub tidak dapat membayar staf. Pada bulan Januari, Wuhan Yangtze menjadi tim pertama pada tahun 2023 yang mundur dari liga, tim keenam sejak awal pandemi dan salah satu dari lebih dari 35 tim di semua divisi. Pada bulan Februari, tujuh mantan pemain dan pelatih Shenzhen mengajukan banding ke FIFA terkait gaji yang belum dibayar.

Dan pada bulan Maret, Kota Guangzhou gagal memenuhi persyaratan finansial untuk bermain di musim CSL yang baru. Hebei FC, sementara itu, bahkan mengaku kesulitan membayar tagihan air dan listrik, apalagi gaji.

'Benar-benar memalukan bagi Tiongkok'

Membawa bakat asing ke CSL bukan hanya tentang menaturalisasi bintang kelahiran asing, tetapi meningkatkan level sepak bola pemain lokal yang terpapar dengan harapan ini pada gilirannya akan masuk ke tim nasional.

Penurunan peringkat tim nasional pria menunjukkan hal itu belum terjadi, bahkan jika pelatih kepala baru dari Serbia, Aleksandar Jankovic telah ditunjuk dalam upaya untuk membalikkan keadaan.
Halaman Selanjutnya....


Redaktur : Selocahyo Basoeki Utomo S
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top