Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Gerak Cepat, Pemkot Bogor Tangani Longsor Susulan di Cilendek

Foto : ANTARA/Shabrina Zakaria

Keadaan longsor susulan di Kelurahan Cilendek Barat, Kota Bogor, Jawa Barat, Sabtu (10/2/2024).

A   A   A   Pengaturan Font

Kota Bogor - Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor, Jawa Barat menangani longsor susulan di Kelurahan Cilendek Barat.

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiartodi Bogor, Sabtu, menjelaskan longsor susulan terjadi pada hari inisetelah kejadian sebelumnya sekitar satu pekan lalu atau pada Minggu (4/2).

Ia mengatakan penanganan kawasan yang longsor ini merupakan kewenangan Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Ciliwung-Cisadane.

"Memang ini kewenangan BBWS, tadi sudah dikoordinasikan, sedang dalam perencanaan segera intervensi," kata dia.

Ia mengaku telah berkoordinasi dengan Kepala DPUPR Kota Bogor untuk memastikan hal-hal yang bisa dilakukan sesegera mungkin, salah satunya menggunakan anggaran biaya tak terduga (BTT).

"Kalau lewat BTT saja diprosesnya, kalau memang BBWS ini lama. Karena ada rumah dan beberapa jiwa yang harus mengungsi sementara. Itu sangat berbahaya menurut saya, jadi saya minta dipercepat," ujarnya.

Oleh karena itu, Bima Arya mengimbau warga yang rumahnya terdampak untuk tidak menempati rumah sementara waktu.

Ia juga meminta BPBD Kota Bogor mengungsikan 31 warga tersebut ke hunian sementara (huntara) selama tiga bulan.

"Nggak tinggal di sini dulu sampai dilakukan intervensi penguatan. Ada huntara jadi dari BPBD dan kecamatan berkoordinasi untuk digeser ke huntara dulu," ucapnya.

Ia juga mendorongBBWS maupun PUPR mengintervensi penanganan dampak longsor ini secepatnya mengingat konsultan dan perencanaan sudah ada

"Akan dilakukan penanganan pakai TPT(Tembok Penahan Tanah) kayu sambil menunggu intervensi BBWS. Saya minta BBWS dipercepat. Kalau agak lama menurut saya diintervensi aja pakai BTT," kata Bima Arya.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top