Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Rusia Melancarkan "Star Wars" terhadap Ukraina

Foto : Istimewa

Satelit Rusia memainkan peran penting dalam kartografi militer, menyediakan citra resolusi tinggi untuk penilaian topografi strategis yang penting bagi perencanaan dan operasi pertahanan.

A   A   A   Pengaturan Font

Penggunaan teknologi luar angkasa lebih dari sekadar pencitraan resolusi tinggi. Kyiv telah memanfaatkan konstelasi satelit Starlink mutakhir milik Elon Musk untuk konektivitas internet.

Ukraina juga secara efektif mengerahkan roket presisi yang dipandu oleh pesawat ruang angkasa AS yang mengorbit, menyerang sasaran jauh di belakang garis depan. Sebaliknya, laporan menunjukkan bahwa Moskow berhadapan dengan jaringan satelit yang sudah ketinggalan zaman, sehingga membatasi kapasitasnya untuk menyebarkan senjata pintar.

Bruce McClintock, peneliti kebijakan senior di RAND Corp, sebelumnya menyoroti, "Dengan sinyal Glonass yang kurang dapat diandalkan dan tepat untuk senjata yang dipandu satelit, para jenderal Putin telah mengambil jalan keluar, termasuk bom baru seberat 3.300 pon (1.500 kilogram) yang dirancang untuk menggunakan bahan-bahan kasar. ukuran untuk mengimbangi teknologi yang tidak memadai."

Pada bulan Agustus, Rusia meluncurkan roket yang membawa satelit Glonass-K2, menandai langkah perdana dalam peningkatan jaringan yang luas. Proyek perombakan ambisius ini diperkirakan menelan biaya sebesar 484 miliar rubel, setara dengan sekitar 5 miliar dolar AS.

Awalnya dijadwalkan untuk diluncurkan pada tahun 2018, tanggal peluncuran satelit Glonass-K2 mengalami beberapa penundaan, sehingga menyebabkan penantian yang berlarut-larut hingga akhirnya lepas landas pada awal Agustus.
Halaman Selanjutnya....


Redaktur : Selocahyo Basoeki Utomo S
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top