Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Tiongkok Keluarkan Aturan Batasi Pengeluaran untuk Video Game

Foto : CNA/REUTERS/Pei Li

Orang-orang berjalan di bawah papan iklan game fantasi "Genshin Impact" dari pengembang Mihoyo yang berbasis di Shanghai di Hong Kong, Tiongkok, pada 20 Oktober 2020.

A   A   A   Pengaturan Font

HONG KONG - Regulator Tiongkok pada Jumat (22/12) mengumumkan serangkaian peraturan yang bertujuan membatasi pengeluaran dan imbalan yang mendorong video game, memberikan pukulan telak bagi pasar game terbesar di dunia, yang kembali tumbuh pada tahun ini.

Peraturan baru ini, yang secara efektif akan menetapkan batasan pengeluaran untuk game online, memicu kepanikan di kalangan investor, menghapus hampir 80 miliar dollar AS nilai pasar dari dua perusahaan game terbesar di Tiongkok, karena investor berupaya mengukur potensi dampaknya terhadap pendapatan dan pendapatan. lebih banyak pembatasan dalam waktu dekat.

Game online akan dilarang memberikan hadiah kepada pemain jika mereka login setiap hari, jika mereka membelanjakan uangnya untuk pertama kali, atau jika mereka membelanjakan beberapa kali untuk game tersebut secara berturut-turut. Semuanya merupakan mekanisme insentif umum dalam game online.

Saham Tencent Holdings, perusahaan game terbesar di dunia, pernah anjlok sebanyak 16 persen, sementara saham pesaing terdekatnya, NetEase, anjlok sebanyak 25 persen setelah Administrasi Pers dan Publikasi Nasional menerbitkan rancangan peraturan baru.

Saham investor teknologi Prosus mengikuti penurunan Tencent, kehilangan 14,2 persen pada awal perdagangan pada hari Jumat dan termasuk di antara saham-saham yang mengalami penurunan terbesar pada indeks saham pan-Eropa. Prosus memiliki 26 persen saham di Tencent.

"Ini belum tentu karena peraturannya sendiri - yang terlalu tinggi adalah risiko kebijakannya," kata Steven Leung, direktur eksekutif penjualan institusional di broker UOB Kay Hian di Hong Kong. "Orang-orang mengira risiko seperti ini seharusnya sudah berakhir dan mulai melihat kembali hal-hal fundamental. Itu sangat merusak kepercayaan diri."

Saat ditanya soal dampaknya, Tencent Games' wakil presiden Vigo Zhang mengatakan Tencent tidak perlu mengubah "model bisnis atau operasinya yang masuk akal" untuk permainan. Ia menambahkan bahwa perusahaan telah menerapkan persyaratan peraturan secara ketat.

Zhang menambahkan bahwa anak di bawah umur telah menghabiskan jumlah uang dan waktu yang sangat sedikit untuk permainan Tencent sejak 2021 ketika perlindungan terhadap anak di bawah umur menjadi fokus Beijing.

NetEase menolak berkomentar.

Beijing menjadi semakin keras terhadap video game selama bertahun-tahun. Pada 2021, Tiongkok menetapkan batasan waktu bermain yang ketat untuk anak di bawah 18 tahun dan menangguhkan persetujuan video game baru selama sekitar delapan bulan, dengan alasan kekhawatiran kecanduan game.

Meskipun tindakan keras tersebut secara resmi berakhir tahun lalu dengan dimulainya kembali persetujuan game baru, regulator terus menerapkan pembatasan untuk mengekang aktivitas pengeluaran "in-game".

Aturan baru yang diumumkan pada hari Jumat adalah yang paling eksplisit, namun bertujuan untuk membatasi pengeluaran dalam game. Selain melarang fitur hadiah, game juga diharuskan menetapkan batasan berapa banyak pemain dapat mengisi dompet digital mereka untuk belanja dalam game.

"Penghapusan insentif ini kemungkinan akan mengurangi pengguna aktif harian dan pendapatan dalam aplikasi, dan pada akhirnya dapat memaksa penerbit untuk merombak desain game dan strategi monetisasi mereka secara mendasar," kata Ivan Su, analis di Morningstar.

Game juga dilarang menawarkan fitur undian berbasis probabilitas kepada anak di bawah umur, dan mengizinkan spekulasi dan lelang item game virtual.

Namun peraturan baru tersebut mencakup proposal yang diperkirakan akan diterima oleh industri, yang mengharuskan regulator untuk memproses persetujuan permainan dalam waktu 60 hari.

Sementara itu, regulator Tiongkok pada hari yang sama mengumumkan lisensi untuk 40 game impor baru untuk dirilis di dalam negeri, yang dipandang sebagai sinyal kesediaan Beijing untuk mengizinkan lebih banyak game di negara tersebut, meskipun ada rancangan aturan mengenai belanja game.

Aturan baru ini juga mencerminkan kekhawatiran Beijing terhadap data pengguna, yang mengharuskan penerbit game menyimpan server mereka di Tiongkok.

Pemerintah sedang meminta komentar publik mengenai peraturan tersebut hingga 22 Januari 2024.

Akibat tindakan keras Beijing terhadap game pada tahun 2021, tahun 2022 adalah tahun tersulit dalam sejarah industri game Tiongkok karena total pendapatan menyusut untuk pertama kalinya.

Pasar video game Tiongkok kembali tumbuh tahun ini karena pendapatan domestik meningkat 13 persen menjadi 303 miliar yuan (US$42,6 miliar), menurut asosiasi Industri CGIGC.

Rancangan peraturan yang keras juga membayangi saham-saham game secara global. Saham game Amerika Roblox, Electronic Arts dan Unity Software tergelincir antara 1,7 persen dan 3,1 persen pada hari Jumat, sementara di Eropa, pengembang video game Perancis Ubisoft turun lebih dari 3 persen.


Redaktur : Lili Lestari
Penulis : CNA

Komentar

Komentar
()

Top