Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Edisi Weekend Foto Video Infografis

TikTok Gagal dalam Uji Disinformasi tentang Pemungutan Suara di UE

Foto : istimewa

Aplikasi milik ByteDance ini mengatakan sistemnya mengidentifikasi pelanggaran dengan benar, tetapi iklan tersebut disetujui karena “kesalahan manusia” yang dilakukan oleh moderator.

A   A   A   Pengaturan Font

PARIS - Sebuah laporan pada Selasa (4/6), menunjukkan, aplikasi video pendek Tiongkok yang sangat populer, TikTok, menyetujui iklan yang berisi disinformasi politik menjelang pemilu Eropa, mengabaikan pedomannya sendiri dan menimbulkan pertanyaan tentang kemampuannya mendeteksi kebohongan informasi.

Dikutip dariThe Straits Times, kelompok kampanye internasional Global Witness membuat 16 iklan yang menargetkan pemirsa Irlandia dengan informasi palsu tentang pemilu Uni Eropa minggu ini dan mencoba untuk mendapatkan persetujuan dari tiga platform, TikTok, YouTube milik Google, dan X milik Elon Musk.

"TikTok, yang sangat populer di kalangan pemilih muda, menyetujui 16 iklan tersebut untuk dipublikasikan, YouTube menangkap 14 iklan sementara X menyaring semua iklan dan menangguhkan akun palsu grup tersebut," kata Global Witness dalam laporannya.

"TikTok telah gagal total dalam pengujian ini," kata Henry Peck, juru kampanye senior di Global Witness.

Iklan palsu tersebut, yang dikirimkan oleh Global Witness pada bulan Mei, semuanya berisi konten yang dapat menimbulkan risiko terhadap proses pemilu, termasuk peringatan kepada pemilih untuk tetap berada di rumah karena adanya bahaya kekerasan dalam pemilu dan lonjakan penyakit menular.

Mereka juga menyertakan pemberitahuan palsu yang menaikkan usia sah untuk memilih menjadi 21 tahun dan seruan agar masyarakat memilih melalui email, yang tidak diizinkan dalam pemilu Eropa.

Dalam tanggapan TikTok terhadap penelitian tersebut, platform tersebut mengakui iklan tersebut melanggar kebijakannya.

Penyelidikan Internal

Mengutip penyelidikan internal, aplikasi milik China ByteDance ini mengatakan sistemnya mengidentifikasi pelanggaran dengan benar, tetapi iklan tersebut disetujui karena "kesalahan manusia" yang dilakukan oleh moderator.

"Kami segera menerapkan proses baru untuk membantu mencegah hal ini terjadi di masa depan," kata juru bicara TikTok.

Kegagalan untuk mendeteksi iklan tersebut terjadi ketika para pegiat teknologi meminta platform tersebut untuk mengatasi kekhawatiran yang berkembang atas banjir disinformasi yang mengganggu pemilu di seluruh dunia.

Peck menegaskan "sangat penting" situs media sosial bertindak melawan ancaman terhadap demokrasi di tahun yang penuh dengan pemilu besar yang berpuncak pada pemilihan presiden Amerika Serikat pada bulan November.

"Saya terkejut karena TikTok di masa lalu pernah menangkap konten yang melanggar aturannya dan dalam hal ini, tidak menangkap apa pun," kata Peck.

"Sepertinya mereka punya sistem, punya kemampuan, namun tidak ada gesekan."

Global Witness mengatakan pihaknya telah mengajukan keluhan resmi kepada regulator Irlandia, dengan mengatakan platform tersebut mungkin melanggar peraturan Eropa untuk mengurangi ancaman pemilu.

Sebelumnya pada tahun 2024, UE menerbitkan pedoman berdasarkan Undang-Undang Layanan Digital yang sangat besar yang menuntut platform-platform besar, termasuk TikTok, mengambil tindakan untuk mengurangi risiko campur tangan jajak pendapat.

Pada bulan Mei, TikTok merilis pernyataan yang merinci langkah-langkah "komprehensif" yang diambilnya, dengan mengatakan pihaknya "berinvestasi secara besar-besaran" dalam melindungi integritas pemilu.

Global Witness mengatakan, pihaknya menghapus iklan palsu tersebut setelah menerima pemberitahuan dari TikTok bahwa iklan tersebut telah diterima untuk dipublikasikan guna mencegah daya tarik apa pun.

Mereka juga mengirimkan iklan yang tidak mengandung disinformasi namun melanggar larangan TikTok terhadap iklan politik.

Grup tersebut membayar 10 euro untuk iklan tersebut dan menemukan iklan tersebut menerima 12.000 tayangan sebelum kreditnya habis.

AFP, di antara lebih dari selusin organisasi pengecekan fakta lainnya, dibayar oleh TikTok di beberapa negara untuk memverifikasi video yang berpotensi berisi informasi palsu.

TikTok telah muncul sebagai medan pertempuran pemilu yang besar ketika para politisi di seluruh Eropa dan Amerika Serikat, termasuk calon presiden Donald Trump, berupaya memanfaatkan viralitas platform tersebut.

Tren ini muncul bahkan ketika TikTok berada di bawah tekanan di AS, di mana Presiden Joe Biden baru-baru ini menandatangani undang-undang yang akan melarang platform tersebut jika pemiliknya gagal menemukan pembeli aplikasi tersebut dalam waktu satu tahun.

"Namun di Eropa, mereka tampaknya tertidur karena tidak terbiasa dengan disinformasi pemilu yang sangat mencolok ini," kata Peck.


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top