Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Studi: Ibu Hamil yang Divaksin Covid Bisa Kurangi Risiko Kematian Bayinya

Foto : istimewa

Para dokter di Singapura sepenuhnya mendukung perempuan untuk mendapatkan vaksin Covid-19 atau suntikan booster selama kehamilan.

A   A   A   Pengaturan Font

SINGAPURA - Temuan penelitian terbaru menyebutkan, bayi yang ibunya mendapat vaksin mRNA Covid-19 selama kehamilan memiliki risiko kematian neonatal dan perawatan intensif neonatal yang lebih rendah.

Temuan dari penelitian skala besar di Ontario, Kanada, terhadap lebih dari 142.000 kelahiran hidup ini diterbitkan dalam Journal of American Medical Association (Jama) pada Oktober.

Dikutip dari The Straits Times, studi ini menemukan dibandingkan dengan bayi yang ibunya belum menerima vaksin Covid-19, 85.670 bayi yang ibunya telah menerima setidaknya satu vaksin mRNA selama kehamilan, memiliki risiko 14 persen lebih rendah terhadap penyakit parah, risiko kematian 78 persen lebih rendah, dan 78 persen lebih rendah risiko kematian. 15 persen lebih kecil kemungkinannya untuk membutuhkan perawatan intensif dalam 28 hari pertama kehidupan mereka.

Penelitian yang mengamati bayi hingga usia enam bulan ini tidak menemukan efek samping dari vaksin tersebut. Para dokter di sini sepenuhnya mendukung perempuan untuk mendapatkan vaksin Covid-19 atau suntikan booster selama kehamilan.

Baik Rumah Sakit Wanita dan Anak Singapura maupun Rumah Sakit Universitas Nasional tidak mengetahui tingkat penggunaan vaksin di antara pasien mereka, namun Rumah Sakit Umum Singapura mengatakan, hampir semua, jika tidak semua, pasiennya menerima vaksin tersebut.

"Karena perubahan kekebalan selama kehamilan, wanita hamil cenderung mengalami kondisi yang lebih buruk jika mereka tertular Covid-19 selama kehamilan, dibandingkan dengan kelompok yang tidak hamil," kata Pamela Partana dari Departemen Obstetri dan Ginekologi, Rumah Sakit Umum Singapura.

Sedangkan Erene Thain, konsultan Pengobatan Janin Ibu di Rumah Sakit Wanita dan Anak, mengatakan, selama pandemi, ibu hamil pengidap Covid-19 yang tidak divaksinasi perlu dirawat di rumah sakit selama dua atau tiga minggu, sedangkan yang sudah divaksinasi bisa dirawat di rumah.

Ia menjelaskan, selama hamil, perempuan berisiko lebih besar terkena penyakit parah jika tidak divaksinasi dan tertular Covid-19.

"Hal ini mungkin disebabkan oleh perubahan pada kehamilan seperti peningkatan detak jantung dan asupan oksigen, penurunan kapasitas paru-paru, peningkatan risiko tromboemboli vena, dan lain-lain," ujarnya.

Tromboemboli vena atau penggumpalan darah di pembuluh darah, dapat menyebabkan penggumpalan di paru-paru, sehingga menghambat aliran darah."Hal ini, berpotensi mengancam jiwa," kata Thain.

Dia juga mengatakan vaksin Covid-19 menghasilkan produksi antibodi pada wanita hamil yang dapat diberikan kepada bayinya, sehingga mengurangi kemungkinan rawat inap terkait Covid-19 dan komplikasi serius pada bayi berusia enam bulan atau lebih muda.

Konsultan senior penyakit menular anak di Rumah Sakit Wanita dan Anak Singapura, Yung Chee Fu, menambahkan vaksinasi tidak hanya melindungi wanita hamil dari penyakit parah, tetapi juga dari hasil persalinan yang buruk.

