Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Heboh, Ekspor Mobil Korsel Turun Tajam karena Barang Sepele Ini yang Sulit Dicari

Foto : ANTARA/Biro Pers, Media dan Informasi Setpres/Lail

Mobil listrik Ioniq 5 dengan tandatangan Presiden Joko Widodo tertoreh di bagian penutup mesinnya di Pabrik Hyundai Motor Manufacturing Indonesia di Bekasi, Jawa Barat, Rabu (16/3/2022).

A   A   A   Pengaturan Font

Jakarta - Ekspor mobil Korea Selatan (Korsel) turun 7,7 persen pada Maret terutama disebabkan berlanjutnya kekurangan chip otomotif dan gangguan pasokan suku cadang mobil di China di tengah pandemi COVID-19.

Pengiriman mobil keluar Korsel mencapai 179.630 unit bulan lalu, dibandingkan dengan 194.562 unit tahun sebelumnya, menurut data dari Kementerian Perdagangan, Industri dan Energi negara itu, dikutip dariYonhap, Jumat.

Dalam hal nilai, ekspor mobil turun 9,7 persen dalam setahun menjadi 3,97 miliar dollar AS pada bulan lalu.

Ini adalah pertama kalinya sejak Oktober tahun lalu ekspor mobil mengalami penurunan secara tahunan.

Hal tersebut disebabkan oleh penurunan total produksi kendaraan karena ketatnya pasokan global chip otomotif dan tertundanya distribusi suku cadang mobil lain di China di tengah situasi virus yang memburuk, menurut kementerian.

Produksi mobil dalam negeri turun 9,5 persen dalam setahun menjadi 302.161 unit bulan lalu.

Penghentian pengiriman kendaraan ke Rusia karena krisis Ukraina juga mempengaruhi ekspor. Sekitar 4,5 persen dari total ekspor mobil Korea Selatan dikirim ke Rusia pada tahun 2021.

Meskipun penurunan secara keseluruhan, pengiriman ke luar negeri kendaraan ramah lingkungan melonjak 45,5 persen menjadi 41.320 unit pada bulan Maret. Dalam hal nilai, penjualan mobil hijau melonjak 43,1 persen menjadi 1,17 miliar dollar AS.

Ekspor suku cadang mobil juga naik tipis 0,03 persen tahun ini menjadi 2,18 miliar dollar AS bulan lalu meskipun kekurangan chip otomotif.

Di dalam negeri, penjualan kendaraan turun 19,1 persen dari tahun sebelumnya menjadi 138.647 unit di bulan Maret.

Penjualan mobil buatan lokal turun 21 persen dalam setahun menjadi 111.065 unit, dan mobil impor turun 10,5 persen menjadi 27.582 unit, menandai penurunan tujuh bulan berturut-turut dalam setahun, menurut data.

Mobil ramah lingkungan, bagaimanapun, menikmati popularitas.

Sebanyak 38.784 unit mobil ramah lingkungan terjual di pasar domestik bulan lalu, naik 28,6 persen pada tahun ini untuk mencapai level tertinggi bulanan, data menunjukkan hal tersebut.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top