Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Bahaya Makan Pisang Terlalu Banyak untuk Kesehatan

Bahaya Makan Pisang Terlalu Banyak untuk Kesehatan
Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Tidak diragukan lagi bahwa pisang adalah makanan bergizi pisang tidak hanya merupakan sumber potasium, magnesium dan vitamin B yang sangat baik, tetapi juga kaya serat dan antioksidan anti kanker.
Melansir laman eatthis, menurut penelitian kesehatan Universitas Harvard, American Medical Association bahkan menamai buah ini sebagai "makanan super" pertama di awal abad ke-20. Meski begitu, terlalu banyak pisang untuk dimakan, dan para ahli mengatakan tidak mungkin melewatkan peringatan karena bertindak terlalu jauh.
Andres Ayesta, CEO Planos Nutrition, mengatakan tanda peringatan dari makan terlalu banyak pisang sama dengan makan terlalu banyak-ketidaknyamanan dan gangguan pencernaan.
Jika makan pisang setiap hari, mungkin ada beberapa efek samping gastrointestinal yang tidak menyenangkan karena beberapa alasan. Menurut peneliti di Universitas Makerere, buah ini mengandung banyak tanin, yang tidak berbahaya dalam dosis kecil, tapi bisa menimbulkan banyak efek samping.
Dalam jangka pendek, mengkonsumsi tanin dalam jumlah besar dapat menyebabkan sembelit dalam jangka panjang, dapat berdampak negatif pada mikrobioma atau kesehatan usus.
Lauren Harris-Pincus, Ms. RDN, berkata pisang dapat menyebabkan sembelit, jadi jika rentan terhadap sembelit, harap lacak gejalanya. Siapa pun yang melihat gula darah atau memiliki masalah pencernaan perlu lebih berhati-hati.
Faktor lain yang perlu diperhatikan adalah pisang mengandung gula alkohol alami yang disebut sorbitol. Bila mengonsumsi gula alkohol dalam jumlah besar, hal itu memicu efek pencahar dalam tubuh.
Pisang juga mengandung serat larut, yang merupakan karbohidrat yang diketahui dapat menyebabkan gas. Ketika tubuh memecah sorbitol dan serat larut pada saat yang sama, tubuh menghasilkan karbon dioksida, gas metana, dan hidrogen yang dapat menyebabkan perut kembung dan efek pencernaan tidak nyaman lainnya.
Terutama pada orang yang sudah mulai memiliki masalah pencernaan, mengonsumsi serat larut dalam jumlah besar yang terdapat dalam pisang dapat menyebabkan kembung dan sembelit.
Ayesta berkata buah mengandung fruktosa, yang dapat menyebabkan gejala pada pasien IBS. Namun, orang yang berbeda memiliki pemicu IBS yang berbeda, jadi ini individu.
Selain itu, jika tidak mengonsumsi makanan kaya serat dan tiba-tiba mulai makan banyak pisang, dibutuhkan kerja keras untuk memecah serat larut di usus besar. Saat serat larut berlebih, mungkin mengalami gas dan / atau kembung.
Yang jelas, kecuali sudah memiliki penyakit sistem pencernaan, makan pisang secara teratur tidak akan menimbulkan efek samping tersebut. Menariknya, pisang (terutama pisang dengan kematangan lebih rendah) kaya akan pati resisten, yang tidak hanya meningkatkan kesehatan usus, tetapi juga mencegah sembelit dan gas.
Meski demikian, para ahli mengatakan bahwa untuk beberapa alasan, lebih baik memakannya dalam jumlah sedang.
"Makan terlalu banyak makanan tunggal bukanlah ide yang baik, karena itu berarti Anda akan kehilangan multi-vitamin, mineral, antioksidan yang disediakan dengan makan berbagai makanan nabati (termasuk buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, kacang-kacangan, biji-bijian) dan fitokimia dan utuh. biji-bijian, "kata Harris Pinks.
Harris menambahkan untuk alasan ini, saya merekomendasikan untuk tidak merekomendasikan lebih dari satu pisang sehari. Jika makan pisang sebanyak itu setiap hari maka harus mengurangi.
Menurut Ayesta, pertanyaan utama yang harus ditanyakan pada diri sendiri adalah apakah jumlah pisang yang dimakan menyebabkan melebihi kebutuhan kalori atau karbohidrat, atau kehilangan nutrisi dari sumber makanan lain.
Ia menjelaskan "90% kalori dalam pisang berasal dari karbohidrat, jadi penting untuk memasukkan protein dan lemak ke dalam makanan. Selain itu, makan pisang yang tidak mengandung sumber protein dan lemak juga dapat menyebabkan gula darah naik dan membuatmu mengantuk.
Demi keseimbangan, Harris merekomendasikan untuk memasangkan pisang dengan yogurt dan kacang-kacangan atau keju dan biji-bijian dengan cara ini juga bisa mendapatkan sejumlah lemak dan protein yang sehat.
Intinya,selama jumlah pisang yang dimakan dapat memenuhi kebutuhan tubuh dan tidak menyebabkan ketidaknyamanan pencernaan yang nyata, maka dapat menikmati makanan super ini secara rutin. arn



(arn/arisn)
Redaktur : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top