Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Virgin Galactic Berhasil Membawa Penumpang Pertama Ke Luar Angkasa

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Perjalanan ruang angkasa dan ilmu luar angkasa telah melihat beberapa tonggak bersejarah dalam beberapa tahun terakhir, dari roket yang dapat digunakan kembali hingga helikopter ruang angkasa pertama di Mars.

Melansir laman Slashgeer, sementara yang lain memiliki pandangan mereka pada perjalanan yang lebih panjang, eksplorasi, dan kolonisasi, beberapa perusahaan bertujuan untuk memulai industri komersial baru yang sedikit lebih dekat ke Bumi. Virgin Galactic baru saja selangkah lebih dekat ke tujuan itu dalam uji terbang terbarunya yang tidak hanya membawa manusia ke luar angkasa tetapi juga pendirinya sendiri, Sir Richard Branson.

Pesawat luar angkasa Virgin Galactic sudah menjadi satu-satunya dalam pencapaian ini. Tidak seperti gagasan semua orang tentang roket konvensional, kapal induk VMS Eve lepas landas dari landasan pacu seperti pesawat. Setelah mencapai ketinggian tertentu, VSS Unity terlepas dari Hawa, mencapai ketinggian 53,5 mil sebelum meluncur kembali ke Bumi, dan mendarat dengan selamat di landasan pacu di Spaceport America, persis seperti pesawat terbang.

Seluruh penerbangan hanya berlangsung selama 15 menit, tetapi itu adalah penerbangan bersejarah , terutama bagi salah satu penumpang Unity. Sir Richard Branson mungkin bisa membanggakan mengalahkan CEO Amazon Jeff Bezos sebagai orang pertama yang mencapai luar angkasa. Tentu saja, Branson melukis pencapaian itu sebagai inspirasi bagi generasi pemimpi berikutnya, tetapi tidak ada salahnya untuk mengadakan festival media bahkan sebelum penerbangan luar angkasa yang monumental itu.

Tujuan utama Virgin Galactic, tentu saja, adalah industri pariwisata ruang angkasa baru di mana penumpang akan membayar ratusan ribu dolar hanya untuk mengalami lingkungan tanpa gravitasi itu dan melihat bintang-bintang sedikit lebih dekat, meskipun hanya untuk beberapa menit. Itu menempatkan perusahaan secara langsung bertentangan dengan Blue Origins milik Bezos, yang ingin melayani kerumunan yang sama tetapi dengan bentuk pesawat ruang angkasa yang lebih tradisional.

Tidak mengherankan, Blue Origins tampaknya siap untuk terlibat dalam sedikit kontes kencing di Twitter . Perusahaan Bezos tidak secara halus mengisyaratkan bahwa Virgin Galactic tidak benar-benar mencapai ruang angkasa, setidaknya tidak dengan angka yang lebih tinggi yang ditetapkan oleh standar internasional yang tidak diikuti AS. Penerbangan tak terduga Branson, bagaimanapun, juga dipandang sebagai tantangan langsung bagi Bezos, yang akan melakukan penerbangan luar angkasanya sendiri pada 20 Juli.

Persetujuan lisensi FAA Virgin Galactic untuk menerbangkan Branson datang 16 hari sebelum penerbangan 11 Juli, dengan Blue Origin datang seminggu sebelum penerbangan Bezos.

Virgin menggunakan metode berbeda untuk membawa penumpangnya ke luar angkasa: SpaceShipTwo lepas landas dari landasan pacu New Mexico yang terhubung dengan pesawat pengangkut sebelum jatuh di ketinggian 45.000 kaki dan menyalakan mesin roketnya untuk meledak lebih jauh ke luar angkasa, sekitar 53,5 mil di atas tanah (ketinggian yang NASA dan FAA mempertimbangkan luar angkasa).

Branson dan krunya mendarat dengan selamat di landasan yang sama di New Mexico beberapa menit setelah mengambang di gayaberat mikro.

Roket New Shepard Blue Origin adalah peluncur suborbital setinggi enam lantai yang mengirimkan kapsul kru berbentuk permen karet setinggi sekitar 62 mil, ketinggian yang dianggap luar angkasa oleh banyak negara.

Pendorong roket kembali untuk pendaratan vertikal, sementara kapsul kru, setelah menghabiskan beberapa menit dalam gayaberat mikro, mengapung kembali ke tanah di bawah parasut.

Bezos, saudaranya Mark , ikon penerbangan dan kandidat astronot Wally Funk dan penumpang keempat yang dirahasiakan yang membayar $28 juta selama lelang untuk kursi mereka akan berada di pesawat New Shepard untuk penerbangan pada 20 Juli. Dimana pada tanggal tersebut manusia pertama kali menginjakkan kaki di pesawat untuk pergi ke Bulan pada tahun 1969.

Lisensi FAA mengatur kondisi keselamatan orang dan bangunan di darat di dekat lokasi peluncuran Blue Origin, bukan keselamatan penumpang di dalamnya.

Undang-undang AS saat ini melarang FAA untuk mengatur keselamatan penumpang penerbangan luar angkasa, sebuah aturan lama yang dirancang untuk memberikan fleksibilitas sektor ruang angkasa komersial yang baru lahir untuk berinovasi.

Jadi Blue Origin, dan perusahaan antariksa lainnya yang meluncurkan manusia ke luar angkasa, meminta penumpangnya menandatangani formulir "persetujuan yang diinformasikan" untuk memastikan mereka menyadari risiko keselamatan peluncuran roket ke luar angkasa.

(arisn/FBC)
Editor : Fiter Bagus
Penulis : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top