Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Studi Ungkap Rutin Konsumsi Stroberi Kurangi Risiko Demensia

Foto : Istimewa

Ilustrasi

A   A   A   Pengaturan Font

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa mengonsumsi stroberi secara rutin dapat mengurangi risiko demensia pada orang paruh baya. Tim peneliti dari University of Cincinnati menemukan tahun lalu bahwa menambahkan blueberry ke dalam menu makanan dapat mengurangi risiko demensia.

Dalam studi saat ini, yang merupakan kelanjutan dari penelitian blueberry, para peneliti melihat dampak suplementasi stroberi pada penuaan kognitif. Hasilnya dipublikasikan dalam jurnal Nutrients. Demensia adalah gangguan kemampuan untuk berpikir, mengingat, atau membuat keputusan. Penyakit Alzheimer adalah bentuk demensia yang paling umum, mencakup sekitar 80 persen kasus.

"Stroberi dan blueberry mengandung antioksidan yang disebut antosianin, yang telah terlibat dalam berbagai manfaat kesehatan buah beri seperti peningkatan metabolisme dan kognitif. Ada data epidemiologi yang menunjukkan bahwa orang yang mengonsumsi stroberi atau blueberry secara teratur memiliki tingkat penurunan kognitif yang lebih lambat seiring bertambahnya usia," kata penulis studi Robert Krikorian, profesor emeritus di Departemen Psikiatri dan Ilmu Saraf Perilaku UC College of Medicine, dikutip dari Medical Daily, Selasa (14/11).

Selain antosianin, stroberi memiliki manfaat tambahan mikronutrien yang disebut ellagitannins dan asam ellagic, senyawa bioaktif yang terkait dengan efek positif pada kondisi seperti penyakit kardiovaskular, sindrom neurodegeneratif, dan kanker. Uji coba selama 12 minggu dilakukan terhadap 30 pasien yang kelebihan berat badan dengan keluhan penurunan kognitif ringan.

Selama uji coba, para peserta diminta untuk tidak makan buah berry apa pun kecuali satu paket bubuk suplemen yang diberikan kepada mereka. Setengah dari peserta diberikan suplemen stroberi yang setara dengan satu cangkir stroberi utuh, sementara setengah lainnya menerima plasebo. Tim kemudian menilai kemampuan kognitif partisipan, termasuk memori jangka panjang, suasana hati, intensitas gejala depresi, dan data metabolisme.
Halaman Selanjutnya....


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Rivaldi Dani Rahmadi

Komentar

Komentar
()

Top