Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Studi Ungkap Olahraga Dapat Kurangi Rasa Sakit Bagi Penyintas Kanker

Foto : Istimewa

Ilustrasi

A   A   A   Pengaturan Font

Sebuah studi terbaru mengungkapkan bahwa para penyintas kanker yang berolahraga secara teratur dapat mengalami penurunan yang signifikan dalam rasa sakit yang berkepanjangan akibat tumor dan pengobatan mereka. Studi yang dilakukan oleh para peneliti di University of Melbourne di Australia ini meneliti kebiasaan berolahraga dan tingkat rasa sakit pada lebih dari 10 ribu orang yang selamat dari kanker dan lebih dari 51 ribu orang dewasa yang tidak memiliki riwayat tumor.

Sekitar setengah dari orang dewasa di setiap kelompok mendapatkan setidaknya 150 menit seminggu untuk aktivitas fisik sedang atau berat, jumlah minimum yang direkomendasikan dalam pedoman olahraga di Amerika Serikat. Dibandingkan dengan penderita kanker yang tidak berolahraga sebanyak itu, mereka yang berolahraga 16 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami rasa sakit yang hebat, menurut hasil studi yang diterbitkan pada 12 Februari di Cancer.

Subjek penelitian tidak perlu berusaha keras untuk melihat peningkatan dalam tingkat rasa sakit mereka. Mayoritas orang dalam penelitian ini dengan dan tanpa riwayat kanker melaporkan bahwa berjalan kaki adalah bentuk olahraga utama mereka.

"Nyeri pada penderita kanker adalah hal yang umum," kata Dawn Hershman, MD, seorang profesor dan wakil direktur di Pusat Kanker Komprehensif Herbert Irving Medical Center di Columbia University Medical Center di New York City, dikutip dari Medical Daily, Jumat (16/2).

"Ini bisa berasal dari pengobatan yang sedang berlangsung, seperti terapi hormonal yang dapat menyebabkan nyeri sendi dan kekakuan, bisa juga berasal dari pengobatan sebelumnya yang mempengaruhi saraf dan otot, bisa juga berasal dari radiasi dan pembedahan yang dapat mempengaruhi saraf, dan untuk beberapa orang bisa berasal dari kanker yang telah menyebar ke bagian lain dari tubuh," tambah Hershman, yang tidak terlibat dalam penelitian baru ini.
Halaman Selanjutnya....


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Rivaldi Dani Rahmadi

Komentar

Komentar
()

Top