Kawal Pemilu Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis
Strategi Pembangunan

Subsidi Bahan Bakar Fosil Harus Dipotong untuk Atasi Perubahan Iklim

Foto : BULENT KILIC / AFP

Pemandangan dari udara ini menunjukkan ladang pertanian di sekitar pembangkit listrik tenaga batu bara Afsin, di Afsin, di Provinsi Kahramanmaras, Turki, beberapa waktu lalu. Meningkatkan pajak atas kegiatan yang menimbulkan polusi dan memotong subsidi bahan bakar fosil dapat menghasilkan dana hingga triliunan dollar AS untuk mengatasi perubahan iklim.

A   A   A   Pengaturan Font

DUBAI - Meningkatkan pajak atas kegiatan yang menimbulkan polusi dan memotong subsidi bahan bakar fosil dapat menghasilkan dana hingga triliunan dollar AS untuk mengatasi perubahan iklim. Demikian dikatakan panel penasehat pembicaraan COP-28 di Dubai.

Seperti dikutip dari The Straits Times, Rabu (29/11), tuan rumah KTT, Uni Emirat Arab, yang merupakan produsen minyak utama, mengatakan pertemuan dua minggu yang dimulai pada 30 November harus menghasilkan tindakan nyata terhadap pendanaan iklim, yang telah terhimpit oleh meningkatnya beban utang, lemahnya kemauan politik, dan upaya yang tidak merata. keuangan swasta.

Pajak karbon yang lebih tinggi - termasuk pungutan atas emisi dari sektor maritim dan penerbangan - harus menjadi salah satu pilihan studi COP-28, saran panel tersebut.

"Kami melihat potensi yang besar, terutama dari mengenakan pajak kepada masyarakat miskin secara internasional dan menggunakan uang tersebut untuk menghasilkan sumber daya yang dapat diprediksi," kata anggota panel Amar Bhattacharya dari Pusat Pembangunan Berkelanjutan Brookings dalam sebuah pengarahan.

Dalam bidang ekonomi, mengenakan pajak pada masyarakat miskin mengacu pada pungutan yang menargetkan kerugian terhadap barang publik - misalnya gas rumah kaca - sebagai cara untuk meningkatkan pendapatan dan menghambat kegiatan tersebut.
Halaman Selanjutnya....


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top