Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video

Berita Duka Semoga Tidak Makin Memanas, Anggota Maninir Amerika yang Tewas di Afganistan Dipulangkan

Foto : ANTARA/REUTERS/Jonathan Ernst

Dokumentasi - Presiden Amerika Serikat Donald Trump memberi penghormatan terakhir kepada jenazah prajurit militer AS yang tewas akibat kecelakaan helikopter di Afghanistan, Pangkalan Militer Dover, Delaware, Amerika Serikat (21/11/2019).

A   A   A   Pengaturan Font

Jakarta - Sersan Marinir AS Johanny Rosario kembali ke kampung halamannya di Massachusetts dalam peti mati pada Sabtu (11/9), salah satu tentara Amerika terakhir yang tewas di Afghanistan selama perang yang dimulai tepat dua dekade lalu oleh serangan 11 September 2001.

Beberapa ratus orang berkumpul di dekat Rumah Duka Farrah di Lawrence, Massachusetts, di mana jenazah Rosario tiba dengan mobil jenazah hitam dengan pengawalan sepeda motor polisi. Marinir dengan berpakaian seragam membawa peti mati ke rumah duka, ketika para veteran dalam kerumunan--beberapa di antaranya tidak mengenakan seragam selama bertahun-tahun--menarik perhatian.

"Kami keluar karena dia adalah pahlawan bagi kami," kata Mary Beth Chosse, yang menunggu beberapa jam bersama putranya yang berusia 12 tahun, Gavin. Putra sulung Chosse adalah seorang Marinir yang aktif bertugas. "Pengorbanan dan keberanian Sersan Rosario harus selalu diingat."

Rosario, 25, termasuk di antara 13 anggota militer AS yang tewas bulan lalu dalam serangan bom bunuh diri di luar Bandara Internasional Hamid Karzai di ibu kota Afghanistan, Kabul. Dia sedang membantu memeriksa para pengungsi di sebuah pos pemeriksaan di Gerbang Biara bandara ketika bom itu mengoyak kerumunan.

Sekitar 7.100 personel militer AS telah tewas dalam konflik terkait dengan serangan 11 September, dengan sekitar 2.500 dari kematian itu terjadi di Afghanistan, menurut proyek Costs of War di Institut Watson Universitas Brown. Biaya finansial dari konflik-konflik tersebut mencapai hampir $6 triliun (Rp85,5 kuadriliun), menurut proyek tersebut.

Seperti kebanyakan orang Amerika, Sheila Arias, 41, mengingat 11 September 2001 dengan sangat jelas. Dia berada di salon rambut di Lawrence ketika dia menyaksikan menara kembar World Trade Center New York runtuh setelah pembajak al Qaeda menguasai dua pesawat dan menabrakkannya ke gedung. Pesawat yang dibajak juga akan menabrak Pentagon di luar Washington dan sebuah lapangan di Shanksville, Pennsylvania.

Arias segera setelah mendaftar di Angkatan Darat AS, meninggalkan pekerjaan tetap yang nyaman sebagai pegawai di departemen air Lawrence untuk bergabung dengan upaya militer membasmi al Qaeda.

"Tidak ada masalah bahwa saya harus melayani," kata Arias. "Saya yakin Johanny Rosario merasakan hal yang sama."

'Selalu ingat namanya'

Rosario, yang berusia 5 tahun ketika serangan itu terjadi, memulai dinasnya bertahun-tahun kemudian, ketika Amerika Serikat sudah sangat terlibat di Afghanistan.

Tak lama setelah lulus dari sekolah menengah pada 2014, ia mendaftar dan mendarat di Brigade Ekspedisi Marinir ke-5.

Akhirnya dia akan menjadi kepala pasokan, peran yang biasanya dipegang oleh perwira nonkomisi yang lebih senior, menurut Marinir, dan secara sukarela menjadi anggota tim keterlibatan wanita untuk berinteraksi dengan wanita Afghanistan, yang dilarang oleh kebiasaan setempat untuk berbicara dengan pria asing. .

Hanya tiga bulan sebelum kematiannya, dia diakui dengan penghargaan atas perhatiannya terhadap detail dan keahlian dalam melacak dan mendamaikan permintaan pasokan terbuka senilai $400.000 (Rp5,7 miliar).

Pada Sabtu, sekelompok temannya dari Lawrence High School berkerumun di dekat tangga rumah duka. Mengenakan masker wajah hitam, mereka berbicara tentang keinginan Rosario untuk melayani negaranya, mengambil kursus perguruan tinggi dan secara finansial mendukung keluarganya.

Salah satu wanita, yang seperti yang lain menolak menyebutkan namanya, menggendong foto Rosario berbingkai dalam gaun formal.

"Saya tidak bisa bicara. Saya hanya akan menangis," kata wanita itu.

Seperti banyak penduduk di Lawrence, sebuah kota kelas pekerja sekitar 48 km sebelah utara Boston dengan komunitas Hispanik yang kuat, akar Rosario menjalar ke Republik Dominika dan Puerto Riko, kata William Lantigua, mantan wali kota kota yang tahu keluarganya.

Rosario meninggalkan seorang ibu dan seorang adik perempuan.

Pada Sabtu, Maria Ogando bergabung dengan kerumunan yang berkumpul untuk memberi penghormatan kepada Rosario setelah berkendara satu jam dari Worcester, Massachusetts bersama keluarganya. Putrinya, Kayla yang berusia 9 tahun, mengenakan T-shirt dengan nama lengkap Rosario di bagian belakang.

"Dia adalah pahlawan dan saya sangat sedih melihatnya meninggal," kata Kayla. "Tapi saya akan selalu mengingat namanya dan apa yang dia lakukan untuk negara kita."




Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Antara

Komentar

Komentar
()

Top