Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video
Pakaian Liburan

Toshio Saeki Kolaborasi Bersama Supreme

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Menyusul kolaborasi yang sangat ditunggu-tunggu dengan The North Face, Supreme telah mengumumkan bahwa Fall / Winter 2020 minggu ke-11 akan menampilkan kolaborasi dengan mendiang artis Jepang Toshio Saeki, alias "Godfather of Japanese Erotica.

Tidak mengherankan bahwa Supreme telah meluncurkan kolaborasi dengan seniman Erotika Jepang, Toshio Saeki. Merek New York Streetwear selalu bekerja sama dengan seniman, menciptakan segala sesuatu mulai dari dek hingga T-shirt dan hampir semua yang ada di antaranya. Dalam beberapa tahun terakhir, Supreme telah memperluas wawasannya.

Saeki lahir pada tahun 1945 dan dibesarkan di Osaka, dan sebagai seorang anak, dia menemukan kegembiraan dengan bercerita dan menghibur orang-orang dengan "Kamishibai" (kartu bergambar) buatan tangan dan ilustrasi.

Ketertarikan ini menuntun para kreatif untuk mempelajari sketsa plester dan lukisan cat minyak di Program Seni SMA Kota Hiyoshigaoka Kyoto, di mana ia sering membuat gambar erotis "Shunga" untuk teman-temannya.

Menemukan kakinya di dunia seni erotis, Saeki pergi ke Tokyo pada tahun 1969 untuk lebih mengasah bakatnya. Pada tahun 70-an, Saeki telah menguasai gayanya sendiri yang menggabungkan cerita rakyat Jepang dan semangat Shinto, darah kental, kenakalan, kekerasan, dan humor menjadi visi erotika yang progresif tetapi pada saat itu kontroversial dan transgresif.

Mimpinya, kenangan dan penglihatan supernatural, ditambah dengan kecintaannya pada film-film zaman samurai dan film Yakuza B, seni dan komik Barat (terutama karya ilustrator Prancis Tomi Ungerer), menjadi inspirasi seniman untuk menciptakan seni yang menangkap semangat generasinya di tahun 70-an Toyko.

Tradisi, seks, dan ekspresi diri dieksplorasi lebih dari sebelumnya di Jepang selama ini. Pekerjaan Saeki berhasil melakukannya. Dia pernah berkata, Penglihatan yang saya tunjukkan kepada orang-orang adalah hal yang tidak dapat dipahami dari 'ero' erotika dan misteri.

Jika kenyataan yang tersembunyi di dalam jiwa saya bahkan jika itu hanya bagian terkecil darinya dapat membangkitkan sesuatu dalam penonton, maka niat saya telah tercapai.

Untuk menghormati "Godfather of Japanese Erotica," Supreme merilis kapsul tiga potong yang dikembangkan bersama sang seniman sebelum dia meninggal dunia pada usia 74 tahun.

Belajar di Sekolah Menengah Kota Kyoto Hiyoshigaoka, Saeki mendaftar di program seni, membuat namanya terkenal di antara teman-temannya dengan membuat gambar "Shunga". Mendapatkan popularitas di akhir 1960-an, karya Saeki membuatnya menggabungkan sejumlah elemen lude; mengikat dalam tema cerita rakyat Jepang, kekerasan dan humor untuk menciptakan visinya tentang bentuk erotika yang progresif.

Meskipun tidak menyelesaikan kolaborasinya dengan Supreme secara langsung, koleksinya benar-benar menyoroti dan merayakan karyanya. Jaket kerja, kaus berkerudung, dan celana kerja telah ditutupi dengan tambal sulam dari potongan tulisan Saeki, berwarna-warni dan hitam-putih.

Gagasan seni pop hingga psychedelia muncul dalam kolase tambalan yang menghiasi setiap bagian, seperti moniker Supreme. Mereka juga terlihat seperti telah dijahit, berkat tepi putih mentah yang melapisi setiap gambar.

ini salah satu kolaborasi artis Supreme yang lebih provokatif yang pernah dilihat, ini tentu saja menarik. Tambalan yang mereferensikan karya Saeki dapat dilihat di sejumlah bagian. Meskipun ini mungkin rilis kecil, itu pasti menyebabkan kehebohan di antara penggemar Supreme.

Jaket kerja berwarna hitam atau biru tua, seperti halnya celana kerja, sedangkan kaus bertudung berwarna hitam, putih, hijau, dan merah. arn

Komentar

Komentar
()

Top