Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis
Sejarah Monopoli Perdagangan

EIC, Perusahaan Dagang Terkuat pada Abad ke-17

Foto : Wikimedia
A   A   A   Pengaturan Font

EIC mendapatkan keuntungan dalam perdagangan di India. Dengan militer yang kuat, perusahaan dagang ini monopoli perdagangan, kontrol teritorial, menjalankan peradilan, seperti negara dalam negara.

EIC mendapatkan keuntungan dalam perdagangan di India. Dengan militer yang kuat, perusahaan dagang ini monopoli perdagangan, kontrol teritorial, menjalankan peradilan, seperti negara dalam negara.

Seperti Belanda yang memiliki Persatuan Perusahaan Dagang Hindia Timur (Vereenigde Oostindische Compagnie/VOC), Inggris yang melakukan penjajahan setelahnya, juga memiliki perusahaan serupa dengan nama British East India Company (EIC) atau Perusahaan Hindia Timur Britania.

EIC juga menjadi perusahaan swasta terkuat dan tersukses selama tersukses dari 1600 hingga sebelum keruntuhannya pada 1874. Perusahaan ini sangat berkuasa di mana pun mereka menjajah melalui penggunaan tentara swasta dan peningkatan kontrol teritorial, khususnya di India, menyebabkannya menghadapi pengawasan yang semakin ketat dari pemerintah Inggris pada akhir abad ke-18.

Dibatasi oleh beberapa tindakan parlemen berturut-turut selama beberapa dekade karena tuduhan korupsi dan tidak akuntabilitas, independensi EIC berakhir dengan kekacauan Pemberontakan Sepoy tahun 1857-1858. Kerajaan Inggris menggantikan dewan direksi EIC sebagai penguasa British India, dan parlemen secara resmi membubarkan EIC pada 1 Juni 1874.

Didirikan pada tanggal 31 Desember 1600 berdasarkan piagam kerajaan, East India Company didirikan sebagai perusahaan perdagangan saham gabungan untuk memanfaatkan peluang di sebelah timur Tanjung Harapan di mana perusahaan tersebut diberikan monopoli perdagangan. Yang terpenting, untuk melakukan perdagangan ini, EIC diizinkan untuk berperang.
Halaman Selanjutnya....


Redaktur : Ilham Sudrajat
Penulis : Haryo Brono

Komentar

Komentar
()

Top