"Ada bukti ilmiah yang kuat manfaat menerima vaksinasi Covid-19 selama kehamilan jauh lebih besar daripada risikonya," ujar Low Jia Ming dari Khoo Teck Puat, Institut Medis Anak Universitas Nasional.

Hampir 90 persen penduduk di sini telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid-19, dan lebih dari 80 persen telah menerima tiga dosis vaksin yang dianggap memberikan perlindungan minimum bagi Singapura.

Sebuah editorial yang menyertai artikel di Jama mengatakan wanita hamil harus melindungi diri mereka sendiri dan bayinya dengan tidak hanya mendapatkan vaksin Covid-19, tetapi juga suntikan Tdap, dan vaksin untuk melawan influenza dan virus pernapasan syncytial ataurespiratory syncytial virus (RSV).

RSV adalah infeksi paru-paru dan saluran pernapasan yang biasanya ringan, namun bisa sangat parah pada bayi.

Di Singapura, vaksin influenza dan Tdap direkomendasikan untuk wanita hamil, namun vaksin RSV untuk ibu bukanlah salah satu vaksin yang direkomendasikan selama kehamilan.

Editorial tersebut mengatakan selama pandemi influenza Spanyol tahun 1918, 50 persen wanita hamil yang terinfeksi meninggal. Dan, selama pandemi influenza H1N1 tahun 2009, perempuan hamil yang terinfeksi di Amerika Serikat tujuh kali lebih mungkin memerlukan perawatan intensif dibandingkan dengan mereka yang tidak hamil.

"Karena perubahan kekebalan selama kehamilan, influenza dapat menjadi infeksi serius, atau dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, mengancam jiwa bagi wanita hamil dan bayinya," kata Partana.

Citra Mattar dari Divisi Pengobatan Ibu Janin Rumah Sakit Universitas Nasional mengatakan, sebagian besar wanita hamil yang divaksinasi mengembangkan antibodi pelindung tingkat tinggi yang ditransfer secara efisien ke bayi sebelum kelahiran.

"Jadi, seorang ibu yang mendapatkan vaksin Tdap membantu meningkatkan kekebalan bayi baru lahir terhadap batuk rejan, sebuah infeksi yang berpotensi serius pada masa bayi yang bisa didapat bayi dari anggota rumah tangga lainnya," katanya.

Jadwal imunisasi anak nasional Singapura merekomendasikan agar bayi diberikan suntikan vaksin Dtap pertama, serupa dengan Tdap, tetapi untuk anak-anak, pada usia dua bulan.

Partana menambahkan ibu yang mendapatkan vaksin Tdap selama kehamilan "adalah satu-satunya cara untuk melindungi bayinya dari batuk rejan dalam dua bulan pertama kehidupannya hingga mereka cukup umur untuk mendapatkan vaksinnya sendiri".

Vaksin RSV untuk ibu telah disetujui untuk digunakan di AS pada September.

Editorial Jama mengatakan uji klinis awal menunjukkan vaksin RSV ibu efektif mencegah infeksi RSV yang parah dan mengancam jiwa pada bayi baru lahir, karena antibodi secara aktif ditransfer dari ibu.

Meskipun RSV umum terjadi, mudah menular, dan biasanya ringan, penyakit ini merupakan penyebab paling umum dari bronkitis dan pneumonia pada bayi di bawah usia satu tahun.

Sebuah artikel di jurnal The Lancet pada 2022,mengatakan, satu dari 56 bayi sehat di lima negara Eropa yang tidak disebutkan namanya dirawat di rumah sakit karena RSV pada tahun pertama mereka, dengan sebagian besar dari mereka berusia di bawah tiga bulan.

Sebuah studi yang dilakukan Rumah Sakit Wanita dan Anak,menemukan antara 2005 dan 2013, rumah sakit tersebut menerima rata-rata 16 pasien RSV yang dirawat dalam seminggu untuk anak-anak di bawah usia 30 bulan. Penyakit ini menyumbang 47 persen kasus bronkiolitis dan pneumonia pada anak-anak di bawah usia enam bulan.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top