Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Gawat Makin Memanasi, Biden Jatuhkan Sanksi pada Bank dan Elit Rusia terkait Invasi Ukraina

Foto : ANTARA/REUTERS/Joshua Roberts

Foto Dokumen: Seorang jurnalis melaporkan situasi yang sedang berlangsung di Ukraina ketika Presiden AS Joe Biden bertemu dengan tim keamanan nasionalnya di Gedung Putih di Washington, AS, 21 Februari 2022.

A   A   A   Pengaturan Font

Washington - Presiden Joe Biden mengatakan pada Selasa (22/02/2022) bahwa Amerika Serikat memberlakukan sanksi tahap pertama terhadap Rusia karena melancarkan invasi ke Ukraina dan berjanji bahwa lebih banyak sanksi akan datang jika ada serangan lebih lanjut.

Biden, berbicara kepada wartawan di Gedung Putih, mengatakan Amerika Serikat akan menjatuhkan sanksi terhadap dua lembaga keuangan besar Rusia dan utang negara Rusia. Sanksi dijatuhkan terhadap elit Rusia dan anggota keluarga mereka juga, kata pejabat pemerintah.

Presiden Vladimir Putin pada Senin (21/2/2022) mengatakan kepada kementerian pertahanan Rusia untuk mengerahkan apa yang disebutnya pasukan penjaga perdamaian ke dua wilayah Ukraina yang memisahkan diri setelah mengakui mereka sebagai wilayah merdeka, meningkatkan kekhawatiran akan perang yang segera terjadi di Eropa.

"Ini adalah awal dari invasi Rusia ke Ukraina," kata Biden. "Rusia sekarang tidak dapat disangkal bergerak melawan Ukraina dengan mendeklarasikan negara-negara merdeka ini."

Amerika Serikat telah menjanjikan sanksi berat terhadap Rusia jika menginvasi Ukraina, yang sebelumnya didefinisikan Gedung Putih sebagai setiap pergerakan pasukan melintasi perbatasan.

Amerika Serikat mengerahkan alat sanksinya yang paling kuat, menempatkan elit Rusia dan dua bank dalam daftar Warga Negara yang Ditunjuk Khusus, secara efektif mengeluarkan mereka dari sistem perbankan AS, melarang mereka berdagang dengan orang Amerika, dan membekukan aset-aset mereka di AS.

Biden mengatakan sanksi dalam tahap awal diterapkan pada bank VEB dan bank militer Rusia - Promsvyazbank, yang melakukan kesepakatan pertahanan. Dia mengatakan sanksi terhadap utang negara Rusia berarti pemerintah Rusia akan terputus dari pembiayaan Barat.

"Ketika Rusia merenungkan langkah selanjutnya, kami juga menyiapkan langkah selanjutnya," kata Biden. "Rusia akan membayar harga yang lebih mahal jika melanjutkan agresinya, termasuk sanksi tambahan."

Putin tidak menonton pidato Biden dan Rusia pertama-tama akan melihat apa yang telah digariskan Amerika Serikat sebelum menanggapi, menurut juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, yang dikutip oleh kantor berita Rusia.

Biden mengatakan Amerika Serikat akan terus memberikan "bantuan pertahanan" ke Ukraina tetapi tidak berniat memerangi Rusia. Dia mengatakan dia mengizinkan pergerakan tambahan pasukan AS yang sudah ditempatkan di Eropa untuk memperkuat sekutu Baltik, Estonia, Latvia, dan Lithuania.

Biden, yang menghadapi kekhawatiran di dalam negeri tentang inflasi dan harga energi yang tinggi, mengatakan pemerintahannya memantau dengan cermat pasokan energi selama gangguan dan mengerjakan "investasi kolektif untuk mengamankan stabilitas dan pasokan energi global" dengan produsen dan konsumen minyak utama.

"Ini akan menumpulkan harga gas. Saya ingin membatasi rasa sakit yang dirasakan rakyat Amerika di pompa bensin. Ini penting bagi saya," katanya.

Pada Senin (21/2/2022) seorang pejabat senior pemerintah mengatakan Rusia mengirim pasukan ke wilayah Donetsk dan Luhansk yang memisahkan diri di Ukraina tidak mewakili invasi lebih lanjut karena Rusia memiliki pasukan di sana sebelumnya. Tetapi pada Selasa (22/2/2022), pejabat Gedung Putih mengubah bahasa mereka untuk mengatakan bahwa invasi telah dimulai.

Washington menjatuhkan sanksi pada VEB dan Promsvyazbank Public Joint Stock Company, serta 42 anak perusahaan mereka, menuduh kedua bank itu sebagai "lembaga milik negara yang memainkan peran khusus untuk menopang kemampuan pertahanan Rusia dan ekonominya."

Sanksi terhadap bank datang di atas penunjukan "elit" Rusia yang dituduh dekat dengan Putin oleh Departemen Keuangan, termasuk Aleksandr Bortnikov, direktur Dinas Keamanan Federal (FSB), dan Petr Fradkov, ketua dan kepala eksekutif Promsvyazbank Public Joint Stock Company.

Juga terkena sanksi adalah Sergei Kiriyenko, mantan perdana menteri Rusia.

"Mereka berbagi keuntungan korup dari kebijakan Kremlin dan harus berbagi rasa sakit juga," kata Biden tentang elit Rusia.

Brian O'Toole, mantan pejabat Departemen Keuangan sekarang di Dewan Atlantik, mengatakan sanksi Selasa (22/2/2002) akan berdampak, tetapi mempertanyakan apakah itu akan cukup segera.

"Saya pikir risiko yang mereka hadapi dengan tidak mengejar bank komersial milik negara yang besar adalah bahwa Putin berpikir bahwa Barat tidak akan mau menanggung rasa sakit akibat sanksi ekonomi yang besar, dan oleh karena itu dia dapat dengan aman memperluas ambisinya, " dia berkata.

Sberbank dan VTB Rusia akan menghadapi sanksi Amerika jika Moskow melanjutkan invasinya ke Ukraina, kata seorang pejabat senior pemerintah AS kepada wartawan.

Pejabat itu juga mengatakan elit Rusia yang tidak dikenai sanksi pada Selasa (22/02/2022) harus waspada dan mencatat bahwa pemerintahan Biden sepenuhnya siap untuk menerapkan langkah-langkah kontrol ekspor dengan sejumlah besar negara jika Rusia menyerang lebih jauh.

"Serangan Rusia lebih lanjut ke Ukraina tetap menjadi ancaman parah di hari-hari mendatang," kata Biden. "Amerika Serikat dan sekutu serta mitra kami tetap terbuka untuk diplomasi jika itu serius."


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top