Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Kabar Baik, Kemenkes Sebut Realisasi PMT Lokal Sudah 93,3 Persen

Foto : ANTARA/Syifa Yulinnas

Kepala Desa Pasi Pinang Abdul Salam (kiri) memberikan bantuan makanan tambahan kepada warganya yang terindikasi stunting di Desa Pasi Pinang, Meureubo, Aceh Barat, Aceh, Kamis (27/7/2023).

A   A   A   Pengaturan Font

JAKARTA - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyebutkan realisasi Program Pemberian Makanan Tambahan (PMT) berbahan pangan lokal per 25 September 2023 mencapai 93,3 persen dari 389 daerah yang mengikuti program tersebut.

"Dari 389 kabupaten/kota yang dapat (ikut dalam Program PMT, red.), sekitar 93 persen sudah mulai melaksanakan," ujar Direktur Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Kemenkes Lovely Daisy di Jakarta, Jumat (6/10).

Ia mengatakanPMT lokal yang mulai dilaksanakan pada Mei 2023 tersebut, menyasar 6.325 puskesmas tersebar di 389 kabupaten dan kota.

Berdasarkan akumulasi puskesmas yang mendapatkan alokasi dana program ini, 70,4 persen sudah melaksanakan pemberian PMT lokal kepada masyarakat.

Ia mengatakan alokasi dana yang didapatkan setiap puskesmas berbeda-beda, tergantung jumlah sasaran masyarakat dalam cakupan wilayah kerja setiap puskesmas.

"Beragam, tergantung jumlah sasaran, ada yang Rp1 miliar, ada ratusan juta, setiap kabupaten/kota berbeda-beda alokasinya, sesuai dengan jumlah sasaran," katanya.

Daisy mengatakan pada tahun pertama penyelenggaraan PMT lokal ini, pemerintah telah mengalokasikan dana Rp1,2 triliun. Saat ini, sedang dilakukan pendampingan kepada setiap daerah yang melaksanakan program tersebut, supaya terjadi percepatan implementasi PMT.

Ia menjelaskanPMT berbahan pangan lokal, yakni pemberian makanan olahan menggunakan bahan pangan lokal yang tersedia di daerah tersebut, untuk meningkatkan status gizi pada sasaran yang pada akhirnya dapat menurunkan angka stunting dalam skala nasional.

Sasaran program ini, yakni balita dengan berat badan tidak naik, balita dengan berat badan kurang, balita gizi kurang, serta ibu hamil kurang energi kronis (KEK).

Kemenkes berharap, melalui Program PMT berbahan pangan lokal maka kebutuhan gizi balita di Indonesiadapat terpenuhi.


Redaktur : Lili Lestari
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top