Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Foto Video Infografis

Semua yang Kita Ketahui tentang Pneumonia Misterius di Tiongkok

Foto : Istimewa

Diduga, sejak lockdown ketat COVID-19, ada lebih banyak anak-anak dari biasanya yang belum pernah terpapar virus dan bakteri tertentu sebelumnya, sehingga tidak memiliki kekebalan.

A   A   A   Pengaturan Font

WASHINGTON DC - Otoritas kesehatan Tiongkok baru-baru ini tengah menyelidiki peningkatan kasus penyakit Pneumonia pada anak-anak.

Dilansir oleh News Scientist, meskipun situasinya masih belum jelas, kemungkinan besar wabah ini disebabkan oleh kebangkitan patogen pernapasan yang umum terjadi setelah negara tersebut menerapkan lockdown ketat terhadap virus Korona, bukan akibat infeksi baru.

Inilah yang diketahui sejauh ini.

Apa itu pneumonia?

Pneumonia adalah istilah umum untuk peradangan paru-paru, yang biasanya disebabkan oleh infeksi. Gejalanya bisa berupa batuk, sesak napas, demam, dan nyeri dada. Kebanyakan orang pulih dalam beberapa minggu, namun mereka yang sangat rentan, seperti bayi, orang lanjut usia, dan mereka yang memiliki kondisi kesehatan tertentu, mungkin memerlukan rawat inap.

Kapan dan di mana kasus tersebut pertama kali ditemukan?

Pada Selasa (21/11), jaringan pemantau penyakit menular ProMED merangkum laporan berita dari Tiongkok yang mengatakan bahwa rumah sakit di Beijing "kebanjiran anak-anak yang sakit" dengan pneumonia yang tidak terdiagnosis.

Hal ini menimbulkan kekhawatiran mengenai potensi pandemi baru dan menyebabkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta informasi lebih lanjut dari Tiongkok pada 22 November.

Gejala apa saja yang muncul?

Unggahan pertama dari ProMED mengenai topik tersebut mengutip "seorang warga Beijing" yang mengatakan demam adalah gejala utama yang mereka lihat pada anak-anak, tanpa batuk, namun banyak yang mengalami apa yang dikenal sebagai nodul paru. Tak satu pun dari postingan ProMED yang menyebutkan adanya kematian.

Apa itu nodul paru?

Ini adalah benjolan kecil di paru-paru, yang terlihat melalui sinar-X atau CT scan. Penyakit ini ditemukan pada sepertiga orang yang paru-parunya dipindai dan biasanya disebabkan oleh infeksi yang sedang berlangsung atau di masa lalu. Menurut Paul Hunter dari University of East Anglia, Inggris, gejala ini biasanya merupakan tanda infeksi bakteri, bukan virus. "Dan bisa jadi disebabkan oleh orang yang terkena infeksi bakteri setelah terkena misalnya virus flu," ungkapnya.

Apakah infeksi bakteri tidak terlalu mengkhawatirkan dibandingkan infeksi virus?

Meskipun infeksi bakteri sama berbahayanya dengan infeksi virus, namun jika dikaitkan dengan potensi pandemi, infeksi bakteri tidak dianggap sebagai ancaman . Hal ini karena bakteri bereplikasi dan berevolusi jauh lebih lambat dibandingkan virus. Penyakit ini biasanya juga dapat diobati dengan antibiotik spektrum luas . Dengan kata lain, biasanya lebih mudah mengendalikan wabah yang disebabkan oleh infeksi bakteri.

Bakteri apa yang menyebabkan pneumonia?

Unggahan ProMED kedua menyatakan bahwa ada laporan selama dua bulan terakhir mengenai wabah yang disebabkan oleh bakteri umum yang disebut Mycoplasma pneumoniae . Hal ini biasanya menyebabkan infeksi ringan pada tenggorokan dan tenggorokan, namun juga merupakan penyebab utama pneumonia pada anak-anak yang dirawat di rumah sakit dengan kondisi tersebut di AS.

Namun, menurut moderator ProMED nodul paru yang dijelaskan di Tiongkok bukanlah tipikal Mycoplasma. Mikoplasma biasanya menyebabkan "infiltrat tidak merata", seperti yang terlihat pada sinar-X, bukan nodul paru, meskipun kasus atipikal mungkin terjadi, catat moderator.

Apakah pneumonia telah menyebar ke tempat lain?

Di tengah wabah serupa yang terjadi di Korea Selatan, lebih dari 200 kasus pneumonia telah dilaporkan terjadi pada anak-anak di seluruh negeri. Semua ini disebabkan oleh Mycoplasma , jadi hal ini terpisah dari wabah di Tiongkok atau kasus di Tiongkok juga disebabkan oleh Mycoplasma.

Sebuah surat kabar Korea Selatan mengutip seorang dokter rumah sakit, Ma Sang-hyuk, yang mengatakan negaranya yakin dapat menangani wabah ini.

"Selama wabah Mycoplasma di Korea Selatan pada tahun 2019, 13.500 orang dirawat di rumah sakit," kata surat kabar tersebut.

Mengapa ini terjadi sekarang?

Meningkatnya infeksi saluran pernapasan selama musim dingin adalah hal yang normal. Terlebih lagi, ini adalah musim dingin pertama di Tiongkok sejak lockdown ketat untuk mencegah COVID-19 . Artinya, akan ada lebih banyak anak-anak dari biasanya yang belum pernah terpapar virus dan bakteri tertentu sebelumnya, sehingga tidak memiliki kekebalan.

Selain itu, kekebalan tubuh orang yang sebelumnya pernah terinfeksi virus dan bakteri tersebut akan sedikit memudar. Artinya, gelombang besar infeksi mungkin terjadi, seperti yang terjadi di negara-negara lain setelah lockdown.

Mengapa anak-anak terkena begitu banyak penyakit pada musim dingin ini?

Artinya, kasus pneumonia yang biasanya menyebar selama bertahun-tahun bisa terjadi sekaligus. Hal ini diperkirakan menjadi alasan mengapa terdapat lebih dari 1000 laporan hepatitis akut pada anak-anak secara global pada tahun 2022 , sebagai komplikasi langka dari paparan virus umum yang muncul kembali setelah lockdown.

Apakah akan menyebabkan pandemi lagi?

Pasti akan ada pandemi lain, karena adanya infeksi, pada akhirnya, mengingat jumlah patogen yang berevolusi . Namun seperti yang dikatakan Hunter, jika kasus-kasus di Tiongkok ini disebabkan oleh patogen baru, banyak orang dewasa juga akan terkena penyakit ini, karena mereka juga tidak pernah terpapar sebelumnya.

"Menurut saya, hal ini tidak akan menyebabkan keadaan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional, namun saya tidak akan sepenuhnya mengesampingkan kemungkinan tersebut sampai kita mendapatkan diagnosis yang pasti," katanya dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Science Media Center di Washington.


Redaktur : Selocahyo Basoeki Utomo S
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top