Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Covid-19 Belum Usai, India Sudah Catat 4.300 Orang Meninggal Dunia Akibat Kasus Jamur Hitam

Foto : Istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Lembaga Pendidikan dan Penelitian Kedokteran Pascasarjana (PGIMER) Chandigarh, Arunaloke Chakrabarti mengatakan pada Agustus 2020 ketika kasus covid-19 meningkat di India utara, ia melihat pola yang meresahkan dimana jumlah pasien yang menderita infeksi jamur yang langka telah berlipat ganda dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Pasien yang menderita infeksi jamur disebut mucormycosis yang merupakan penyakit langka di India.

Jika jamur invasif ini sekarang menyebar, itu bukan kabar baik. Untuk memastikan hal ini, Chakrabarti mulai memanggil sesama ahli mikrobiologi di negara bagian lain. Mereka mengkonfirmasi ketakutan terburuknya kenaikan terjadi di mana-mana.

Sebanyak 4.300 orang meninggal dunia karena "jamur hitam" yang mematikan di India serta mempengaruhi pasien Covid-19. Dikutip dari BBC, Kamis (22/7/2021)

Menteri Kesehatan Mansukh Mandaviya mengatakan India telah melaporkan 45.374 kasus infeksi langka dan berbahaya ini.

Penyakit Ini mempengaruhi hidung, mata dan kadang-kadang otak, dan biasanya menyerang 12-18 hari setelah pemulihan dari Covid. Hampir setengah dari mereka yang terinfeksi masih menerima perawatan.

Dokter mengatakan jamur memiliki hubungan dengan steroid yang digunakan untuk mengobati Covid, dan penderita diabetes berada pada risiko tertentu.

Steroid mengurangi peradangan di paru-paru untuk Covid-19 dan tampaknya membantu menghentikan beberapa kerusakan yang dapat terjadi ketika sistem kekebalan tubuh bekerja berlebihan untuk melawan virus corona.

Tetapi mereka juga mengurangi kekebalan dan meningkatkan kadar gula darah baik pada penderita diabetes maupun pasien non-diabetes Covid-19.

Diperkirakan bahwa penurunan kekebalan ini dapat memicu kasus mucormycosis pada penderita diabetes atau individu dengan gangguan kekebalan yang parah, seperti pasien kanker atau orang dengan HIV/Aids.

Suntikan anti jamur adalah satu-satunya obat yang efektif melawan penyakit ini, kata dokter.

Dua negara bagian yang terkena dampak terburuk adalah Maharashtra dan Gujarat, di mana 1.785 orang telah meninggal karena mucormycosis.

Dr Raghuraj Hegde, seorang ahli bedah mata yang berbasis di Bangalore yang telah merawat sejumlah pasien mucormycosis, mengatakan kepada BBC bahwa telah terjadi "penghitungan besar-besaran baik kasus maupun kematian" akibat penyakit tersebut.

"Biasanya, kematian pada mucormycosis terjadi berminggu-minggu hingga berbulan-bulan setelah terkena penyakit. Sistem kami saat ini tidak bagus untuk menangkap data itu," katanya.

Kasus juga kurang dihitung karena diagnosis sulit di rumah sakit yang lebih kecil dan di daerah pedesaan dan hanya sebagian kecil dari kasus yang mencapai rumah sakit di kota-kota besar, tambahnya.

Dokter mengatakan bahwa banyak pasien meninggal karena penyakit itu bahkan sebelum mencapai rumah sakit dan sejumlah pasien yang dirawat dan sembuh tampaknya mengalami kekambuhan.

"Kami melihat pasien yang dirawat secara agresif untuk penyakit ini dan keluar dari rumah sakit kembali dengan infeksi berulang yang bermanifestasi dalam penyebaran penyakit yang lebih luas di mata atau otak," kata Dr Akshay Nair, seorang ahli bedah mata yang berbasis di Mumbai.

(arisn/FBC)
Editor : Fiter Bagus
Penulis : Aris N

Komentar

Komentar
()

Top