Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Kanselir Jerman Terkejut Melihat Kehancuran Yang Disebabkan Oleh Banjir DI Negaranya

Foto : istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Uang ganti rugi dari Kanselir Jerman untuk rakyatnya yang terdampak atas hilangnya nyawa dan harta benda sebesar €300m setara dengan Rp 5.063.700.

Kanselir Jerman Angela Merkel telah menyatakan keterkejutannya atas apa yang dia gambarkan sebagai kehancuran nyata yang disebabkan oleh banjir minggu lalu.

Nyonya Merkel mengunjungi daerah-daerah yang terkena dampak di Jerman barat pada hari Minggu (18/7/2021), berbicara dengan para penyintas dan tim penaggulangan darurat yang dilansir dari BBC.

Sedikitnya 188 orang di Jerman dan Belgia kini diketahui tewas akibat banjir tersebut.

Hujan lebat terus mendatangkan malapetaka, dengan perhatian sekarang beralih ke beberapa bagian Austria dan Jerman selatan.

Tim penanggulangan darurat menyelamatkan orang-orang dari rumah-rumah di wilayah Salzburg, Austria, tempat air banjir merendam jalan-jalan di satu kota. Pemadam kebakaran mengatakan ibu kota Wina melihat lebih banyak curah hujan dalam satu jam pada Sabtu malam daripada dalam tujuh minggu sebelumnya.

Di wilayah Upper Bavaria, satu orang tewas saat hujan lebat membanjiri ruang bawah tanah dan jalan.

Sementara itu di Jerman barat, pihak berwenang mengatakan bendungan Steinbachtal, barat daya Bonn, tetap berisiko jebol setelah penduduk dievakuasi dari rumah-rumah di hilir.

Para pemimpin Eropa menyalahkan perubahan iklim sebagai penyebab banjir, yang juga berdampak pada Swiss, Luksemburg, dan Belanda.

Para ahli mengatakan pemanasan global membuat hujan lebat lebih mungkin terjadi. Dunia telah menghangat sekitar 1,2 derajat Celcius sejak era industri dimulai.

Nyonya Merkel mengatakan dunia harus "lebih cepat dalam pertempuran melawan perubahan iklim".

Dia berjalan melalui desa Schuld yang terkena dampak parah, mengamati kerusakan dan berbicara dengan penduduk dan tim penanggulangan darurat.

Kemudian dia berjanji untuk mempercepat bantuan untuk rekonstruksi.

"Kami berada di sisi Anda," katanya, menggambarkan situasinya sebagai "mengerikan".

"Ini mengejutkan, saya hampir bisa mengatakan bahwa bahasa Jerman tidak memiliki kata-kata untuk kehancuran yang telah terjadi," katanya.

"Apa yang bisa saya lihat, bagaimanapun, juga sangat menghibur, bagaimana orang-orang bersatu, bagaimana mereka saling membantu, solidaritas yang ada" lanjutnya.

Menteri Keuangan Olaf Scholz mengatakan paket bantuan segera €300m setara dengan Rp. 5.063.700,00 akan diusulkan pada rapat kabinet pada hari Rabu (21/7/2021).

Skala kerusakan menjadi jelas, karena tim penyelamat terus mencari korban.

Sedikitnya 157 orang kini diketahui tewas dalam banjir di Jerman, termasuk empat petugas pemadam kebakaran. Sekitar 31 orang telah meninggal di Belgia.

Negara bagian North Rhine-Westphalia, Rhineland-Palatinate dan Saarland adalah yang paling parah terkena dampak di Jerman.

Ribuan orang dilaporkan hilang selama puncak banjir, tetapi banyak yang telah dilaporkan.

Di kota spa Bad Neuenahr di distrik Ahrweiler Rhineland-Palatinate, penduduk bertekad untuk memulai operasi pembersihan, mengeruk lumpur dari jalan-jalan dan membersihkan tumpukan puing.

Tapi tugasnya sangat besar, dengan banyak bisnis dan mata pencaharian di kota tersapu, listrik dan gas masih terputus dan jalur komunikasi hancur.

"Semuanya benar-benar hancur, Anda tidak mengenali pemandangannya," kata pemilik toko anggur Michael Lang kepada Reuters.

Baker Gregor Degen mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dia telah mengumpulkan sekelompok tetangga untuk mulai membersihkan lumpur dan puing-puing.

Dia sudah siap untuk pergi bekerja sehari setelah banjir tetapi ketinggian air terlalu tinggi, katanya. Lebih dari 110 orang tewas dan 670 terluka di Ahrweiler, kata polisi.

Sementara itu, seorang politisi senior Jerman dikritik karena tertawa selama kunjungan ke daerah-daerah yang terkena dampak.

Armin Laschet, yang merupakan kandidat konservatif untuk menggantikan Merkel ketika dia mengundurkan diri akhir tahun ini, tertangkap kamera sedang bercanda dengan rekan-rekannya ketika Presiden Frank-Walter Steinmeier mengungkapkan simpati kepada para korban.

Mr Laschet kemudian mencuitkan di akun sosial media Twitter (dalam bahasa Jerman) bahwa dia menyesali perilakunya, tetapi komentator dan politisi dengan cepat mengutuknya.

"Laschet tertawa sementara negara menangis," kata surat kabar Bild di situsnya.

(ZAH/FBC)
Editor : Fiter Bagus
Penulis : Zulfikar Ali Husen

Komentar

Komentar
()

Top