Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Sungguh Keterlaluan Perbuatan Pejabat Ini, Beras Bansos untuk Warga Kok Malah Dijual Sendiri

Foto : ANTARA/Marius Frisson Yewun

Masyarakat Wouma yang berdemonstrasi mempertanyakan beras bansos empat ton yang hilang.

A   A   A   Pengaturan Font

Wamena - Anggota Kepolisian Resor Jayawijaya, Polda Papua menduga mantan Kepala Distrik (Kadistrik) Wouma berinisial SM telah menjual empat ton beras bantuan sosial (bansos) yang seharusnya diberikan secara gratis untuk masyarakat Wouma.

Kasat Reskrim Polres Jayawijaya Iptu Mattinetta di Wamena, Rabu, mengatakan pihaknya masih mencari di mana SM menjual beras bantuan sosial itu.

"Kami masih melakukan pemeriksaan terhadap mantan Kepala Distrik Wouma, di mana tempat dijualnya beras itu karena kami menduga beras milik masyarakat Wouma ini sudah dijual," ucapnya.

Jika mantan kepala distrik ini mau mengembalikan empat ton beras bansos itu maka akan disalurkan kepada masyarakat Wouma, dan proses hukum terhadap yang bersangkutan dihentikan.

"Kalau yang bersangkutan tak bisa mengembalikan beras itu maka akan ditindak lanjuti dengan penegakan hukum karena ini merupakan hak masyarakat yang harus diterima," tuturnya.

Saksi lain yang diperiksa terkait kasus itu adalah dua orang petugas program keluarga harapan (PKH) serta Kepala KCP Bulog Wamena.

Sebelumnya masyarakat Distrik Wouma melakukan demonstrasi ke kantor Bupati Jayawijaya untuk meminta SM diganti karena dinilai terlibat penggelapan bantuan beras di sana.

Masyarakat menyampaikan bahwa mereka hanya menerima bantuan beras sebanyak dua ton dari total yang seharusnya diterima adalah enam ton lebih.

Setelah dua kali demonstrasi terkait beras itu dan mendesak kepala distrik diganti, akhirnya SM menyatakan mengundurkan diri dari jabatan.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top