Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Tiongkok Keluarkan Aturan Batasi Pengeluaran untuk Video Game

Foto : CNA/REUTERS/Pei Li

Orang-orang berjalan di bawah papan iklan game fantasi "Genshin Impact" dari pengembang Mihoyo yang berbasis di Shanghai di Hong Kong, Tiongkok, pada 20 Oktober 2020.

A   A   A   Pengaturan Font

HONG KONG - Regulator Tiongkok pada Jumat (22/12) mengumumkan serangkaian peraturan yang bertujuan membatasi pengeluaran dan imbalan yang mendorong video game, memberikan pukulan telak bagi pasar game terbesar di dunia, yang kembali tumbuh pada tahun ini.

Peraturan baru ini, yang secara efektif akan menetapkan batasan pengeluaran untuk game online, memicu kepanikan di kalangan investor, menghapus hampir 80 miliar dollar AS nilai pasar dari dua perusahaan game terbesar di Tiongkok, karena investor berupaya mengukur potensi dampaknya terhadap pendapatan dan pendapatan. lebih banyak pembatasan dalam waktu dekat.

Game online akan dilarang memberikan hadiah kepada pemain jika mereka login setiap hari, jika mereka membelanjakan uangnya untuk pertama kali, atau jika mereka membelanjakan beberapa kali untuk game tersebut secara berturut-turut. Semuanya merupakan mekanisme insentif umum dalam game online.

Saham Tencent Holdings, perusahaan game terbesar di dunia, pernah anjlok sebanyak 16 persen, sementara saham pesaing terdekatnya, NetEase, anjlok sebanyak 25 persen setelah Administrasi Pers dan Publikasi Nasional menerbitkan rancangan peraturan baru.

Saham investor teknologi Prosus mengikuti penurunan Tencent, kehilangan 14,2 persen pada awal perdagangan pada hari Jumat dan termasuk di antara saham-saham yang mengalami penurunan terbesar pada indeks saham pan-Eropa. Prosus memiliki 26 persen saham di Tencent.
Halaman Selanjutnya....


Redaktur : Lili Lestari
Penulis : CNA

Komentar

Komentar
()

Top