Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Edisi Weekend Foto Video Infografis

NATO Mendesak Korea Selatan untuk Meningkatkan Dukungan pada Ukraina Melawan Rusia

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mendesak Korea Selatan pada hari Senin untuk meningkatkan dukungan militer ke Ukraina, mengutip negara-negara lain yang telah mengubah kebijakan mereka untuk tidak memberikan senjata ke negara-negara yang berkonflik setelah invasi Rusia.

Stoltenberg berbicara di Seoul, perhentian pertama dalam perjalanan yang juga akan mencakup Jepang dan ditujukan untuk memperkuat hubungan dengan sekutu Barat di Asia dalam menghadapi perang di Ukraina dan meningkatnya persaingan dengan Tiongkok.

Berbicara di Chey Institute for Advanced Studies di Seoul, dia berterima kasih kepada Korea Selatan atas bantuannya yang tidak mematikan ke Ukraina, tetapi mendesaknya untuk berbuat lebih banyak, menambahkan ada "kebutuhan mendesak" untuk amunisi.

"Saya mendesak Republik Korea untuk melanjutkan dan meningkatkan isu khusus dukungan militer," katanya.

"Pada akhirnya, ini adalah keputusan yang harus Anda buat, tetapi saya akan mengatakan bahwa beberapa sekutu NATO yang memiliki kebijakan untuk tidak pernah mengekspor senjata ke negara-negara dalam konflik telah mengubah kebijakan itu sekarang," katanya, mengutip Jerman, Swedia dan Norwegia.

Pope mengatakan kesempatan yang sama bagi perempuan adalah kunci menuju dunia yang lebih baik. "Jika kita tidak ingin otokrasi dan tirani menang, maka mereka (Ukraina) membutuhkan senjata, itulah kenyataannya," kata Stoltenberg, mantan perdana menteri Norwegia.

Korea Selatan telah menandatangani kesepakatan besar untuk menyediakan ratusan tank, pesawat, dan senjata lainnya kepada anggota NATO, Polandia, sejak Rusia menginvasi Ukraina.

Namun Presiden Yoon Suk-yeol mengatakan undang-undang Korea Selatan yang melarang pasokan senjata ke negara-negara yang terlibat konflik mempersulit pengiriman senjata ke Ukraina.

Rusia menyebut invasinya, yang diluncurkan pada 24 Februari, sebagai "operasi khusus" untuk menangkal ancaman terhadap keamanannya sendiri.

Stoltenberg juga bertemu dengan Yoon dan Menteri Pertahanan Lee Jong-sup, yang menggemakan seruan untuk hubungan yang lebih dekat dengan NATO berdasarkan nilai-nilai bersama, tetapi tidak secara terbuka menyampaikan seruan untuk lebih banyak bantuan militer ke Ukraina.

Dalam pertemuan dengan pejabat senior Korea Selatan, Stoltenberg mengatakan kejadian di Eropa dan Amerika Utara saling berhubungan dengan kejadian di kawasan lain, dan bahwa aliansi tersebut ingin membantu mengelola ancaman global dengan meningkatkan kemitraan di Asia.

Kepala NATO mengatakan "sangat penting" bahwa Rusia tidak memenangkan perang ini, tidak hanya untuk Ukraina tetapi juga untuk menghindari pengiriman pesan yang salah kepada para pemimpin otoriter, termasuk di Beijing, bahwa mereka bisa mendapatkan apa yang mereka inginkan dengan paksa.

Meskipun Tiongkok bukan musuh NATO, itu telah menjadi "jauh lebih tinggi" dalam agenda NATO, katanya, mengutip peningkatan kemampuan militer Beijing dan perilaku koersif di kawasan itu.


Editor : Fiter Bagus
Penulis : Mafani Fidesya

Komentar

Komentar
()

Top